curhatsampah

Menyapih, Fase Pertama Menuju Gerbang Kedewasaan :D

baby H is not a baby anymore. bulan depan dia udah 2 tahun aja. perasaan baru kemarin hamil, sekarang anaknya udah gede aja.

Sejak awal menyusui, saya udah berharap kalau H bisa menyusui dengan lancar, tapi berhentinya harus pas 2 tahun. Tapi setelah baca-baca pengalaman mamak-mamak masa kini, oh ternyata nggak apa-apalah kalau terlambat, bahkan mungkin sampai umur 3 tahun juga. Menyapih nggak boleh dipaksakan. Alasannya ya banyak hal, mungkin mamak-mamak yang hendak menyapih anaknya udah pada tahu ya kenapa-kenapanya.

Nah, pas H udah 20 bulan, sebenernya saya udah pengen mulai menyapih dia ala-ala WWL (weaning with love) atau menyapih dengan cinta, karena kalau WWL kan butuh waktu panjang. Tapi lingkungan saya nggak begitu mendukung. Suami sih mendukung, tapi yang lainnya nggak percaya kalau WWL itu bisa terjadi. Mereka berpikir kalau menyapih ya harus sekalian, kagok edan, biar ribetnya sekalian. Padahal saya sih udah baca puluhan cerita tentang WWL ini dan banyak kok yang berhasil, memang nggak instan, karena tujunannya memang menyapih secara perlahan dan bikin si bayik nggak merasa kehilangan sesuatu dan tetap merasa dicinta, ya kurang lebih begitu ya.

Saya nggak mau kekeuh mau WWL, karena males nanti kalau kurang berhasil atau tak menampilkan hasil yang langsung nyata, malah dikomentarin “tuh kan, kata gue juga apaaa…” hahahaha…. jadi yaudahlah, males kan udah mana nyapih itu nggak mudah, tambah lagi pake drama kan males juga.

Saya baca beberapa postingan yang menjelaskan cara mereka WWL, kebanyakan adalah dengan “hipnoterapi” di mana, si anak mulai dikasih tahu kalau mereka sebentar lagi akan disapih. rata-rata mereka sounding sejak 6 bulan sebelum bener-bener resmi disapih. Saya memutuskan mulai sounding sejak usia H 20 bulan. Nggak sedikit orang yang secara tersirat kayak bilang “emangnya anak lu ngerti gitu?” Tapi yaudah sih saya lanjut aja, toh nggak rugi apa-apa juga.

Biasanya kalau saya lagi santai, tidur-tiduran atau lagi menyusui saya selalu bilang,
“H, sebentar lagi kan ulang tahun, udah mau 2 tahun, nanti berhenti nenen ya. kan udah besar…”
Dianya sih iya-iya aja. Saya yakin dia ngerti
“H, kan udah gede ya. nanti berhenti nenen pas umur 2 tahun. Berarti H udah gede. pernah gak lihat anak gede nenen?”
Dia menggeleng, saya tahu kalau dia ngerti.

Di beberapa postingan sukses WWL, rata-rata dari mereka menyapihnya secara perlahan. Mulai dari berhenti menyusu saat main (bukan saat mau tidur) kalau udah sukses baru dilanjut diberhentikan saat mau tidur siang, dan yang terakhir diberhentikan saat mau tidur malam, yang mana part terakhir ini adalah PR sepanjang masa. haha..

Seperti yang saya bilang tadi, kalau lingkungan saya sangat sangsi sama yang namanya WWL, maka mereka bener-bener menekankan untuk menyapih sekaligus aja. Karena ibarat orang merokok, baru bisa berhenti kalau berhenti total, katanya.. Kalau menurut saya sih nggak juga ya, semuanya bisa kok berhenti pelan-pelan dari ketergantungan apapun. Kumaha niat sis…Β 

Jadilah saat umur H 23 bulan pas, saya memutuskan untuk menyapih dia. Tak pake metode apa-apa, cuma berbekal pengetahuan seadanya, pendekatan selama 3 bulan, feeling dan sisa-sisa keberanian. Hahaha…

Menyapih kan memang nggak musti 2 tahun, we should do it gently, saya percaya itu, tapi saya memutuskan menyapih kemarin itu, karena kerjaan saya lagi banyak banget dan akan semakin banyak. H itu sering banget nyusunya, apalagi kalau malem. Misalnya aja nih, dia tidur jam 8 malem, bisa kebangun minta nenen sambil nangis 5 kali dan itu susah banget lepasnya, baru setelah jam 12 atau jam 1 dia tidur lebih nyenyak, yah abis itu nenennya sekali atau dua kali ajalah. Makanya saya pikir, yaudahlah, memang udah waktunya juga dan biar nanti nggak ribet pas kerjaan semakin banyak.

