curhatsampah · private life

Jagalah Hati di Taman Lalu-Lintas

Minggu lalu saya sama Pak Tetta dan H pergi ke Taman Lalu-Lintas. Sebenernya ini ngga disengaja, karena niatnya mau jalan-jalan di Dago Pakar, tapi sampai sana eh ternyata ditutup, kayaknya lagi dibenerin apa gimana. Akhirnya nyari tempat yang kira-kira bakal bisa bikin H hepi, yang ada perosotannya tentunya. Akhirnya milih Taman Lalu-Lintas. sebenernya sih saya sendiri maleeesss banget ke Taman Lalu-Lintas. Maklum anaknya rada ansos, jadi lihat tempat yang terlalu penuh gitu bawaannya udah males duluan. Sementara anaknya lain, makin rame maka dia akan makin hepi.

Setelah naik Kereta Api-kereta apian, H minta naik perosotan. Di sana udah banyak anak-anak yang main, terus H langsung bergabung. ngantri. Yang bikin males main di tempat yang tiket masuknya 8000 perak doang gini *no offense* adalah nggak tertib. Serius loh beda. Anak-anak yang lagi main perosotan ini banyak banget yang nggak sabaran bahkan sebagian main nyerobot aja. Apalagi yang bikin lebih kesel lagi adalah ada dua anak cowok umur 6-8 tahunan yang main serobot aja sementara yang lainnya itu balita loh.

Nah terus karena terlalu hectic dan susah masuk ke barisan yang saling serobot itu, H minta naik ayunan yang jaraknya cuma sekitar yah dua langkah dari perosotan itu. Saya minta dia untuk nunggu sebentar karena ayunannya lagi dipake. Dia nunggu dengan berdiri di depan ayunan itu, saya bilang suaranya agak keras sedikit.

“Tunggu ya H, ayunannya lagi dipake, nanti gantian ya.. Tunggu aja di situ..”

Saya kerasin suaranya kenapa? Karena yang lagi make ayunan itu adalah dua orang dewasa. Satu cewek dan satu cowok yang lagi ngobrol sambil sesekali selfie. Itu bukan sindiran ya, karena saya mau kasih sign aja, bahwa di sini ada anak kecil mau naik ayunan looh. Karena kalau saya jadi mereka saya nggak akan tersinggung sih. Apalagi itu memang ayunan kecil gitu.

Karena nunggu terlalu lama *2 menit hahaha* mereka berdua masih belum turun juga, akhirnya H minta balik naik perosotan. Saat itu udah agak sepi, tapi masih ngantri. Nah pas H udah mulai naik tangga kedua perosotan itu, lha tiba-tiba ada anak kecil kayaknya seumuran H atau lebih kecil mau nyerobot, kalau nyerobotnya masih di bawah sih nggak apa-apa ya, lha ini anak gue udah naik tangga kedua pula terus si anak kecil ini mendesak masuk lewat bawah tangannya H, terus kalau anak gue jatuh gimana???

Heboh lah saya sama Pak Tetta. H nya juga kayak kesel gitu dan ngomel “ih.. ih…”, kesel karena kok tiba-tiba ada orang yang mendesak badannya dia.

“Eh tunggu dulu.. tunggu dulu gantian. ini naik dulu..”

“adek dari belakang antrinya”

Terus si anak kecil itu bilang, “nggak mau…nggak mau..”

Pokoknya saya heboh deh sama Pak Tetta, karena takut H jatuh. Dan yang bikin saya sebel sama serobot-menyerobot ini *mungkin ini most of Mamak-mamak problem ya..* kita mati-matian ngajarin anak kita untuk ngantri tapi malah dicurangin sama orang lain, dan nanti anak kita kan nanya ya, kok mereka nggak ngantri, enak dong? dan entah karena gemes banget, atau emosi banget, saya langsung bilang gini sama H,

“H, nggak boleh kayak gitu ya. Nyerobot gitu. Kalau naik perosotan harus antri, bahaya..”

