Uncategorized

Tentang Kehilangan Barang Oleh Kurir Ekspedisi Y

Di era onlensop kayak sekarang, kayaknya kita udah familiar banget ya sama ekspedisi macem tiki, jne dan sebagainya. Sekarang ekspedisi juga selain udah banyak banget, mereka udah bukan cuma saingan harga, tapi juga dari pelayanan, kayak udah mau pada jemput barang ke customer gitu. Kalau saya dari mulai jualan online ikut kakak di tahun 2009, udah enak pake JNE simply karena websitenya user friendly dan gampang di track terus agennya deket di jalan depan gang.

Milih ekspedisi yang udah punya nama sebenernya bukan tanpa alasan, karena kita kayak punya jaminan bahwa barang kita akan sampai tujuan dengan selamat sentosa. Kalau saya pribadi nggak pernah punya pengalaman buruk kayak misalnya barang hilang atau rusak sama ekspedisi yang terkenal macem tiki, jne atau pos sekalipun. 

Dan kemarin pengalaman gemas-gemas miris pakai ekspedisi lain.

Jadi kan Pak Tetta itu usahanya Lab buat cuci-scan negative film. Yang filmnya mau diproses itu dari sabang sampai merauke *lebay* ya pokoknya dari mana-mana. Jadi sistemnya itu mereka kirim negative filmnya ke sini terus abis itu diproses, setelah beres baru deh dikirim balik klise dan hasilnya ke yang punya. Karena rumah kita ini di gang yang kata orang sih susah nyari patokannya, Paling enak sih kalau kurir yang ngirim ke sini itu tiki, jne, pos atau jnt, mereka tiap hari ke rumah jadi udah hapal. Kalau kurir lain suka nelepon dulu, dijelasin patokan-patokannya suka nggak ngerti, bukannya dicari dulu, mereka malah bingung sendiri ngebayang-bayangin. 

Nah kemarin kejadian pas ada yang ngirim pake ekspedisi sebut saja ekspedisi Y (bukan inisial ya)

Jadi saya kalau pas lagi di depan terus liat ada motoris celingak-celinguk biasanya langsung saya tanya, nyari siapa. Biasanya sih tepat, mereka nyarinya rumah saya. Pas kemarin pun gitu. Saya lihat ada Bapak-bapak sekitar umur 50an gitu, ribet banget sama paket-paket yang dia bawa.

Saat itu saya juga lagi nungguin beras cokelat yang saya pesen lewat tokped dan dikirim pake ekspedisi ini. Akhirnya saya samperin aja dan setelah basa-basi terus dia kebingungan gak jelas, saya ambil itu beras. 

“Ini neng ada satu lagi… Ini bener ya ke sini?” Tanya dia gak yakin sambil nunjukin resi.

“Iya” jawab saya, karena di resinya udah tertulis hipercatlab dan di depan rumah jelas-jelas ada spanduk tulisannya hipercat.

Setelah itu dia ngubek-ngubek kantong paketnya, terus saku, terus kantong depan. Ada kali 5 menit saya nungguin dia bolak balik ngecekin kantongnya satu persatu dan nihil. Paketnya nggak ada.

“Ketinggalan mungkin Pak, yaudah dicek aja dulu. Nanti kalau ada balik aja ke sini.” Kata saya.

Saya no hard feeling, karena memang itu bukan barang saya dan saya belum konfirmasi nerima. Jadi kalau ada apa2 kan si customernya itu yang klaim ke ekspedisi. Jadi saat itu saya nggak mau capek-capek ngomel. Lagian kasian juga sama si Bapaknya itu. 

Saat itu saya nggak cerita sama Pak Tetta karena lupa. Terus beberapa hari kemudian ada yang ngetok pintu, dan pas dibuka ternyata si Bapak kurir kemarin itu.

“Neng teh yang kemarin terima paket itu ya?”

“Oh, iya Pak. Gimana, udah ketemu?” 

“Gini neng, ini teh kayaknya paketnya hilang. Udah saya cari kemana-mana nggak ada. Terus di kantor juga nggak mau tahu dan  bilang bapak harus tanggung jawab. Tapi bapak mau tanggung jawab kok. Ai itu barangnya apa?”

Terus saya ngejelasin kalau itu isinya roll film. Dan secara teknis itu bukan punya kita, punya orang yang mau diproses di sini. Jadi kalau mau ganti rugi ke sana aja hubungi langsung pengirimnya karena kita nggak tahu apa-apa sebenernya.

