curhatsampah · Diet Story · EATING CLEAN

Please… Ngertiin Aku

Waktu pertama kali belajar eating clean, saya jadi semakin semangat karena ternyata eating clean nggak cuma kukus-rebus doang. Ternyata eating clean nggak ribet. Ternyata bahan-bahannya nggak perlu melulu ala barat. Ternyata lebih bagus pake bahan dan bumbu lokal yang deket dan murah. Saat itu saya memutuskan, DUNIA HARUS TAHU!

Waktu pengen nurunin BB, saya bingung sendiri karena nggak tahu gimana harus memulai, apakah yang saya lakukan ini benar, dan apakah ini akan berpengaruh. Pokoknya ngerasa sendirian dan bingung. Baru setelah itu nggak sengaja ketemu sama akun yang support tentang diet. Barulah dari situ saya belajar dan semakin hari semakin tahu banyak hal, dari awalnya diet asal-asalan yang penting kurus, sampai akhirnya jatuh hati sama eating clean. Atas dasar itulah saya jadi pengen berbagi sama temen-temen saya sendiri tentang ini. Siapa tahu kan diantara temen-temen saya ini ada yang pengen memulai hidup sehat tapi masih ragu dan nggak tahu mau mulai dari mana, jadi postingan saya mungkin bisa nambah sedikit informasi buat mereka. Karena saya nggak pernah mimpi jadi terkenal gara-gara hal-hal yang saya posting di social media, Jadi semuanya murni kalau bukan buat sombong, ya buat kasih informasi ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Dan saya seneng kalau ada temen yang tertarik sama eating clean, saya bakal jelasin se-jelas-jelasnya (tentang yang saya tahu) sampai orang males sendiri dengernya ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. Cuma ya, saya juga nggak akan sotoy, kalau nggak ditanya ya saya nggak akan nyamber dan ngomentarin orang duluan. Karena itu pasti malesin.

Tekad saya memang nggak sampai “pengen membuat perubahan di dunia ini..”. Jangankan membuat perubahan di dunia, kalau ada keluarga yang komentar nadanya sinis aja udah deh blasss.. males lagi ngomong. Saya sih mikirnya, dia sehat atau sakit juga kan saya nggak direpotin wkwkwkw.. jahat ๐Ÿ˜. Makanya saya juga nggak berhasil tuh ngajakin Mamah dan keluarga dekat lainnya untuk ikut eating clean. Memang perlu pikiran terbuka buat nerima “gaya hidup yang baru”, apapun itu. Apalagi masalah makanan. Makanan kan enak ya, dan kebanyakan (termasuk saya) juga pasti mikirnya, ah makan doang diribetin. Dan saya tahu banget tabiat Mamah dan beberapa keluarga dekat, makanya saya sih give up aja dari awal. Mereka gak komen yang aneh-aneh juga udah alhamdulillah. Wkwkwkwk

Bahkan ada dong Oom saya yang bilang gini, “sebenernya kita mah gak usah menganiaya diri sendiri, da Allah juga udah menciptakan tubuh kita dengan sempurna..” Whattt!? Menganiaya diri sendiri? Dia bilang gitu bahkan sebelum tahu apa yang saya lakuin dong, dikiranya saya memang diet doang. Jadi buat sebagian orang itu memang turun berat badan adalah sebuah dozaa ๐Ÿ˜‚. Bukannya mengkonsumsi sesuatu yang gak sehat dan ย bisa bikin kita perlahan sakit itu yang menganiaya diri sendiri ya? Allah memang menciptakan tubuh kita dengan sempurna, tapi kita rusak dengan makan dan gaya hidup yang nggak sehat. *Udah mirip motivator hidup ย sehat belom? Wkwkwkw*. Saat saya cuma Ketawa aja miris, males jelasinnya apalagi udah bawa-bawa Allah.. qeqeqeqe…

Ada juga sih tante saya yang open-minded. She is a cancer survivor. Dia nanya, saya pake metode apa?? Dan minta dijelasin. Setelah itu dia memang nggak serta merta menerapkan eating clean, tapi seenggaknya dia nggak menjudge gitu dan saya seneng aja kalau orang udah tahu. Siapa tahu kelak dia akan tertarik setelah lihat banyak orang ternyata menerapkan hal yang sama. Yang penting tahu dulu, sebagai referensi ya khaaan.

Dan kemarin pas mertua dateng ke Bandung, Pak Tetta menjelaskan tentang ini sama kedua orangtuanya. Bapak mertua saya, yang selalu tertarik sama hal-hal yang berbau hidup sehat langsung memutuskan buat eating clean. Pas pulang, Kita pun membekali Buku Inge Tumiwa untuk teman di perjalanan. Padahal itu udah ditandatangan pas book sharing kemarin. Tapi saya rela demi bapak mertua wkwkwkwk…

Setelah seminggu mereka balik ke Makassar, terus saya posting foto sarapan menu eating clean di snapgram. Adik ipar saya terus DM, “Kak, sekarang Abah juga nerapin eating clean, terus Mama awalnya sinis karena pagi-pagi musti masak sayur dan pekerjaan rumah jadi terbengkalai. Kalau gini aku juga bisa-bisa jadi 35kg deh…”

Awalnya sedih dan ngerasa bersalah sih denger kayak gitu, karena akhirnya apa yang saya promosiin malah bikin repot Mama mertua. Tapi terus saya mikir lagi dan jadi gak sedih, karena yang promosi itu bukan saya, tapi Pak Tetta, anaknya sendiri wkwkwkwkwk.. ๐Ÿ˜‚ย Dan saya sempet-sempetnya ngejelasin kalau eating clean itu nggak akan bikin kita jadi kurus, dia akan bikin kita sehat sehingga BB kita ideal. Duh Ni.. pleaseee… hentikan semua kesotoyan ini!

