curhatsampah · Diet Story

Berawal dengan Food Combining…

Tahun 2016 lalu saya sukses berfood-combining. Cuma sebentar sih, mungkin satu bulan setengah dan total turun BBnya sekitar 5_6 kilo. 

Awalnya adalah waktu liat postingan-postingannya mbakBun, saya ikutin terus dan tanya-tanya sama blio, terus blio bilang coba cek di websitenya. Disitu barulah saya dapet informasi yang cukup lengkap tentang FC ini. Dan waktu di Makassar kemarin saya sengaja beli bukunya Bu Andang. W. Gunawan, mother of food combining wkwkwk…

Jadi kalau mengutip dari websitenya Fc indonesia, Food Combining menurut Erikar Lebang; “Pola makan yang lebih mengacu ke mekanisme pencernaan alamiah tubuh dalam menerima jenis makanan yang serasi sehingga tubuh dapat memproses semua itu dengan baik dan mendapatkan hasil secara maksimal”

Cek aja di websitenya keterangannya lengkap banget sampai istilah-istilahnya. Kalau masih penasaran, baca di bukunya Bu Andang, itu bener-bener dijelasin banget tentang sistem pencernaan, asam-basa, sampai saya sendiri ngerasa udah gagal hidup selama 27 tahun. Semuanya salah cyiin 😂😂😂

FC ini bukan diet, jadi seharusnya dilakukan seumur hidup. Saya setuju sih, karena secara logika aja, nasi kalau disatuin sama daging itu kan dicernanya pasti lebih berat daripada nasi kalau dimakan dengan sayur. Terus semua rulesnya masuk akal. Misalnya aja, mengunyah makanan sebanyak 23 sampai 33 kali, itu kan udah sering banget kita pelajari waktu SD, intinya biar proses pencernaan berikutnya lebih mudah. Saya baca di buku Food Combiningnya Bu Andang. W. Gunawan kita nggak boleh makan dengan terburu-buru. Duduklah dengan tenang dan makanlah dengan penuh rasa syukur. Dan ini juga masuk akal, kita kan memang ga boleh makan terburu-buru. Dan jeda makannya juga harus diperhatikan. Nah bagian ini kan bener banget. Biarkan dulu tubuh mencerna, baru kita makan lagi.

Yang saya tangkap dari buku Food Combiningnya Bu Andang, makan itu lebih kepada sebuah kebutuhuan dan bagaimana kita bersikap terhadap “makan” ini jauh berbeda sama cara pandang saya terhadap makan. Buat saya makan itu sebuah kesenangan, (makanya harus enak) lifestyle (rela ngantri dan pergi jauh cuma demi makanan yang heitsss) dan hobi (dilakukan setiap waktu senggang) wkwkwkw..

Saat FC, sarapan dan makan malam itu penting banget. Sarapan harus buah. kenapa buah, karena saat pagi hari tubuh kita masih dalam fase pembuangan jadi jangan dikasih makanan yang berat karena malah jadi lama dicernanya. Dan wajib makan malam sebelum jam 8, karena saat tidur itulah fase pencernaan dilakukan (CMIIW), jadi si pencernaan akan berkerja keras, sehingga butuh tenaga banyak. Dikutip dari websitenya, kalau kita nggak makan malam, mungkim tubuh akan melangsing, tapi perlahan akan rusak. Katanya seeeeh gitu. 

Jadi begini,

Kalau mau memulai FC, pagi diawali dengan minum air perasan jeruk nipis / lemon hangat. Siapkan Air hangat baru kasih jeniper. Minum pas baru bangun banget dan sebelum minum apapun. (Jangan protes sama ai ya, soalnya sempet ada temen yang bilang ‘loh, aku pernah baca,  yg bagus itu justru minum air putih karena blablabla…’ Bukan aku euy yg nyiptain Fc,  kapan-kapan kalau ketemu Bu Andang atau Erikar Lebang ditanyain deh ya) intinya minum jeniper ini untuk detox. Lambung gak akan perih, karena meskipun asam, nanti dalam tubuh akan jadi basa. 
Setelah itu sarapan buah. Segimana banyaknya? Kalau saya dulu pas awal-awal bisa makan sepiring penuh 3 kloter. Maklum kak, biasa sarapan lontong sayur sama bala-bala terus disuruh sarapan apel, kan nggak apple to apple *halah*. Tapi lama kelamaan saya ngurangin sih, misal pertama apel 1 biji, terus kalau laper lagi baru makan pepaya satu piring kecil. Pokoknya berhenti satu jam sebelum makan. Intinya sarapan sampai kenyang,  bukan kekenyangan. 