“Iya Neng, ini makanya saya cepet-cepet ke sini takutnya gitu keburu laporan ke kantor nanti bapak harus ganti 3x lipat dari harga barangnya. Dulu juga pernah kacamata isinya, harganya teh 150ribu, bapak jadi harus ngegantiin 400ribu…”

Aduh ai si Bapaaaakk.. Saya tuh antara kasihan sama miris dan gemas. Dia tuh kurir ya kok bisa seceroboh itu, bisa sampai ngilangin barang dua kali. Itu kan jadi ngerugiin dia dan uang 400ribu itu gede lah. Hastaga.

Lalu obrolan diambil alih oleh Pak Tetta, Pak Tetta nyaranin dia untuk cepet-cepet telepon orangnya sebelum orangnya nelepon ke kantor.

“Ai itu harga roll film nya berapa?” Tanya si Bapak.

“Macem-macem, mulai dari 75 ribu sampai 150ribu. Tapi yang jadi masalah bukan roll filmnya sih Pak, tapi momennya karena itu kan isinya foto.”

“Oh iya ya…”

Akhirnya blio pamit pulang.

Setelah itu Pak Tetta ngecek whatsapp si pengirimnya itu, akhirnya dia juga bilang kalau si Bapaknya nelepon dan dia bilang yaudah lah, karena memang mau digimanain lagi kali ya, dan mungkin bukan foto yang penting banget. 

“Tapi nanti saya nggak akan pernah ngirim pake Y lagi…” Kata customernya Pak Tetta menegaskan.

Dan 2 hari setelah itu si bapak ke rumah lagi, kali ini memang ada paket yang harus dianter. Dia senyum sumringah gitu dan menceritakan obrolannya dengan customer Pak Tetta yang akhirnya ikhlas dan gak minta ganti rugi. Saya ikut senyum dan bilang alhamdulillah. Di satu sisi ya kasian juga sama si Bapak, tapi di sisi lain itu merugikan kita lah, roll yang asalnya mau diproses jadi nggak jadi deh, gak dapet duit deh…. πŸ™„

Dari awal liat si Bapak itu penampilannya kayak gitu doang gitu. Maksudnya bener-bener nggak merepresentasikan sebuah perusahaan bonafide gitu. Bajunya biasa kaos model polo shirt gitu, celana bahan dan pake sendal! Satu-satunya identitas dia itu cuma rompi biru dengan logo ekspedisi Y di dada. Terus kantong buat bawa barangnya pun ya awloooh udah lusuh banget, untung ga bolong juga. 

Bukan salah si Bapaknya sih, emang perusahaannya aja gak bisa ngedandanin pegawainya. Kalau ngebandingin sama jne yang sekarang, kurirnya pada masih muda, terus rapi dan seragamnya itu bersih terus, dan mereka pake sepatu. Jaket dan kalau gak salah juga jas hujan ada logo Jne nya. Kantongnya juga bagus. Dan kalau kurir kayak tiki atau jne gitu mereka kayak udah nyiapin semua barangnya dengan baik, sehingga saat sampai di tujuan mereka tinggal ambil, bahkan gak jarang juga gak turun dari motor biar bisa langsung cuss. 

Mungkin karena si bapak udah tua juga sih makanya bisa clumsy gitu. Dan gak heran ya ekspedisi Y ini harganya jauuuh murah banget. Saya beli beras 4 kg dari Tangerang ongkirnya 25ribu sahajaaaa terus kemarin beli saringan gitu, 6ribu saja dari Jakarta, padahal lumayan gede dan ongkirnya kena volume. Dengan harga yang dia kasih sama kita Ya wajar aja kan ya gak bisa ngasih seragam yang proper dan kasih pelatihan yang baik sama pegawainya. Tapi syukur juga sih dengan aturan yang kayaknya selaw gitu, mereka masih bisa mempekerjakan si Bapak yang usianya mungkin udah lebih dari 50tahun itu, meskipun tanpa mereka sadari mereka udah kehilangan satu customer dan saya juga kayaknya nggak akan mau ngirim barang pake ekspedisi mereka… Qeqeqe

Advertisements

10 thoughts on “Tentang Kehilangan Barang Oleh Kurir Ekspedisi Y

    1. Barusan dateng ke rumah loh Mbak Dita, ngasi barang terus ngeloyor pergi. Pas pintu ditutup diketok lagi “Neng, maaf kayaknya bukan ke sini ya. Bapak baru liat resinya barusan. Kirain teh ke sini da biasanya kl ke daerah sini cuma ke sini aja…” Aku liat ternyata emang buat tetangga. Aku speechless. Nggak dicek dulu sama dia sblm ngirim….. gemaz πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s