Diet Story

Olahraga Selama Diet dan Puasa

Sebagai mantan atlit pelatnas (pemain latihan dan pemanasan) alias cadangan mati di salah satu sekolah dengan tim basket terbaik di Kota Bandung, saya nggak terlalu kesulitan memulai dan mengumpulkan niat buat olahraga saat mulai diet. Dulu pas masih basket, meskipun kami-kami ini cuma camat yang dimainin kalau lawannya cetek atau udah menang jauh atau pemain intinya cedera, tapi porsi latihan tetep sama dengan starting line up. Cuma mungkin nggak bakat aja akhirnya nasibnya beda wkwkwk…

Enihoo, saya sempet berhenti olahraga selama beberapa saat. Alesannya, males. Karena tidur selalu malem dan alesannya masih ngantuk pas pagi-pagi. 

Waktu hamil H saya juga rutin jalan tiap pagi. Setelah melahirkan juga mulai lari lagi, tapi nggak lama, karena nggak ada yang bisa dititipin H. Bisa sih pergi, kalau pas H main di rumah sodara sekitar jam 7an. Kalau lewat jam 7 udah keburu males. Dan itupun nggak setiap hari, karena saya keluarin H pagi-pagi hanya kalau H nya mau keluar. Kalau dia nggak minta keluar yaudah diem di rumah. Belum lagi dulu itu H bangunnya selalu siang. Barengan emaknya juga sih… πŸ˜‚

Saat memutuskan untuk diet, saya tahu kalau saya harus mulai olahraga lagi. Selama ini pilihan olahraga saya selalu lari. Karena mudah dan murah, gampang keringetan terus berasa banget olahraganya, cuma modal niat dan kesungguhan hati aja wkwkwkwk… Apalagi sekitar tahun 2011-2013 itu lari lagi ngehits-ngehitsnya, jadi makin semangat karena di apps nike+ running banyak saingannya wkwkwk *penting* Tapi masalahnya kan nggak ada yang bisa dititipin H tanpa perlu ngasih dia jajanan beracun, tanpa perlu ngasih Henpon buat mainan, tapi bersedia ngikutin H kemana aja… πŸ˜‚. Jadi Mungkin memang saya butuh olahraga yang bisa dilakuin di rumah aja. Meskipun tetep sih saya bisa olahraga kalau H main di tetangga, tapi bedanya kalau olahraga di rumah kan dia bolak-balik pun masih keliatan, terus pergerakannya terpantau, dan keliatan maunya apa. Nggak terlalu ngerepotin oranglah intinya. Kalau dia cranky saya bisa langsung berhenti. Lain kalau saya olahraganya pas di luar rumah.

Kemarin ini Saya mulai olahraga lagi dengan belajar dance fitness. Emang baru tahu tentang dance fitness ini beberapa bulan yang lalu atas rekomendasi salah satu akun IG yang bergelut di dunia perdietan emak-emak πŸ˜‚. Saya gak pernah doyan sama yang namanya dance, senam atau apalah. Karena dari kecil saya udah sering dihina kaku banget kayak batu. Tapi katanya dance fitness ini asik dan bikin keringet keluar banyak, maka saya mulai deh belajar dance fitness. Tapi dance fitness ini emang harus rada khusyuk, jadi kalau H udah keburu pulang atau kalau dia di rumah terus sadar saya lagi senam, biasanya dia akan melakukan apapun untuk menggagalkan olahraga saya. Kendala lainnya buat saya adalah biasanya sih si dance fitness ini 45 menit-60menit baru bener-bener berasa. Jadi saya butuh olahraga yang lebih efektif. Gak perlu nunggu 15 menit buat panas, karena kalau kelamaan keburu olahragaanya digagalin H.

