curhatsampah · Diet Story

Kembali Ke Jalan yang Sehat

Hellaw!

Jadi ceritanya sekarang saya lagi diet. Hampir 3 minggu, dan progressnya udah berasa banget.

Seperti orang-orang lainnya, tahun baru 2017 ini saya punya resolusi untuk hidup lebih sehat. Kalau bisa ya lebih langsing juga. Dan resolusi itu akhirnya hanya jadi resolusi aja sih karena sepanjang bulan Januari saya tetep makan kayak babi. Semua itu diperparah karena awal Februari saya ke Makassar. Di Makassar saya gak bisa nyantei euy, tau dong enaknya pallubasa, konro, coto, kapurung, nasu palekko, mie titi dan teman-temannya. Belum lagi masakan Mama mertua juga enak-enak banget. Dan saya ke Makassar itu kan paling setahun sekali, pleus di Bandung nggak pernah nemu tiruan makanan di atas yang enak.jadi mikirnya “mumpung di sana” niat sehat Fail semua.

Cukup tentang makanannya, kini akoh lapar.

Pulang dari Makassar saya ngerasa gendut banget setelah ngeliat sebuah foto. Dan kebetulan saya sengaja beli buku Food Combining-nya Bu Andang W Gunawan. Udah teguh pokoknya hati ini mau FC, enihoo, tahun 2016 lalu saya berhasil FC sampai turun 5 kiloan jadi sebenernya saya ngerasa cocok banget dengan FC. Jadi saya mulai lagi dengan FC.

Foto ini yang jadi trigger awal..

Pas bulan Februari itu, selain FC saya juga mulai olahraga lagi. Saya nyobain Dance Fitness. Kenapa milih dance fitness, karena saya liat di salah satu akun IG dan kayaknya asik gitu. Padahal saya ini orang yang kaku banget, jadi pas awal dance fitness itu bener-bener setengah mati deh mulainya. Sekarang tetep gerakannya awkward sih, tapi yg penting keringetan huahahaha… Dan namanya joget sih pasti fun ya, makanya sampai sekarang saya masih rutin dance fitness tiap hari.
Setelah itu saya sempet turun 2kg dan badan lumayan ringan, tapi kemudian H masuk rumah sakit. Makan jadi gak teratur dan makan seadanya aja yang dibawain. Akhirnya males lagi untuk memulai, dan makan lagi kayak babi. Saya udah sadar sebenernya saya udah harus berhenti.

Nah tibalah saatnya muka saya mulai keluar bruntus di jidat, terus kuseeem banget, dan macem kendor gitu. Celana mulai nggak muat, masih bisa dipake tapi pengap banget. Kalau pake baju langsung deh lemak-lemak menggelambir. Dan yang tersedih itu adalah ketika saya mau beli celana kulot di onlensop, nggak ada yang muat kakaaaak. Dari dulu sih emang saya nggak terlalu bersahabat dengan size online shop, tapi selisihnya nggak sejauh ini. Saya nggak boleh gini terus. Saya harus berhenti demi bisa beli baju di online shop.

Selain masalah muka kusem dan susahnya beli baju di online shop, saya udah concern juga sih dengan masalah kesehatan. Di keluarga saya ada riwayat diabetes. Mamah gula darahnya tinggi banget dan saya nggak mau kelak saya kena diabetes juga. Sebelumnya juga ada relasi yang masuk RS karena sakit yang parah dan tiba-tiba. Saya tahu banget gaya hidup dan pola makannya kayak apa. Saya nggak mau berakhir kayak gitu.

Akhirnya dengan rahmat Allah yang maha kuasa dan dengan didorong oleh keinginan luhur, macam Undang-Undang Dasar 1945. Saya nggak tahu pastinya tanggal berapa, tapi saya mulai berFC lagi.

Saya kan pengen hasil yang signifikan, maka saya harus melakukan sesuatu yang signifikan juga. Akhirnya saya melepaskan satu hal yang bener-bener saya cintai. NASI PUTIH. iya, butiran lembut yang kalau cuma dicampur telor ceplok itu jadinya tetep bisa bikin nampah dua kali, yang kalau makannya sama ikan asin dan sambel bisa habis satu rice cooker. Sejak dulu saya tahu, selain enak, nasi putih itu nggak berguna dan bisa jadi pemicu diabetes. Akhirnya selama hampir 3 minggu ini saya berhasil berhenti makan nasi putih dan cuma kalah 3 kali aja. Nyesel tapi lezat… wwkwkwkw

Dan masalah diet ini, lingkungan sekitar ini berpengaruh banget loh. Pak Tetta sih udah meridhoi dan dia mendukung secara moril dan materil. Beliin buah dan grocery shopping sendirian demi estrinya jadi sehat meskipun dianya sih nggak ikutan. Tapiii, Mamah dan tante saya sih suka gitu, kalau saya gendut diledekin tapi kalau diet katanya kasian terus malah disetan-setanin wkwkwkwkw… Dibawain molen kesukaan lah, dibawain 3 potong kue makuta yang saya emang penasaran banget karena antriannya udah kayak rakyat miskin antri di IGD RS Hasan Sadikin. Dan belum lagi ucapan-ucapan mereka yang kadang suka bikin saya mikir, “Makan aja gitu ya, diet mah isuk deui. sesuap dua suap nggak akan bikin gendut.” Untungnya saya lebih tahan godaan.