Nah makannya gimana?

Sebenernya singkatnya gini, pati (macem karbohidrat gitu, CMIIW) jangan ketemu protein hewani. Pati-sayur atau prohew-sayur. Dan sayuran sebaiknya dikonsumsi mentah.

Tapi yah kalau baca di bukunya, lebih ribet lagi kak. Misalnya aja nih, sayuran kan bagusnya organik. Terus sebaiknya jangan nyimpen buah dan sayur lebih dari dua hari karena lupa lagi alasannya hoho.. Terus buah harus matang di pohon. 

Intinya kalau bener-bener ngikutin FC yang sempurna, hidup saya cuma akan diisi dengan ngurusin makanan aja..wkwkwkw dan mungkin saya nggak akan mulai-mulai. Jadi saya mulai dengan apa yang saya bisa, apa yang mampu saya kerjakan dan terutama, apa yang mampu saya beli. Maak cari sayuran organik sama buah mateng di pohon di manaa coba deket gang madniah.

Jadi saya makan apa?

Awalnya saya bener-bener berusaha ngikutin FC yang baik dan benar. Makan sayur selalu mentah. Misalnya wortel, tomat, toge, kol, kacang panjang, dan sayur lain yang bisa dimakan mentah. Tahu direbus, tempe juga dimakan mentah. Daging ayampun selalu dada, dipanggang sebentar diatas teflon terus langsung makan.

Nah belakangan karena saya ada kerjaan dan ngurusin anak kecil, kadang saya udah terlalu lelah buat motong-motong sayuran mentah setelah selesai masak buat keluarga. Jadinya saya makan yang saya masak aja. Sayur-nasi atau prohew-sayur. Dan makan ala-ala clean eating gitu lelah juga sih, saya malah jadi cepet bosen dan jadi pengen berhenti. Padahal mimpi saya jadi vegan loh… Wkwkwkwkw mimpi jadi vegan tapi pas cheating day nyarinya nasi padang 😂.

Nah masalah waktu makan juga penting diperhatikan. Kalau misalkan kita udah makan prohew, jeda makannya 4 jam. Jadi setelah makan, nunggu 4 jam dulu baru bisa ngemil kacang-kacangan,  biji-bijian,  polong-polongan atau buah. Kalau pati-sayur cukup nunggu 2 jam aja. Nah ini juga yang bikin saya keblenger di awal-awal. Karena saya makan itu bukan cuma karena lapar aja,  tapi buat ngisi waktu juga, maka Mulut saya ini sebenernya ga bisa berhenti ngunyah , – kalau berhenti takut kram wkwkwk-.  Jadi jeda makan ini sempet bikin tersiksa juga. Butuh waktu lebih dari 5 hari untuk bisa membiasakan diri. 

Kalau di bukunya itu ada beberapa rules cetek yang kadang luput dan nggak saya sangka kalau ternyata itu salah. Misalnya aja nih, keluarga melon (inc watermelon) gak boleh dikonsumsi bareng buah lain. Terus kita kan harus banyak makan kacang-kacangan sebagai sumber protein tapi sebaiknya nggak makan kacang tanah salah satu alasannya adalah karena kacang tanah lemaknya banyak. Terus apa lagi yah, mayonais itu nggak boleh. Susu dan produk turunannya juga sebaiknya nggak dikonsumsi, keju pun . Susu cuma sebagai minuman rekreasional aja. Olahan susu yang “aman”  dikonsumsi cuma plain yoghurt dan itu ga boleh sama buah, paling sama madu. Pokoknya buah dikonsumsi sendirian, bahkan tak boleh ya dicampur sayur, like jus buah-sayur itu ndak boleh juga.

Awal-awal FC saya kesiksa banget. Dan perut juga nggak langsung beradaptasi kok. Tahu kan rasanya perut kayak belum diisi, agak mual gitu. belum lagi mulut kayak minta yang asin-asin terus. Nah yang utama sih masalah psikis hahahaha… Aku mah lemah pisan. Liat bala-bala panas pagi-pagi aja langsung sedih. Pernah beberapa kali kalah gara-gara bala-bala wkwkwk…

Karena dulu tujuannya nggak jelas,  makanya susah banget untuk mulai Diet dan hidup sehat. Kalau bb nggak turun, saya biasanya marah, kesel karena kayak nggak ada hasilnya. “Combro mana… Combro…” Kata saya dalam hati tiap kali sebel timbangan ga berubah. Sekarang sih nimbang paling seminggu sekali. Tetep ngarep turun sih, tapi kalau gak turun saya inget lagi tujuan saya. Biar sehat dan memang beginilah seharusnya manusia makan. Terus inget lagi perjuangan saya, susahnya memulai, pusing dan mual pas awal-awal. jadi kalau saya berhenti lagi, apa bakalan bisa mulai lagi? Kalau sekarang Bahkan saya nggak peduli pas Teteh saya yang iri dengki itu bilang,  “masa sih diet?  Nggak berubah ah,  gak kelihatan… ” 

Saya udah gak nyari combro lagi. 

