curhatsampah

Sedih Gak, Saat H Udah Gak Bayi Lagi?

Dua minggu lalu teteh minta dikirimin foto H pake seragam di hari pertama, setelah aku kirimin, responnya adalah emoji nangis yang kayak air mancur itu loh.

“Ya ampun udah gede…”

“Yoa”

“Kamu nggak sedih?”

“Ya nggak lah, bahagiadia bisa sehat dan tumbuh LOL”

“Ya bukannya gitu, soalnya udah gede.. *emot kray lagi*”

Dan barusan pertanyaan itu juga muncul dari sahabat aku, saat dia komen status setelah H pulang sekolah dan ekskul segala, “Sedih nggak sih liat dia udah gede gitu?”

Jujur saja… TIDAK doooong.

Kita tahu ya pertanyaan ini muncul karena kita lihat anak-anak udah besar, dari yang dulunya bayi kecil diuwel-uwel, sekarang sudah tidak lagi. Teteh aku malah yang sering bilang “Aduh pengen H bayi lagi..”, kalau aku sih tidak ya. haha.

Ini perasaan aku yang yang kurang keibuan atau memang mamak-mamak yang 24/7 sama anak kayak aku gini merasa jauh lebih bersyukur ketika anaknya udah semakin besar? LOL. Aku nggak terlalu mikirin hal-hal fisik kayak misalnya dulu H lebih gembil dan gemesin, sehingga aku pengen dia bayi lagi. Hal-hal yang real selain bentuk fisik itu lebih melelahkan kakaaak. Menyapih, toilet trainning, sebut ajalah semuanya. Bukannya aku nggak bersyukur, tapi just be honest aja semuanya itu nggak mudah toh?, ihik.

Sekarang aku bisa bawa barang bawaan sedikit aja dan bisa pake tas kecil yang agak gaya gitu, nggak perlu ransel atau tas popok. Dari dulu barang bawaan aku memang relatif nggak terlalu banyak, karena kemana-mana naik motor jadi harus disesuaikan kalau memang nggak mau repot. bawaan aku dulu paling seperangkat baju ganti dan dua buah popok, karena sejak umur satu tahun aku selalu ajak dia ke WC langsung begitu sampai ke tempat tujuan, cara ini bikin hemat popok juga loh LOL, dan H juga menyusu langsung, jadi aku nggak perlu bawa alat-alat ASIP (karena nggak merah samsek) ataupun peralatan sufor.

Selain itu Sekarang setelah dia lebih besar, banyak sekali kemudahan yang turut kurasakan. Dia bisa bangun sendiri, bisa disuruh mandi sendiri, gosok gigi sendiri, siapin peralatan sekolahnya sendiri, PIPIS SENDIRI! udah tau rasanya pengen pipis terus semuanya sendiri mulai dari buka celana, pipis sampai pake celana lagi, bisa ambil minum sendiri, ya ampun semuanya bisa sendiri. Aku terharu, tapi aku nggak atau belum ada perasaan kayak “aduh kangen merasa dibutuhin kayak waktu bayi bayi…” 😀

Dan jujur aja meski banyak up and down dalam hubungan ibu dan anak balita ini, aku memang jauh lebih hepi setelah H segede ini karena dia udah bisa berkomunikasi dengan baik dan Kalau ada apa-apa dia ngomong. Sedih ngomong, seneng ngomong, dan marah pun udah bisa ngomel, jadi aku lebih tahu dia kenapa. Mau apa-apa ya ngomong jadi udah nggak pernah tantrum, karena kalau marah, sedih kecewa, dia udah tahu kenapa dia bisa merasakan itu dan bilang, jadi aku bisa ngasih penjelasan sama dia (kadang ditambahin ngomel juga kalau aku lagi ga sabaran). Dan yang terpenting dan paling bikin hepi adalah, aku udah bisa cerita dua arah sama dia. ya ampun..

Terus aku membuktikan, bener nggak kalau aku lihat video-videonya H jaman dulu, aku akan merasakan kerinduan yang dalam terus merasa sedih karena H udah gede. Ternyata nggak. Emang sih Saat nonton aku kayak merasakan kehangatan di hati gitu *asik* terus sampai meneteskan air mata juga kok karena inget semua yang terjadi saat video-video itu dibikin. dan di saat yang bersamaan, aku terharu dan hepi karena I able to raise her well sampai detik ini..

Kalau maksud para penanya itu adalah haru-bukannya sedih, ya terharu karena itu, tapi tetep sih lebih Happy dan tenang kalau sekarang, setelah dia menginjak 4 tahun.

Sahabatku yang lain ada yang komen saat H field trip “aduh aku kayaknya nggak siap deh, kayak pengen ngintilin dia ke mana pun langkahnya pergi. haha..” Sekali lagi aku mempertanyakan naluri keibuanku, aku kok ya hepi banget liat dia pergi naik bus sekolah bareng temen-temennya tanpa didampingi sama orangtua gitu apalagi kalau aku inget sulitnya hari-hari pertama H di sekolah yaaa… Aku bilang sama sahabatku ini kalau aku juga gatel pengen ikut, tapi bukan karena aku ingin membersamai dia, tapi pengen ikut aja piknik LOL, tapi kalau ngeliatin anak-anak banyakan jalan-jalan gitu, aku memang pengen liat secara langsung juga sih..

Pokoknya aku hepi banget karena H udah gede. Begitu pun dengan Pak Tetta. Kita berdua merasakan banyak sekali kemudahan setelah dia segede gini. Bisa diajak cerita-cerita dan udah nggak tantrum itu sih yang paling bikin lega. Semoga aja aku bisa memantain komunikasi yang bagus sama H supaya aku bisa survive during her Teenage life.. fyuuuhhh~

2 thoughts on “Sedih Gak, Saat H Udah Gak Bayi Lagi?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s