Diet Story

Akan Selalu Ada Pendukung Gagal Diet….

​”Sebeel ga sih klo org2 suka underestimate gitu.. Nyuruh aku makan nasi.. Nanti takut typus cenah πŸ˜’πŸ˜’πŸ˜’”

Sahabat saya yang dalam hitungan minggu akan menikah ini tiba-tiba kirim whatsapp curhat. Blio ini ikutan diet juga karena baju pengantin yang dia incar nggak cukup. Cukup sih tapi ngepas banget. Dan dia memang mengalami kenaikan berat badan hanya dalam beberapa minggu saja setelah dapet restu dari orangtua. Dan sebagai orang yang pernah mengalami baju pengantin nggak ada satupun yang cukup, bahkan nggak ada yang bisa dikancingin dan itu jarak kancing dan lobang kancingnya jauh, i feel her bangetlah. Dan saya semangatin dia, bilang kalau semuanya masih mungkin karena dia punya waktu sekitar 2 bulan. Saya aja dulu yang nggak muat samsek bisa muat, apalagi dia yang memang udah muat.

Dan ngomong-ngomong tentang diremehkan masalah diet ini juga kayaknya dialami sama semua orang yang diet ya. Setiap saya mulai diet, saya selalu diceng-cengin sama Mamah dan Tante saya *mereka nggak sadar lagi cengcengin saya, tapi bisa kurasakan pedihnya hati ini wkwkwk* Tante saya awalnya juga kayak khawatir gitu lah pas saya bilang saya nggak makan nasi. “Udah lah.. makan sekali aja atuh…” Dan hal-hal lain semacam itu.

Nah untuk kasus sahabat saya ini, dia tuh sama temen-temen kantornya juga suka diciye-ciyein Terus digoda-goda. Pas buka bersama dan dia nggak makan nasi, temen-temennya nyodor-nyodorin dia nasi gitu sambil bilang “enak loh ini… enak loh” gitulah kurang lebih. Nah yang nggak disadari sama orang-orang ini adalah, bagi kita, orang-orang yang lagi diet apalagi tujuannya mulia cuy, pengen sehat.. Nggak usah digoda-godain nasi full menu gitu, disodorin bala-bala depan mata aja udah pengen nyamber. jadi, janganlah kau persulit hidup kami dengan semua godaan dan ciye-ciyean mu itu. 

Saya appreciate sama Pak Tetta, dia itu bener-bener support (mungkin karena sebel juga keseringan denger estrinya ngeluh perihal nggak nemu baju yang cukup) bahkan kalau saya udah pengen nyentuh bala-bala meskipun itu bala-bala terlezat di dunia, dia pasti bilang “Udah, jangan dimakan. Nggak worth it. Nggak enak kok beneran…” Dan yah, dengan sedikit kalimat gitu aja, saya jadi sadar dan mundur. Kalau kejadiannya terbalik. Ada bala-bala nggak enak terus semua temen-temen nyodor-nyodorin maka yang terjadi adalah langsung saya capluk. serius.

Maka dari itu Jadilah teman yang supportif. Kita butuh itu.

Ya mungkin sih temen-temennya Sahabat saya ini selain nggak rela temennya bakal lebih langsing wkwkwk, concern juga dengan kesehatannya, makanya takut sahabat saya ini typhus kayak dia yang cerita kalau waktu dia diet pas puasa, tau-tau abis lebaran typhus. Sahabat saya itu bilang kalau temennya diet pake salah satu produk yang terkenal dan ngehits gitu yang shake itu. Cuma mungkin caranya salah. Yah mungkin juga ya, karena setahuku juga typhus disebabkan oleh virus bukan gara-gara gak makan nasi πŸ˜‚πŸ˜‚. Tapi mana ku tahu juga lah ya. Belum pernah minum shake mahal..

Saya bilang sama sahabat saya, yang kita skip ini cuma nasinya aja. ganti sama protein juga sayuran yang sebenernya juga punya kandungan karbohidrat. porsinya nggak perlu dikurangi, makan sampai kenyang dan jangan sampai kamu lemes. Saya juga bukan ahli gizi ya, tapi pengetahuan tentang nasi putih mah semua orang juga udah tahu meureeuun… Jadi ya daripada ngejudge duluan mending coba yuk ikutan dulu aja.

Terus pernah ada juga yang komentar sama saya,

“Hidup cuma sekali.. Nggak dinikmatin banget sih..”

