curhatsampah · Diet Story · TIPS

A Big Decision : Gak Makan Nasi

Nasi buat saya itu udah bukan cuma kebutuhan, tapi jadi sebuah kultur dan keharusan *ciyee*. Meskipun… pada kenyataannya makan memang harus pake nasi sih, mengingat kebanyakan masakan Indonesia berbumbu dan “pantes”nya disanguan. Dan apalah artinya masakan padang kalau campuran kuahnya itu nggak disiramin ke atas nasi, terus dikocek-kocek pake tangan. Udahlah, nggak butuh daging. Nasi sama bumbu aja udah cukup.

Tapi saya udah mutusin kalau saya harus mengakhiri semua kenikmatan yang hakiki itu. Ya setidaknya hingga saat ini saya masih berpikir kalau pilihan saya untuk nggak makan nasi ini harus long term, kalau bisa seumur hidup. Libur dikit lah kalau lagi pergi atau seminggu sekali gitu. Atau pas lagi pengen nasi padang hueheheh..

Saya sering ngobrol sama seorang temen dan konon dokternya dia bilang, kalau kita itu tetep butuh nasi. Nah, Saya nggak tahu ya maksudnya temen saya ini nasi atau karbohidrat πŸ˜†. Jadi saya sih iya-in aja, karena saya gak pernah sekolah kedokteran kan qeqeqeqe… Atau bisa jadi temen saya yang ngarang bawa-bawa dokter segala demi biar saya makan nasi lagi huahahaha….

Masalahnya adalah… Saya gak tahu, apakah spesies emak-emak mager kayak saya ini masih perlu nasi putih atau nggak di hidupnya. Perlu makan karbohidrat sebanyak itu atau nggak. Cuma yang saya rasain setelah berhenti makan nasi ya badan lebih enak, lebih  ringan, keringat terkontrol dan fresh seharian. Terus saya pernah baca di buku FC, intinya sih, nasi putih itu udah nggak berguna karena udah berapa kali proses sampai cangkangnya ilang dan gak ada seratnya gitu-gitulah. Jadi bagi saya, Selain nikmat dan bikin kenyang, nasi putih ini nggak saya butuhin.

Saya masih inget waktu hamil H, saya pernah diperiksa sama dokter yang udah senior. Dia liat BB saya dulu pas 76 kalau ga salah. Saya disuruh berhenti makan nasi, padahal saat itu saya lagi hamil 7 bulan. Dia bilang “kalau kamu makan nggak dijaga mau sampai 100kg?” Lembut sih ngomongnya tapi tetep menyakitkan πŸ˜‚. Padahal saat hamil itu BB saya naik cuma dikit loh dan saya nggak makan sembarangan juga. BB saya yang awalnya 71 cuma jadi 78 sampai melahirkan. Berarti menurut dokter itu, nasi ga saya butuh-butuhin banget. Ibu hamil bisa hidup tanpa nasi.

Nah, sekarang saat memulai diet kan saya pengen hasil yang signifikan, maka taraaaa.. berhentilah saya makan nasi.

Gampang?

Nggak laaaah….

Beberapa kali failed, otak udah kemana-mana. Udah kayak orang sakaw. Yang dipikiran nasiiii terus. Liat sayur apa, yang dibayangin makan pake nasi. Bikin sambel dadakan yang diliat nasi. Abis makan kayak ada yang belum selesai. tapi untungnya most of the time saya tahan. Karena kalau ngalah terus, kapan mulainya dong, sementara ini udah urgent, Baju yang ditaksir di toko maupun ols ga ada yang cukup kaaak. Dan berhenti makan nasi ini susah banget dimulai karena orang rumah masih pada makan nasi. Tapi selain karena godaan yang lain makan nasi, pas awal-awal berhenti makan nasi badan kan masih beradaptasi, otak sama badan udah pengen nyerah, karena rasanya kayak lapar tak berkesudahan.

Dan yang paling nyebelin, pas lagi sakaw-sakawnya eh dikirimin nasi bungkus masakan tante yang sebenernya menunya ya ampun receh banget. pindang tongkol bumbu merah, tumis labu siam, pete, mendoan dan sambel. Dan saya suka banget sambel bikinan dia. Ya awlooh itu makanan ya nikmat banget wkwkwkw… Jadi meskipun gagal ku tak terlalu menyesal lah…

Akhirnya setelah 3 minggu baru deh badan dan otak udah bener-bener merasa terbiasa banget. Ga terlalu kepikiran makan dicampur nasi, dan gak ngebayang-bayangin. mungkin udah agak lupa nikmatnya makan pake nasi.