Saya nggak memungkiri kalau eating clean bikin pagi jadi lebih sibuk dari sebelum saya eating clean. Tapi istilahnya itu harga yang harus dibayar kalau kita mau sehat. Ribet? Memang. Tapi akhirnya saya juga belajar menyiasati semuanya. Kalau pagi mau sayur, ya mentah aja kayak timun- tomat atau yang dimasak kukus-rebus tapi nggak yang banyak dipotong-potong, terus telur dadar, ceplok atau rebus. Paling lama juga setengah jam beres. Pasti ada yang jadi harus dikorbankan. Kalau saya milih mengorbankan waktu beres-beres rumah. Jadi biasanya saya lebih milih nggak nyapu daripada nggak nyiapin sarapan. Dan kalau siang juga saya seringnya masak sayur banyak, biar pas malem gak usah masak sayur lagi. Jangan ditiru ya, yang fresh tetap lebih baik wkwkwkwk…

Saya dulu sempet keteteran sendiri karena rasanya kok waktu habis buat nyiapin makan. Inge Tumiwa aja yang kegiatannya banyak, ngurusin Java Jazz masih bisa ngerjain pekerjaan rumah tanpa ART, masak dan melakukan kegiatan lainnya. Masa aku yang cuma Ibu Rumah Tangga kelas menengah anaknya satu masih kicik juga mau nyerah gitu aja. Intinya memang tentang bikin prioritas aja. Sempet gak sempet itu kita yang bikin. Lebih repot, iya. Tapi saya hepi karena saya ngerasa lebih sehat, dan memang harus ada yang dikorbankan. gitu.

And you know whaaat, saya baru tahu dong kalau ternyata nggak sedikit yang milih resign kerja kantoran demi bisa menerapkan hidup sehat di keluarganya. Aku yang memang ibu rumah tangga dari sononya ini jadi merasa malu sendiri kalau yang diangkat adalah “hal-hal yang harus dikorbankan saat eating clean”. Karena yang jadi korban cuma “waktu main hp” aja sih sebenernya. Remeh banget lau Ni.. Ni… ๐Ÿ˜‚

Mungkin pas ngobrol-ngobrol sama mertua itu saya lupa ngasih tau kalau ini bakal sedikit merepotkan. Jadi mungkin Mama agak shock ๐Ÿ˜‚.

Kadang yang bikin saya males juga gini, saya kan suka ngepost makanan yang saya makan hari itu, atau keluarga juga tahu makanan saya apa. Mereka sebut itu dengan “makanan sehat”, gitu lah ya. Saya kan gak strict-strict amat ya, toh kalau strict saya udah ganti semua sayur pake organik dan nggak akan ada satupun bala-bala yang masuk ke mulut saya. Jadi kalau saya itu masih yang kalau pengen banget makanan apaaa gitu ya dimakan juga kadang. Nah pas suatu hari di rumah mamah lagi ada kue atau apa ya, terus udah gitu saya mau nyomot, terus sepupu saya bilang, “jangan..jangan itu mah gak sehat..itu mah gak sehat…” Memang sih bercanda, tapi gedek juga ya kalau tiap-tiap pengen icip disindirin kayak gitu meskipun bercanda.

Dan saya suka bingung juga ya sama orang-orang. Dulu waktu saya rakus, sering diomongin. Sekarang saya berubah, masih aja dikomentarin. Apalagi kalau saya pas lagi makannya berantakan, mereka komen dengan menyiratkan, “Katanya eating cleaaaaan… Mana nih?”. Padahal saya nggak pernah loh ngomentarin gaya hidup orang, makanannya orang. Sehat atau nggak. Ya suka-suka orang ajalah mau makan apa, kan kalau sakit juga bukan saya yang bayarin biaya dokter nya. Kalau sehat juga saya nggak dapet apa-apa.

Dan ada yang tertarik, tapi kerjaannya ngeluh terus, makanannya nggak enak lah, susah lah, repot lah.

“Banyakin makan yang tinggi serat. Sayuran aja yang gampang mah..”

“Tapi aku gak suka sayur…”

“Aku kan gak nyuruh kamu suka sayur, aku nyuruh kamu makan sayur.”

Karena memang intinya sih bukan makan apa yang kita suka, tapi makan dengan apa yang kita butuhkan. apa yang dibutuhkan oleh tubuh kita.. Hazeeegg..

Waktu book sharingnya di Gramedia Merdeka beberapa minggu lalu, Inge Tumiwa pernah bilang juga, intinya sih dia nggak minta temen-temennya buat ikutan sama dia, tapi minta temen-temennya itu supaya paham dan mengerti dengan apa yang lagi dia jalani. gitu lah kurang lebih. Dan bener ajaaa… Tidakah orang-orang ini paham, makan tanpa pecin aja awalnya begitu sulit buat saya, makan sayur yang saya nggak doyan pun rasanya kayak kesiksa, apa kalian harus menambah beban hidup saya dengan komentar-komentar yang bikin saya langsung pengen pesen seblak aja dari tetangga sebelah?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s