Uncategorized

The One With Minimalism

Mungkin sekitar 2-3 tahun lalu, Pak Tetta pernah nunjukin sebuah video sama saya. Saat itu saya nggak tahu kalau itu nyeritain tentang minimalism, dia cuma bilang,

“Liat deh ini, sekarang banyak orang Jepang yang gaya hidupnya itu nggak punya apa-apa. Piring-sendok cuma sepasang, di apartemennya cuma ada kasur. Baju cuma punya 3 pasang…”

Dan saat itu saya takjub. Tertarik. Tapi ngeri. Bisa gitu orang hidup kayak gitu?

Terus beberapa waktu lalu Kak Sondang  (ini percuma sih dikasih link, karena blognya di protect sebenernya :D) posting di IG story tentang buku yang lagi dia baca, yaitu “Good Bye Things, on Minimalist Living” by Fumio Sasaki. Terus saya tanya-tanya kan, akhirnya dipinjemin dan akhirnya malah dikasihin bukunya.. -Gimana orang-orang gak cinta sama Kak Sondang coba.. hahaha-

Sebelum tahu tentang minimalism ini, saya lebih duluan tahu Marie Kondo, tapi belum pernah baca bukunya dan cuma follow IGnya aja beserta baca blog orang-orang yang ngebahas tentang dia. Kalau yang saya tangkap sih Marie Kondo itu lebih ke “beberes” doang, tapi kalau minimalim ini lebih apa yah… spiritual kali yah. versi ekstrimnya Marie Kondo, maybe?

Ngomongin minimalism ini erat kaitannya dengan Budhism Zen. Kalau di bukunya dijelasin gimana-gimananya, tapi akooh lupa dan males ngebuka lagi πŸ˜€

Di bukunya, Fumio Sasaki ini cerita tentang hidup dia sebelum jadi seorang minimalis, berantakan, hobi menyimpan barang, karena baginya itu kayak menyimpan kenangan. Terus Dia juga suka iri sama temennya yang udah mencapai banyak hal, lebih kaya dan punya barang-barang mewah. Ya masalah manusia pada umumnya aja sih.

Dijelasin juga kenapa kita sering merasa bahagia kalau punya barang baru, tapi setelah barang itu sering dipake kita jadi nggak bahagia lagi. Kita juga sering beli barang yang nggak kita butuhkan hanya demi membuat orang lain terkesan. Kita seolah-olah bahagia, padahal sebenernya itu kebahagiaan yang fana. hazekk..

Setelah jadi minimalis dia merasa hidupnya lebih fokus aja, nggak terdistraksi oleh barang-barang yang nggak dia butuhin. Dia nggak perlu mengesankan orang-orang, dia jadi hanya perlu menyisihkan waktu sedikit buat beberes karena di rumahnya nggak ada apa-apa. Lebih hemat, karena dia cukup sewa apartemen ukuran studio aja, karena nggak punya apa-apa. Dan dia bener-bener fokus sama diri sendiri, dan hal-hal yang penting aja buat dia.

Dia bahkan bilang bisa pindah apartemen dan membereskan semua barangnya hanya dalam 15 menit aja. Jauh lebih singkat dibandingkan dengan keluarga saya yang kalau mau mudik beberesnya bisa sampai 2 hari… wkwkwkw

Minimalism ini juga muncul mungkin karena hobi orang-orang Jepang numpuk barang di rumahnya. Saya suka nonton sebuah variety show di Waku-waktu, judulnya After-Before. Acaranya kayak bedah rumah gitu, dan hampir semua.. se-mu-a… rumah yang dibedah itu berantakan, banyak barang dan nggak beraturan. Mana kalau rumah Jepang tradisional itu kan kecil ya dan berkoridor gitu, kebayang lah kalau dijejelin barang terus. Malah ada satu rumah yang pemiliknya itu hobi nyimpen lemari. Sampai ada 25 buah lemari di rumahnya yang rumah Jepang tradisional gitu. Sampai kamar mandinya juga akhirnya jadi gudang saking banyaknya barang. Mungkin minimalism ini juga jadi semacam gerakan revolusioner gitu di sana.. *ah sok tahu ae lau Ni… :D* Ini nggak disebutin sih di bukunya, dan saya juga nggak pernah ke Jepang. CMIIW

awalnya saya pikir, kalau jadi minimalis itu berarti kayak balik lagi jadi orang di hutan, ternyata ngga. Fumio Sasaki ini Apple Fanboy loh. Jadi dia ini memilih semua produk apple karena minimalis juga. Terus dia bilang kita bisa simpan semua di cloud kan, jadi nggak perlu punya space di rumah untuk simpan file kerjaan atau album foto yang akan berdebu.