Terus Pak Tetta menimpali,

“Iya, jangan nyerobot gitu ya. Itu contoh nggak baik..”

wkwkwkwkwk.

An you know whaaaaaattt!? Setelah si anak kecil tadi sukses merosot, tiba-tiba ada yang bilang gini di belakang saya,

“Ayok dek, di sana aja mainnya…”

Terus si anak kecilnya nggak mau kaan,

“Di sana masih banyak mainan..”

Emak-Bapaknya dong. Dan siapakah mereka? Ya itu cewek-cowok yang duduk di ayunan yang dikasih kode nggak mau bangkit. Saya kira mereka bukan emak-bapaknya lah, pertama karena mereka masih muda, pake jaket bomber kembaran gitu, terus asik sendiri pula. Aneh banget.

Sebenernya beberapa saat setelah saya bilang sama H nggak boleh nyerobot dan menjadikan anak kecil itu sebagai contoh yang buruk, saya nyesel sih. Kenapa musti bilang gitu dan nyakitin hati orang lain. Itu jahat dong.

Tapi yang bikin saya kesel sama orangtua kayak gini tuh, mereka kok ngebiarin anaknya gitu aja sih. Nih contohnya pasangan bomber Jacket ini, mereka kan pasti tersinggung ya anaknya saya tegur gitu makanya langsung pergi, kenapa nggak mereka jagain dari awal biar anak mereka nggak perlu ditegur sama orang lain? Dan lagian saya negur juga karena itu udah bahaya, lha sebelum-sebelumnya anak kecil itu nyerobot juga saya biarin kok, karena takut juga asal negur anak orang, nanti malah kita yang diomelin.

Dan apa salahnya kalau kita salah, terus minta maaf? Bahkan minta maaf yang basa-basi doang gitu, soalnya saya juga sering kok kayak gitu kalau di tempat umum terus H ngapaiiin gitu yang menurut saya sih nggak salah ya cuma takut aja orang keganggu, pasti saya minta maaf. Saya juga nggak akan marah-marah kok sama mereka, ya paling ujung-ujungnya bilang “iya gak apa-apa.. cuma takut jatuh aja..” sambil senyum kakaaak..

Dan menurut saya, kalau anak sekecil dia dan H main di playground gitu, butuh pengawasan atuh. Saya juga nggak selalu ngeliatin H kok, saya kadang liat sekeliling juga kan bosen, tapi pasangan bomber ini tuh asik ngobrol berdua ajaa, dan kesibukan mereka juga nggak ada urgensinya. okelah mereka nggak takut anaknya ngeganggu orang, tapi nggak takut apa anaknya dicurangin atau kesenggol sama anak yang badannya lebih gede?

Nah setelah main di perosotan kecil ini, kita jalan ke belakang, nyobain mainan lain dan akhirnya H mau naik perosotan lagi. Kali ini perosotannya tinggi, kurang lebih dua meter lah. Jadi si perosotan ini tangga naiknya cuma satu, tapi perosotannya ada 3 cabang. Nah orang-orang kan ngantri tuh, kebanyakan sih anak yang agak gede. Terus tiba-tiba ada beberapa anak yang naik lewat salah satu perosotan kan serem tuh bagian buat ambil ancang-ancang setelah tangga dan mau merosotnya *kebayang gak sih? hahaha* itu sempit. Terus anak-anak yang dari tangga dan yang manjat dari salah satu bagian perosotan itu kayak berebutan tempat gitu. duh saya yang di bawah udah deg-deg-serr aja, masalahnya anak-anak yang manjat itu udah gede-gede. Dan tahu gak siiih, ada bapaknya dong di situ, pokoknya yang pada manjat itu sekeluarga deh.