H-1 saya udah bilang sama dia, “H, besok udah nggak nenen ya, kan udah besar. Nanti boleh diganti pake susu ultra mimi ya…” dia sih mengiyakan, saya udah pede aja kalau tomorrow is gonna be cincay…

Nah pas hari H, pagi jam 9 biasanya dia minta nenen, saya bilang sama dia, “Ih, kan udah nggak nenen, H udah besar sekarang…” dia merengek, tapi saya berhasil ajak dia main dan bikin dia lupa.

Pokoknya semuanya berjalan dengan lancar sampai akhirnya tibalah saat tidur siang. H itu anaknya susah banget tidur sejak bayi, tidurnya sebentar banget dan memang baru bisa tidur kalau disusuin. Jadi buat mamak-mamak yang berpikiran, “dibiasain, nyusu biar tidur sih…” Percayalah, saya ibunya.. saya lebih tau gimana keadaannya hahaha… Nah balik lagi, jadi pas waktu tidur siang itu, dia udah ngantuk berat dan nggak bisa nenen. Itu nangisnya parah banget. Udah kenceng sambil gerak-gerak gitu dan pake teriak Β “nenen…nenen..mau nenen..” sambil narik-narik baju. Akhirnya setelah lebih dari sejam nangis dia bisa tidur juga, dan itupun harus dipangku.

Nah itu tidur siang. Pas malemnya lebih parah lagi. ditambah kan keadaan sayanya juga ngantuk. Jadi udah depresi banget lah saat itu. Tapi saya dari awal udah bilang sama Pak Tetta, kalau saya butuh support terutama dari suami, saya sama dia harus satu frekuensi. makanya saya bilang sama dia, kalau nggak bisa bantuin apa-apa (yang mana memang gak ada yang bisa dia lakuin secara signifikan sih..) minimal jangan protes, dan jangan minta saya untuk berhenti, hanya karena H nya nangis. Dan syukurlah, dia mengerti dan cukup membantu dengan nggak minta apa-apa, nggak nyuruh ngapa-ngapain dan nggak protes hahaha…

Kabar baiknya adalah, ternyata acara ngamuk-ngamukan itu cuma sehari aja. besoknya H udah kembali normal, sedikit rewel memang, tapi masih wajar banget. Dan dia bisa diajak ngobrol, “H, udah ga nenen ya? hebat.. berarti udah gede. Nanti kalau udah berhasil kita mandi bola ya…” Jadi saya dan yang lainnya udah bisa ngomongin “nenen” tanpa bikin dia jadi pengen nenen.. πŸ˜€

Oh ya, saya nggak ngasih si nenennya apa-apa, nggak dipahitin, nggak diolesin lipstik, nggak ditempelin hansaplas. Banyak banget disebutin, kalau sebaiknya saat disapih, si anak tetep merasa dicinta, jangan merasa dipaksa, dan sebagainya gitulah. Oleh sebab itu, saya percaya, kalau orang lain bisa, saya yakin juga bisa. Banyak sih yang nyaranin pake lipstik atau pake dipait-paitin gitu, saya iyain aja, yah ntar ajalah itu opsi terakhir, kan saya masih punya banyak waktu, dan syukurlah ternyata H cukup kooperatif dan nggak perlu pake apa-apa.

Tante saya sempet bilang, “harusnya si nenennya itu dikasih apa gitu, kalau nggak gitu, nanti dia nggak ngerti kenapa dia harus berhenti nenen..”. Karena saya masih berpegang teguh kalau sebetulnya bayi itu mengerti dengan apa yang kita bilang, maka saya percaya kalau H itu ngerti kalau dia berhenti nenen itu karena dia udah besar, seperti yang saya ucapkan sehari tiga kali for the past 100 days. Dan ternyata dia memang ngerti.