Selebihnya isi bukunya itu tentang tips dan semacamnya. Banyak pengulangan ternyata, jadi saya loncatin juga bacanya..

Saya tertarik banget dengan ide minimalis ini. Karena bulan Agustus lalu saya baru pindah rumah kan, terus masih ngontrak. Dari awal saya memang nggak akan menuhin rumah dengan furnitur, ya Pak, namanya juga baru pindah, pengeluarannya banyak. Jadi alasan nggak menuhin rumah ini Bener-bener cuma masalah ekonomi aja. Tapi setelah baca buku ini, saya juga jadi mikir, saya tuh ngontrak gitu, dan nggak akan selamanya tinggal di sini, nanti kebayang ribetnya pas pindahan kayak apa kalau dari sekarang saya ngumpulin barang. Kemarin aja pindahan dari rumah Mamah ke rumah ini kayaknya 3 hari nggak beres-beres tuh karena nggak banyak yang bantu. Padahal barangnya cuma sedikit dan pindahnya cuma terpisah satu rumah aja dari rumah Mamah. Masalah pindahan gini yang paling malesin kan beberesnya yaaa…

Terus saya juga sempet mampir ke rumahnya temen. Kalau liat di Instagram, temen saya ini gaya banget lah pokoknya. tas dan sepatuya ganti-ganti kan, nah pas kemarin-kemarin saya mampir ke rumahnya, ya awloooh itu sepatu sama tas berantakan banget deh, kayak tergeletak di lantai rumahnya karena lemari udah nggak muat lagi nyimpen semua tasnya. Padahal tasnya bagus-bagus.

Pun dengan tetangga saya, kemarin dia baru aja mau pindah ke rumah anaknya karena di sini nggak ada yang nemenin. Terus dia beres-beres kan, barang-barangnya dikeluarin, nggak tahu berapa banyak karung barang yang dikeluarin, yang jelas itu semua nampak seperti sampah, dan memang mau dia buang. Jadi Kenapa dia nyimpen barang yang nggak pernah dia pake segitu lamaaa?

katanya, Minimalis itu bukan sebuah kompetisi tentang seberapa sedikit barang yang kita punya terus mencibir orang yang punya barang lebih banyak dari kita. Kalau gitu mah apa bedanya kita dengan maksimalis yang ngehina orang yang punya barang lebih sedikit dari dia. Minimalis itu bener-bener tentang diri sendiri. Menyimpan barang yang memang bener-bener kita butuhkan. Sehingga nggak terdistraksi sama barang. Jadi nggak ada patokan khusus kita harus punya barang segimana. 

Nah, saya sih nggak mau ngehina temen saya atau tetangga saya itu. Cuma yang saya tau, saya nggak mau hidup kayak mereka. Sayang atuh euy tasnya kalau digeletakin begitu aja, dan itu kan dia beli semua tasnya. Terus kalau terlalu banyak barang, saya nggak mau nanti akhirnya kayak tetangga saya itu, kebanyakan sampah di rumahnya. Bisa jadi sarang penyakit dan PR aja sih  harus ngerawat tas segitu banyak. Jadi.. minimalis itu akan lebih ramah lingkungan deh kayaknya.

Nah Saya juga sih, -disadari atau tidak- kadang beli barang, beli baju tujuannya biar orang lain terkesan. Ingat ya, bukan menarik perhatian laki-laki.. Tapi pengen saingan dan setara aja sama cewek-cewek lain yang lebih cantik… wkwkwk.. tapi lama-lama kalau dipikir ini melelahkan juga yaaah..

Dan ini memang bener-bener nggak penting buat saya. Karena saya bukan Kardashian. Kalau Kardashian mah dia mau punya baju segunung juga wajar ya, selain mungkin dari sponsor, mereka itu SELEBRITIS! yang dapet duitnya dari penampilan. Semakin bajunya banyak, semakin keliatan keren, semakin banyak juga duit yang mereka dapet. Gak beli baju terbaru = gak makan. Nah terus faedahnya buat saya punya banyak baju untuk apa yaa.. Terlebih saya ini nggak suka fashion. Jadi memang ada banyak baju bagus yang saya simpen “just in case nanti dibutuhkan…” dan pada akhirnya nggak pernah saya pake, karena nggak suka dan pas special occassion itu, saya pilih baju yang biasa saya pake aja akhirnya. Dan jadinya numpuk aja.