Percayalah, saya ini udah menikmati mecin lebih banyak dari orang yang komen kayak gitu ke saya. Tujuan wisata kuliner saya udah lebih banyak dari dia dan makanan favorit saya jelas lebih beragam dari dia. Dan emang itu nikmat banget. Tapi kalau badan udah kaku terus sakit, emangnya dia mau gendong saya? Kalau udah ga ada baju yang cukup sama saya, mau dia beliin dia baju merk impor yang muat buat saya? Sebel. Lagian ya, kalau gendut dihina, giliran mau berubah diomongin. Manusia.. manusia selalu punya cara buat nyalahin orang… 

Oh ya, Dan ada juga yang komen gini ke sahabat saya,

“Kamu cari aja baju yang lain atuh, yang cukup. Daripada nyiksa diri gini..”

Baiklah Nggak usah bahas masalah kesehatan deh ya. Tapi namanya orang mau nikah Kak, pengennya keliatan sempurna lah seenggaknya di foto. dan sahabat saya ini nggak minta badannya jadi kayak Victoria’s secret Angel kok.. Nggak. Dia cuma mau badannya kembali normal. Kembali ke badannya yang beberapa minggu lalu itu. Ke badan saat dia galau belum direstuin padahal pengen nikah bulan September. Ke badan sebelum dia jadi enak makan dan terlalu happy karena akhirnya dapet restu dan waktu pernikahan dimajukan. Dan menurut saya ya orang mau nikahan staminanya harus dijaga karena banyak yang musti diurusin. Dengan makan sehat, kita semua berharap kalau dia akan tetap fit kan pleus bonus wajah yang berseri-seri. Ciyan sih, mana sahabat saya ini orangnya suka baper… Wkwkwk

Mungkin godaan buat saya nggak sebanyak godaannya dia di kantor. Saya tinggal menghandle orang rumah aja, Mamah dan Pak Tetta. kebetulan mereka nggak terlalu hobi ngemil dan makanannya pun nggak se-beracun saya. Sementara untuk sahabat saya itu godaannya jauh lebih berat. Bayangin aja, lagi puasa pun sempet-sempetnya delivery cilok bapri, Apalagi pas lagi nggak puasa ya kaaan… hanya Tuhan yang tahu mereka go-food apa aja Wkwkwkwk

Untungnya Semua komentar yang bisa bikin saya sebel dan bikin hijrah mundur bisa diminimalisir dengan nggak posting apapun ke social media. Saya cuma share tentang diet ini di blog. Emang sih ada autopost ke FB dan Path, kadang saya share juga di IG story, tapi tetep kalau di blog masih butuh effort buat baca tulisan panjang tanpa foto dan tentunya perlu usaha juga buat nyimak biar ga asal komentar qeqeqeqe..

Saya nggak post menu makan, karena dari yang udah sering saya liat, biasanya suka mendadak banyak ahli yang mengevaluasi menu makan kita. Bahkan ternyata dari kalangan temen sendiri.

Dan saya juga nggak posting masalah progress. Karena saya udah bilang kalau saya diet buat diri saya sendiri, maka saya akan membuktikan dengan nggak ngepost apapun. Yah namanya juga social media yah, biarpun katanya buat dokumentasi pribadi, tetep aja ada terselip niat untuk pamer, apalagi kalau udah mencapai suatu hal tertentu. *ini mah saya loh yaaa.. Kamu sih nggak tahu..qeqeqeqe*

Dan takut juga sih denger komentar “alah sok diet, nanti juga gendut lagi..”

Saya takut kalau mereka bener… wkwkwkwwk

Saya pernah kok jadi orang yang selalu mensupport temen-temen saya untuk gagal diet. Karena jujur aja saya nggak mau punya temen yang nanti dia sehat dan langsing, sementara saya masih nyemilin makaroni yang bermandikan minyak dan mecin sambil minum teh tarik. yah mungkin bukan cuma saya aja yang punya perasaan kayak gini. Nggak susah cari orang yang ikut sedih saat kita sedih, tapi justru lebih susah cari orang yang dengan tulus ikut bahagia saat kita bahagia.

Eh, saya nggak bilang temen kantornya sahabat saya itu that kind of people ya.. Mereka baik kok, makanya sahabat saya itu betah di kantornya yang sekarang. Cuma secara umum, mungkin kalau kamu diet dan nemu orang yang suka komentar nakut-nakutin tapi nggak tahu betul apa yang lagi kita jalani, mungkin dia cuma nggak rela aja kehilangan temen berbagi cilok… πŸ˜‚. Jangan terlalu diambil hati wkwkwk

Ah ya, saya jadi inget di sebuah akun seorang influencer perdietean *halah* -sebut saja mbak J-, ada dong orang yang niat ngeDM isinya kayak gini,

“Maaf ya, kalau badan kurus tapi muka nggak bisa dipermak percuma aja sis. Sebagai wanita kita bukan cuma jaga bodi tapi harus jaga muka. Soalnya mukanya itu loh, dibagusin dikit. Bodi bukan segalanya. Bodi kurusan tapi muka tambah kusam kan ga banget. (terus dia capture salah satu foto si mbak J ini) ini loh mukanya sok kecantikan, padahal muka pas-pasan hidung pesek bibir item ya awloh serem say, cewe ga bisa rawat diri. Lipstikin gih bibir itemnya..”