Sebenernya memang kalau makan sesuap dua suap dan icip secuil nggak akan bikin gendut. Nah masalahnya adalah saya kalau udah icip makanan enak, suka jadi pengen keterusan dan mulutnya kayak nyari-nyari lagi “apa lagi nih yang bisa gue makan..”. Jadi mending udah berhenti sekalian. Saya ini foodie sejati. Saya ini cinta dan menghargai banget makanan. Bukan cuma makanan aja, tapi saya suka semua cerita dan budaya tentang makanan.

Terus ya, orang-orang itu kalau denger saya lagi diet, tatapannya kayak “Bitch, please…”. Nggak tahu ini cuma perasaan saya aja atau memang begitu adanya, kalau saya bilang lagi diet suka disangka sok-sokan. Tapi ya terserah sih…IDC

“Diet? Ah kalau tante mah biarin segini aja yang penting sehat..”

Kata seorang kerabat. ya udah gak apa-apa, lagian kan saya nggak ngajakin tante diet.. hihiihi.. Dan sehat? hellaw, dia aja kayaknya diajak jalan cepet susah loh kak, dan seinget saya sih kerjaannya ngeluh sakit kaki dan pusing mulu.

“oh, kamu diet.. Kalau saya mah naik berat badan nggak pernah banyak, biasa naik 3 kg, terus nggak makan malam selama 3 hari, nanti BBnya turun lagi ke semula..”

kata kerabat lainnya.

CONGRATULATION MY DEAR! saya harap saya juga saya bisa makan kayak babi, terus puasa seharian BB normal lagi. Nah masalahnya bodi kita kan beda ya, so when I choose to live healthier, can you just shut up?

Dan memang sih karena saya kurang mecin, saya jadi sensian. Kalau ada yang komentar kayak di atas gitu, hati saya udah ngomel-ngomel. Padahal kan sebenernya biasa aja ya.

Saya juga udah mutusin kalau “diet” kali ini saya akan menerapkannya seumur hidup saya “Ceileh” *amiin ya mudah-mudahan istiqomah* Saya ini sering banget berhasil diet -banyak kok postingannya di sini sejak tahun 2008- tapi karena tujuannya nggak jelas, cuma pengen langsing aja, akhirnya saya gagal lagi. jatuh ke dalam nikmatnya bebek goreng yang berendam di dalam minyak yang udah mirip oli.

Nah sekarang tujuan saya jelas. Pengen sehat. jauh dari penyakit esp diabetes. Pengen punya kulit yang sehat. Pengen bisa makan enak sampai tua tanpa mikirin asam urat dan darah tinggi. Maksudnya, kelak kalau udah tua saya masih sehat, makan konro seminggu sekali kan nggak akan menyakiti diri sendiri juga. Itu aja. Karena saya cinta sama makanan maka saya harus memperlakukannya dengan baik, supaya hubungan kita langgeng. Ya makan kotor seminggu sekali bole laaah..

Dan ngomong-ngomong walaupun udah mulai beradaptasi tapi saya masih struggle banget. Beberapa kali kalah dan saya janji saya nggak akan berhenti.

Nggak banyak hal menarik yang terjadi di hidup saya sekarang. jarang jalan-jalan, karena harus cari uang lebih banyak dan ngurus anak. Tapi karena daku mulai diet, kayaknya daku jadi banyak cerita. Yeay!

Advertisements

5 thoughts on “Kembali Ke Jalan yang Sehat

  1. Aku yakin km pasti bisa. Dan emg diet ngurangi karbohidrat itu sangat efektif meski berat, hahaha. Aku udah pernah menjalaninya sendiri ditambah olahraga min 30menit/hari meski sesederhana jalan pagi. Tp memang beda antara makan nasi putih dgn nggak. Apalagi nasi putih kan bintang utama di Warung Nasi Padang ya? Dan memang beda klo olahraga atau nggak. Krn aku sendiri sdh pernah menjalani & dapet manfaatnya (3 bulan turun BB 6kg lalu hamil), ya aku percaya km pasti bs & support you untuk bs bergaya hidup lbh baik lg.

    1. Iyaa bener ngurangin nasi bener2 ngaruh yaaa! Dan semoga bisa terus kayak gini, meskipun berat juga nasi padang harus sebulan sekali wkwkwk.. Makasih mbak tykeee 😘

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s