Begitupun dengan kosmetik. Sebenernya saya nggak terlalu lapar mata sih kalau sama kosmetik, cuma kadang suka tergiur aja kalau pas lagi belanja apalagi ada temen belanja beli kosmetik juga. Dan beberapa waktu lalu semua orang kayak punya banyak lipstik gitu kan buat dicoba-coba, dipake-pake.. Nah saya juga termasuk yang beli beberapa lipstik, tadinya buat ganti-ganti, Tapi akhirnya tetep sih cuma punya warna favorit satu atau dua aja, selebihnya nangkring di meja rias sampai berdebu. Saya nggak suka make up masalahnya, terus ngapain saya beli make up banyak-banyak buat akhirnya kadaluwarsa dan jadi sampah.

Sebenernya kalau bisa dibilang sih, saya mah memang minimalis dari sananya. Bukan masalah spiritual, cuma faktor ekonomi aja. Jadi memang suka sayang ngeluarin uang untuk hal-hal kayak baju dan lain-lain gitu. Sukanya makan. Cuma sekarang kayaknya lebih punya tujuan aja. Dan kayaknya hidup irit / minimalis terdengar agak keren wkwkwkwk receh. Tapii kalau buat kamu-kamu yang suka fashion dan make up terus masih suka beli-beli sih gak masalah ya selama memang itu yang bener-bener kamu sukai dan memang dipake, nggak jadi buang-buang uang dan jadinya mubazir.

Sampai detik ini juga saya belum ngeluarin barang dan ngebuang barang yang nggak saya butuhin itu. Belum sempet dan masih males aja gitu. Tapi sekarang udah mulai lah nggak beli-beli barang yang sekiranya nggak bener-bener dibutuhin, dan nggak menerima barang yang nggak dibutuhin walaupun gratis. Kayak misalnya dulu nih, Teteh saya ini maksimalis sejati hobinya belanja, dia bisa beli barang bagus di online shop terus pas datang dia nggak suka, akhirnya dikasih sama saya dalam keadaan belum dipake. Dan saya terima, karena gratis dong yah wkwkwkw. Tapi sekarang saya udah nggak nerima pemberian dia lagi kecuali memang barang yang saya butuhin banget.

Kalau bener-bener jadi minimalis sungguhan sih saya juga nggak sampai kepikiran kali yah hingga detik ini. Tapi ide-ide nya sih oke banget. Karena tujuannya memang bringing inner peace into our life.. hazekkk.. Maksudnya, di jaman social media kayak sekarang,  dimana semua orang kayaknya seolah-olah dicap “pamer kebahagiaan” wajar aja sih kalau selewat kadang kita mikir “ya ampun beruntung banget dia. hidup gue apa kabar…” Tapi dengan fokus sama diri kita sendiri, mungkin kebahagiaan-kebahagiaan yang dipost orang lain, nggak akan jadi halangan buat kita mendapatkan kebahagaain kita sendiri.

Dan kebahagiaan itu adalah sesuatu yang kita  rasakan sekarang. Bukan suatu hal yang bisa diprediksi.

“Kalau aku punya….. kayaknya aku bakal bahagia.”

Saya masih inget saat-saat saya berdoa minta hal-hal (materil) yang akhirnya saya punya sekarang. Saat itu, kayak kutipan di atas, saya mikir Kalau saya udah punya itu, kayaknya saya bakal bahagia. Dan taraaaa.. saya dapet hal-hal yang akhirnya saya punya sekarang, bahagia sih, tapi bener kok, cuma sesaat sampai akhirnya hidup saya berjalan seperti biasa lagi. Ada marah, sedih, bete, seneng. Barang-barang itu nggak bikin saya completely bahagia. Jadi saya juga akan belajar berhenti menggantungkan kebahagiaan saya sama hal-hal yang sifatnya materil, dan fokus sama hal-hal yang bener-bener saya sukai dan saya butuhkan. Berusaha untuk nggak terdistraksi sama barang-barang. Demi mencapai kebahagiaan yang hakiki. Aseek πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Advertisements

4 thoughts on “The One With Minimalism

  1. Everybody is reading Marie Kondo these days. But I stick to Peter Walsh: ahli decluttering yg sobatnya Oprah. Ever since I watched him on Oprah, years ago, my life has been changed into a better one (caelaaaaah hahaha). At least setahun sekali aku bebersih besar2an & mengeluarkan segala baju dsb yg gak kepake lagi. Donate it to other people, biasanya deket2 Lebaran. And u know what? Itu barang di rumah masih aja numpuk lho! Kayak nggak habis2, heran aku?!

    1. Mbak Tyk aku jadi penasaran deh sama Peter Walsh ini, kapan hari di postinganmu itu ada sebut-sebut Peter Walsh juga kaaan..

      Mungkin karena barang yg masuk lebih banyak dr brg keluar? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s