Yah emanglah namanya anak-anak mah pasti penasaran manjatin perosotan dari bawah gitu, tapi itu kok bapaknya kayak minta digetok gitu loh. Dia nggak lihat apa itu antrian crowded gitu dan di atas jadi kayak numpuk gitu. Eh dianya cengengesan aja liat anaknya membahayakan nyawa orang lain *hasek..*

Soalnya ada beberapa anak yang seumuran H dan ada satu orang yang dijagain Mamanya terus dia senyum penuh arti sama saya sambil nahan nafas kayaknya wkwkwkwk…

Serius deh Pak-Bapak Bu-Ibu, tolonglah kalau di playground itu anaknya diliatin. Ya sukur-sukur bisa sambil diajarin cara main di playground yang baik dan benar, kan playground itu milik bersama. Kita sama-sama bayar loh.

Terus emangnya anak kamu udah paling bener Nya?

Ya nggak juga sih, tapi saya selalu berusaha ngeliatin dia kalau main, biar nggak terlibat insiden sama orang lain entah diserang orang lain atau dia yang nyerang. Kalau sekarang sih H udah lumayan ngerti. Saya sering bilang sama dia, kalau mainan di playground itu bukan punya dia, mainnya gantian. Kalau misalkan mainannya lagi dipake sama orang lain, jangan direbut, cari aja mainan lain, kan masih banyak mainan lain.

H juga sama kok kayak anak lain, di awal-awal saya mulai kenalin playground sama dia, sekitar umur setahun lebih, banyak kok kejadian yang meyebalkan yang disebabkan sama dia. misalnya aja rebutan mainan, berantem sama orang, nangis kalau mainan yang dia mau nggak dikasih sama orang lain… Sampai saya sempet ngerasa mending gak usah diajakin ke playground lagi lah daripada rudet. Tapi ya akhirnya saya kasih tahu aja akhirnya karena ternyata lama kelamaan dia denger juga walapun lamaaaaaa banget kayaknya.

Terus sampai sekarang kalau H naik perosotan saya selalu bilang *sampai reflek ngomongnya.. wkwkwk*:

“H, antri ya, gantian. kalau masih ada orang dibawah jangan turun dulu. Liat ke belakang ada adek kecil mau naik juga, hati-hati…”

Sampai Pak Tetta bilang, “santai aja kali Bun.. H juga udah tahu..”

Hellaw menurut ngana itu H bisa “tau” dari mana? ya dari teriakan emaknya yang nggak berhenti-berhenti ini lah.. wkwkwkw ya nikmatin aja lah ya, mungkin beberapa tahun lagi H bakalan malu kalau Ibunya teriak-teriak ngingetin hal yang nggak penting gini.

Yah pokoknya kalau main di playground jaga kenyamanan bersama deh. Kalau sekiranya kita salah atau ngeganggu orang, minta maaf lah, kalau akhirnya dicuekin atau dijutekin ya udah, yang penting kan kita udah niat baik. Tapi jarang sih ada orang yang kita senyumin sambil minta maaf terus dianya malah bales jutek, kalau kayak gitu mah berarti mereka yang punya masalah. Shanteiii…

Tapi memang beda sih main di playground yang bayarnya 8000 perak sepuasnya sama yang 75.000 perjam.. HUAHAHAHAHAHA…
kalau di tempat yang 8.000 mah kuatin hati aja, sing sabar.. nanti kan pulangnya bisa beli Marugame Udon dari selisih harga tiketnya 😀 😀 😀 😀

Ngomong-ngomong, sekarang Taman Lalu-Lintas Bandung ini semakin bagus loh, apalagi bagian depannya nampak modern. kalau bagian belakangnya mah masih sama aja. Dan dengan 8000 perak kita udah bisa main sepuasanya lumayan banget sih emang, anak-anak mah pasti hepi, cuma kalau saya males karena terlalu penuh dan terlalu banyak orang ngampar terus makan-makan di situ. ini makan besar loh ya, kayak bawa teko, terus termos nasi segede gaban, rantang berpuluh-puluh. Gak bisa apa ya santai aja gitu pikniknya wkwkwkw.. Tapi servisnya lumayan oke sih si Taman Lalu-Lintas ini, staffnya nggak ada yang judes.

Advertisements

5 thoughts on “Jagalah Hati di Taman Lalu-Lintas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s