Buat saya yang hobi makan dan nggak pernah berhenti ngunyah, pas awal FC ini rasanya warrrbyasaaa susah. Segala kerasa. Tapi kalau denger ceritanya MbakBun sih blio baik-baik aja tuh kayaknya.  dan yang lain juga gitu, baik-baik aja. Konon mual dan pusing (ga parah-parah banget sih..) Itu katanya detox.. Nah ada salah satu yang jadi problem saya pribadi pas awal-awal FC. Susah BAB. Katanya itu detox juga, tapi nggak tahu juga sih soalnya sering kayak gitu, saya nggak tahu apa yang salah dalam FC yang saya lakuin. Buah udah banyak, sayur juga. minum apalagi. Orang lain justru detoxnya jadi mencret, lha aku kenapaa? Apa karena buahnya ga matang di pohon? Atau sayur yang gak organik? 

Tapi belakangan ini udah normal.

Seperti disebutin sebelumnya, FC bukan diet. Jadi bukan buat dibikin perbandingan sama diet-dietan. Tante saya suatu ketika pernah bilang, “kenapa nggak OCD aja? Kan enak bisa makan apa aja…” Tante saya ini cancer survivor dan OCD cukup membantu dia terutama menghindari makanan yang aneh-aneh. 

Nah begini, justru kendala OCD buat saya ini adalah “bisa makan apapun” selama jendela makan terbuka. Dan saya mengartikannya secara harfiah, “BISA MAKAN APAPUN SELAMA JENDELA MAKAN TERBUKA “. Oleh karena itu, pantang berhenti sebelum jendela makan ditutup wkwkkwk… Lagian saya sih nggak mau ngebandingin diet ini-itu, itu kan cocok-cocokan sama orang dan saya ngerasa sreg aja sama FC. Udah gitu aja. 

FC ini bisa buat semua orang. Tua-muda, anak kecil, ibu hamil dan menyusui. Karena sebenernya kita makan semuaaaaanya, tapi kombinasinya harus bener. Pas FC tahun 2016 itu saya lagi menyusui H dan baik-baik aja, meskipun orang-orang sekeliling kayak gak setuju gitu.

Setelah FC yang saya rasain banget adalah badan lebih ringan, gak cepet loyo, kulit lebih cerah, dan berat badan turun. Nah masalah berat badan ini, FC cukup unik, karena FC bikin badan sehat, maka BB akan menyesuaikan sendiri ke BB ideal. Kalau yang gendut bisa jadi kurus dan yang kurus bisa jadi berisi. Gituu…

Btw,  saya baca buku dan websitenya sekitar 4 bulan lalu,  dan nggak saya Recheck lagi pas nulis ini. Jadi kalau misalkan ada kesalahan informasi,  salah istilah dan sebagainya,  mohon dimanapun dan silakan dikoreksi 😘

Advertisements

15 thoughts on “Berawal dengan Food Combining…

  1. Aku ngegeng ber-4, 3 diantaranya udah FC sejak 2012 apa 2013 gitu. Dan dengan bangga aku memamerkan prestasiku sebagai the only one among them yg masih konsisten tidak menerapkan FC dalam hidupku, bhahahahak. Jd klo mereka bertiga di whatsapp grup ngerumpiin FC, aku manggut2 aja.

      1. Pernah nyobain cm 1-2 hari gt but I guess it’s not for me. Aku kan orangnya konsisten dan teguh pendirian yak. Ga gampang terpengaruh, wkwkwkwk….

      2. Eimzzzz! BAHkan mereka skrg udah merambah Keto Diet lho (konsisten dan udah lost so many kilograms!!). Cm klo skrg, kata mereka: tyka gak usah keto dulu soale kan masih menyusui 😂😂

  2. nyaaaa, aku silent reader blog km, kadang pgn ketawa, nangis, kaget, bahagia, krna sebagian tau tokoh yang ada disitu,,
    dr dulu dr sma selalu suka sama bacaan km, proud of you,, 💕💕
    ak ga sanggup fc nyaaa, krna tiap hari,,huhu
    ak baru 3 bln diet gm aja sebulan sekali,padahal mau bgd fc deh,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s