Saya harus tidur sambil mangku dia selama dua hari dua malam, karena kalau ditidurin di kasur dianya bakalan kebangun dan nangis. Setelah itu udah mulai bisa tidur dengan digendong dan sekarang udah bisa tidur hanya dengan dibacain buku. Saya aja amazing dia yang susah tidur bisa ujug-ujug tidur sendiri gitu. HAHAHAH

Oh ya, seminggu setelah sukses disapih dan diajak mandi bola, dia sakit demam, batpil lumayan parah, dokternya sih bilang karena lagi musim. Ada radang di tenggorokannya. Bagian ini bikin saya sedih juga, karena dia nggak masuk makan sama sekali, terus saya kayak nggak bisa bikin dia nyaman. kalau masih nyusu mah, saya biasanya tenang aja walaupun nggak masuk makan karena masih bisa nyusu. Tapi kemarin bener-bener bingung harus gimana. Saya pernah baca postingannya seseorang yang saya lupa. Kejadiannya mirip. Dia udah sukses nyapih pas siang-siang, tapi ternyata si anaknya sakit, akhirnya dia kasih nenen lagi, awalnya dia takut karena nanti harus mulai dari awal lagi, tapi ternyata nggak. Setelah sembuh, proses penyapihan dilanjut dan nggak perlu mulai dari awal. Tadinya saya juga mau kayak gitu aja, tapi males denger komentar orang sih hihihihi…

Saya kira, saya bakal kuat-kuat aja melalui proses penyapihan ini. Ternyata sama kayak mamak-mamak lainnya, saya juga mellow, apalagi pas hari pertama itu ya, udah nggak akan ada momen unyel-unyelan, udah nggak akan ada lagi becanda pas lagi nyusu. Ini tuh kayak proses awal melepas dia menuju gerbang kedewasaan… *halah.. Bahkan saya udah nggak bisa nonton Tv series dan drama korea dari hp. Biasanya kan saya bisa nonton itu kalau abis nyusuin H terus dia udah tidur dan saya nahan ngantuk, pasti saya nonton. Sekarang saya bingung nyari waktu buat nonton Game Of Thrones season 7 nanti hahahaha *hapasih*

Setelah disapih, sekarang H suka bercanda bilang, “mau nenen..” sambil ketawa tengil, terus saya harus pura-pura kaget.. “EH? H lupa yaa??? Kan udah ga nenen.. udah gede…” terus dia bilang “Haahaha.. Iya, lupa..”
Dan dia sekarang memang kelihatan lebih dewasa sih di mata saya. Baru lepas nenen aja kadang saya masih suka mellow, apalagi nanti saat harus lihat dia melepas masa lajangnya dengan pria pilihannya… huahahaha

Oh ya, PD (alias payudara) saya itu udah nggak pernah bocor-bocor ASI melimpah sejak usia H 5 atau 6 bulan, jadi udah nggak pernah pake breast pad. dan sejak itu kayak ngerasa kempes-kempes aja sih. Saya pikir saya nggak akan ngalamin yang namanya PD bengkak, ternyata oh ternyata, bengkak jugaa. Sakit banget, apalagi pas banget H kan selalu minta digendong saat itu, kesenggol dikit linunya udah kayak apa. Tapi akhirnya saya pake bra yang bagus, kesayangan sebelum melahirkan yang ukuran dan bentuknya pas, dan ada busanya. lumayan loh itu kayak meredam hantaman-hantaman dari luar, jadi terlindungi.

Nah, jadi menyapih adalah sebuah keniscayaan. Nikmati aja masa-masa menyusui kamu, toh pada akhirya nanti harus dilepas juga. Masalah kapan harusnya menyapih, itu terserah juga sih, karena kita sendiri yang lebih tahu kapan kita harus menyapih. Umur berapapun tetep aja sedikit-banyak pasti ada hambatan. Yang penting, lakukan dengan penuh cinta *ciye…* ya walaupun saya juga gagal menyapih dengan sepenuh cinta, tapi menyemangati orang, tetep wajib hukumnya hahaha….

Advertisements

2 thoughts on “Menyapih, Fase Pertama Menuju Gerbang Kedewasaan :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s