Saya nggak ngerti kok ada orang kayak gini. Yang dia komenin bukan artis loh. Dan saya juga nggak ngerti sama orang yang ngerasa lebih cantik dari orang lain terus ngomong terang-terangan.. salut, ini tuh butuh kepercayaan diri dan keberanian yang tinggi karena resikonya bakal dihina lebih-lebih sama bala tentaranya si Mbak J ini πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Lagian segitu keganggunya ya sama postingan si Mbak J, padahal tinggal block atau unfollow ya. Duh orang sekarang doyan ya melihara kebencian. Udah sebel teteep aja dipantengin.

enihoo, tentang menjadi kurus / langsing ini. Sebenernya dengan jadi langsing kita nggak serta-merta jadi pevita pearce kok. Jadi kalau ada komentar yang bilang “Ah nggak jadi cantik kok setelah kurusan..”, Helaw, aku kan diet, bukan operasi plastik. Jadi kalau dasarnya memang mukanya nggak simetris sempurna dan nggak memenuhi kriteria cewek cantik di Indonesia ya mau gemuk atau kurus tetep aja muka mah kayak gitu. Saya juga udah turun almost 9kgs dan kalau ngaca nunggu muka jadi mirip Raissa ternyata sampai sekarang nggak mendekati sedikitpun.

Tapiii.. buat orang-orang gemuk kayak kita-kita ini, bisa nurunin beberapa kg, mengecilkan beberapa bagian  tubuh, bikin baju jadi cukup itu udah bikin hepi banget. Dan yang nggak diketahui si Mbake yang pinter ngerawat muka itu, kalau kita makan bener, muka jadi bersih dan mulus. Nggak jadi kayak abis perawatan di klinik kecantikan loh ya, bersih dan mulus yang wajar. Komedo juga berkurang drastis, muka nggak berminyak itu buat saya udah alhamdulillah banget. si Mbak J ini juga mungkin nggak peduli dikatain sama orang toh dia udah langsing sementara yang ngatain dia masih gendut-gendut aja πŸ˜‚. Meskipun saya nggak follow dia *karena bocen sama feeds nya* saya salut sih she fought obesity and lost about 30 kgs. Dengan segala perjuangan dan hasil yang terpampang nyata, yah mau sok cantik juga dipersilahkan ajalah.. mungkin saya juga kalau jadi dia bisa-bisa lebih “sok cantik” dari itu. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

saya nggak merasa hidup dan pilihan yang saya ambil ini lebih hebat dari temen-temen saya yang lain, apalagi hijrah ini baru berjalan sekitar 2 bulan. Karena memang nggak mudah, setahun penuh saya berusaha back on track, apalagi buat orang-orang yang nggak overweight  manalah kepikiran ganti pola hidup. butuh keteguhan hati setiap harinya. Saya pun Butuh keberanian untuk meng-unfollow akun Kuliner Bandung dan butuh kerja keras untuk menolak setiap bala-bala yang nangkring  buat ta’jil. Like I always say, semua yang saya lakuin ini cuma buat diri saya sendiri dan H. Jadi sebaiknya juga orang-orang nggak perlu punya pikiran kalau saya lagi sok-sokan. Tapi kaaan kalau mau sok-sokan juga gratis ya… πŸ˜‚

 

Advertisements

5 thoughts on “Akan Selalu Ada Pendukung Gagal Diet….

  1. Point is, the less people know about us, the less comment we will receive. Less posts (from us), less judgement (from others). Makanya emak2 jaman dulu anteng hidupnya, cm ngurusin offline world doang (eh itu aja udah roller coaster deng idupnya). Krn blm ada yg namanya shring is caring endebre endespre di dunia maya yg kadang niat hati mo mancing pujian or dukungan, apalah daya malah cibiran n komen pedes yg didapat. Kesian kan? Untuk temenmu itu, aku bersimpati sekali padanya. Mungkin org kyk kita ini harus pura-pura nggak diet ya spy gak dikomentari yg aneh2, hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s