Terus makan apa dong?

Sebenernya saya mah makan apa aja yang ada, nggak ditimbang, nggak diukur, yang penting kombinasinya cukup tepat, karena ai kiblatnya kan FC. Dan menunya juga nggak canggih. Saya nggak takut kekurangan nutrisi sih karena yang saya kurangin kan cuma nasi selebihnya makan kayak biasa. Daaaan, kalau diinget lagi jaman sebelum memutuskan “hijrah” ini mungkin makanan saya lebih amburadul. Boro-boro nutrisi, yang penting lejaaat. Jadi menu makanan yang sekarang yah saya pikir udah oke lah.

Eniwei, bulan puasa ini awalnya saya khawatir sahur nggak pake nasi apakah akan kuat. Hari pertama nyoba makan buah dan sayur ternyata kuat, dan hari ketiga sahurnya bener-bener cuma sama buah aja ternyata badan enak-enak aja. Sama aja sih dengan kalau makan nasi sebenernya jam 10 perut udah kriuk-kriuk.. Maklumin aja ya kalau ai terlalu khawatir, biasanya makan sahurnya pantang berhenti sebelum adzan subuh berkumandang wkwkwkw…

Temen saya pernah nanya, kenapa saya nggak ganti nasi dengan kentang atau jagung aja? Hmm.. saya pernah baca di twitnya dr. Dirga Rambe gitu ya kalau nggak salah, katanya dengan jumlah yang sama antara nasi dan kentang, kadar glikemik kentang konon lebih besar daripada nasi. Karena tujuan saya mencegah diabetes, jadi saya nggak pilih kentang karena ya sama aja kan. Daaaan saya memang nggak doyan kentang sih, kecuali dalam bentuk french fries, kalau bisa yang McD tapi masih panas-panas wkwkwkw.. Terus saya juga nggak pengen jagung gantiin nasi, karena kayak terlalu bikin kenyang. Yang saya mau ya nasi sebenernya, bukan yang lain.

Untuk diet menurunkan berat badan, ngurangin nasi itu hasilnya bener-bener signifikan. Dan yang saya rasakan sih ke badan lebih enak. Lebih ringan, nggak cepet ngantuk dan nggak cepet capek. Habis makanpun rasanya perut  nyantei banget, ya meskipun kayak ada yang hilang, dan ada yang belum tuntas kalau belum disanguan.. wkwkwk

Setelah menghilangkan nasi, saya juga ngerasa perut lebih cepet kempes euy, sekarang nggak terlalu buncit, padahal waktu tahun lalu saya FC dan berhasil nurunin 5-6 kilo itu perut saya tetep aja buncit dengan sempurna. Sekarang dalam satu bulan saya bisa nurunin lingkar pinggang sekitar 8 cm.

Waktu awal mutusin untuk diet, sebenernya saya sangsi, apakah bisa BB kembali ke angka normal. kalau menurut BMI (yang sebenernya masih dipertanyakan kesahihannya untuk mengukur BB ideal) saya ini udah masuk ke tahap obesitas tingkat 1. Sad. Makanya dari awal saya mikir, yaudah lah niatin aja untuk kembali sehat, masalah BB itu nomor kesekian. Kalau pengen langsing mah mungkin setahun baru bisa bener-bener keliatan. Makanya saya sekarang bener-bener enjoy the process. Toh walaupun bodi belom kayak Jennifer Bachdim, tapi sekarang saya lebih lincah lah kalau ngejar-ngejar si anak balita. Segitu juga udah uyuhan wkwkwkw…

Advertisements

2 thoughts on “A Big Decision : Gak Makan Nasi

  1. nyaaaaa kok hebat banget sihhh, abis FC sekarang ga makan nasi….aduhh!
    aku sih dulu juga pernah coba, tapi ya gitu susaaah hahaha….sekarang ngurangin dulu lah, belom bisa brenti sama sekali

    1. Udah harus ini Mbak Dita soalnya. πŸ˜‚ Sehari2 kurang gerak dan makannya bnyk banget. Kl ga berhenti kyknya dlm 5 bln bisa 100kg wkwkwk. Baju sendiri udh ga ada yg cukup, baju di toko pun yg cukup tinggal di bagian ibu2, itupun daster πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ *emalah curhat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s