Suatu hari Temen saya share sebuah video di fb yang judulnya 20 type of cardio to melt your stubborn fats gitu lah.. Dan itu gerakannya kayak gampang tapi ternyta susah apalagi buat saya, si bodi kayu. Tapii emang ini bener-bener bikin capek. 5 menit untuk 5 gerakan aja udah bikin keringetan. Gerakannya macem jumping jack, full burpee, beberapa macem plank, squat, lari di tempat, dan yang gitu-gitu sih. Nah, kalau waktu cuma sedikit dan males dance fitness, biasanya saya work out macem ini aja.

Terus beberapa minggu ini saya mulai skipping lagi, karena katanya skipping bagus banget buat latihan cardio. Sebenernya Skipping mah dulu jamannya basket udah makanan sehari-hari karena kita dituntut bisa lompat tinggi dan stay agak lama di atas kan, nah latihannya pake skipping. Untungnya meskipun udah beberapa tahun gak skipping pas mulai skipping ga terlalu susah. Pas mulai saya coba 100x nonstop sebanyak 5x. Lama-lama ditambah porsinya dan sekarang 1 menit nonstop x 11. Kalau masih kuat dan betis belum kaku banget biasanya 2 menit baru istirahat, jadi 2 menit x 5 + 1 menit.

intinya sih sekarang saya olahraga apa aja yang bisa saya lakuin di tengah-tengah waktu ngurus H. Yang gak perlu pergi. Dan nggak musti dilakuin pagi-pagi. Karena kalau nggak maksain, nggak akan pernah  sempet buat olahraga. Dan Saya baru sadar kalau mau olahraga yang kita butuhin cuma niat dan badan kita sendiri. Gak perlu pergi ke Gym, ga perlu beli alat apapun, bahkan kalau gak punya sepatu ya gak perlu beli sepatu dulu.

Selama puasa, saya biasanya olahraga sejam sebelum buka, itupun kalau udah beres masak. Tapi karena ternyata waktunya mepet banget dan ada anak kecil yang suka mengacaukan jadwal, jadi saya geser waktunya ke sesudah sahur. Awalnya sih takut dehidrasi, tapi saya siasati dengan minum sebanyak yang saya mampu minum, ya sekitar 1,5L. Nah biasanya kan kalau minum segitu banyak saya bisa pipis sampe lebih dari 8 kali dalam waktu 2 jam, tapi kalau dipake olahraga bisa berkurang jadi cuma 3-4 kali aja karena tegantikan sama keringat. Tenggorokan kering ga? Lumayan lah. Tapi biasanya saya berhenti sebelum bener-bener capek. Gak lucu kan puasa batal gara-gara pengsan saking pengennya kurus wkwkwkwk… Jadi berhenti sebelum kehausan. Tapi kalau nggak yakin jangan maksain. Sayang puasanya.

Olahraga itu penting banget, dan apakah saya selalu semangat buat workout? Tentu tidaaak.. lebih sering malesnya. Males banget memulai. Cuma saya janji sama diri saya sendiri, kali ini saya nggak akan berhenti, nggak akan pernah berhenti karena saya udah jalan sejauh ini dan saya nggak yakin bakalan bisa kalau harus mulai dari awal lagi. Mulai dengan sakit badan, kaki pegel, badan kaku.. padahal sekarang badan udah enak. Kalau saya berhenti sehari, maka besok-besoknya lagi saya bakal berhenti total kayaknya πŸ˜‚

Dan sekarang saya udah bukan ABG lagi.. aktivitas nggak sebanyak dulu dan sekarang mah nafas aja jadi daging. Kalau nggak mau jatuh ke kesalahan yang sama yaaa memang harus jaga diri.. 😊

Advertisements

9 thoughts on “Olahraga Selama Diet dan Puasa

  1. Aku jg seneng olahraga ga pake sepatu (klo di rumah). Biasanya sih aku cari aja low impact aerobic di YouTube. Klo low impact kan ga ada lompat2. Jd ga butuh sepatu.

    1. Biasanya abis melahirkan emang yaaa jackpot bgt ini BB, lama lagi nuruninnya πŸ˜‚. Kl dance fitness, junjunganku itu dance fitness with jessica atau cardio party mashup. Kl yg lain blm pernah nyoba…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s