curhatsampah

Ketika Waktu Makan Membuat Kita Merasa Gagal Jadi Seorang Ibu

Mungkin di sini bukan saya aja yang pernah merasa gagal jadi ibu masa kini. Awal-awal jadi ibu dan berbekal segala ilmu yang didapat dari buku, internet dan sharing dengan temen-temen bikin saya strict banget, semua ilmu yang saya dapet harus bisa diaplikasikan karena semuanya baik tentunya. Bayi saya harus begini biar nantinya begini dan jangan sampai begini. Hasilnya selama satu tahun pertama saya bener-bener stress mikirin hal-hal yang sebenernya nggak terlalu prinsipil juga *ceileeh prinsipiiill*

Saya sering berakhir marah dan nangis karena kesel sendiri. Setelah cerita sama Fajar saya baru agak tenang. Dia sebetulnya nggak banyak kasih solusi, dan nggak banyak kasih saran, tapi kan kita cuma butuh shoulder to cry on dan kata-kata dia yang nggak pernah nyalahin dan cuma bilang “sabar ya..” itu jadi kekuatan sendiri sih, akhirnya setelah mood saya kembali normal dia selalu bilang, “udah ya santai aja. Jalanin aja semuanya. Nggak usah dibikin stress…”.

Beberapa hal yang sering bikin saya kesel adalah ketidak-sepahaman saya sama orangtua dan orang-orang sekitar tentang memperlakukan si bayi. Namanya masih tinggal sama orangtua ya drama nggak bisa dihindari ya, tapi untungnya sih dramanya nggak terlalu banyak karena pada dasarnya mamah ngelepasin saya untuk ngurus anak sendiri karena doi sibuk juga sih, dan kita masih sealiran pleus gak terlalu banyak mitos. Orang-orang terdekat juga sebetulnya masih menghargai betapa strictnya saya sama beberapa rules misalnya nggak boleh makan sesuatu yang spesifik such as, minuman kemasan dan ciki-cikian. Mereka nggak akan berani ngasih itu. Tapi tetep aja drama selalu ada apalagi kalau misalkan sayanya lagi capek dan ada masalah lain. masalahnya apa.. marahnya ke mana…

Salah satu hal yang sering jadi masalah adalah makan. Waktu awal makan di usia 6 bulan babyH pinter banget, selalu tenang di high chair, makan pepaya bisa abis satu mangkuk penuh, semua buah-buahan dia suka. Terus makan bubur juga pinter banget bisa sampai nambah. Tapi itu cuma bertahan selama 2 bulan aja. Setelah 8 bulan mulailah susah makan dan drama GTM. Kesel karena sering buang makanan jadinya. Berbagai cara udah saya coba. Berbagai menu udah saya coba juga.

Katanya makan harus di high chair nggak boleh ada TV, biar dia fokus makan. Gak mempan. Saya nyalain disney junior siapa tahu bisa mengalihkan perhatian. Gak mempan juga. Makan sambil jalan-jalan itu big NO-NO kan seharusnya, tapi saya coba demi sesuap atau dua suap nasi. Kagak mempan juga. Jangankan sesuap-dua suap, buka mulut aja nggak. Akhirnya gak jarang saya jadi suka nyalahin orang-orang karena ngasih cemilan sebelum babyH makan. Hasilnya? marah sendiri, kesel sendiri. Mungkin saat itu orang-orang nggak salah, babyH memang nggak mau makan sementara saya cuma pengen ada yang bisa disalahin aja……

Kemudian saya baca salah satu artikel di internet pas banget dengan kejadian yang saya alami. Di situ dibilang katanya kalau kita marah misal pas anak lagi susah makan, itu karena karena kita mikir masa depan terlalu jauh, takut nanti anak sakit karena nggak makan, takut dia kurang gizi lah dan sebagainya. Terus saya mikir ke belakang dan memang bener juga sih…. I was just overthinking, apalagi kalau udah dateng ke posyandu terus kenaikan bb nggak sesuai sama KMS, duh pulang ke rumah rasanya hancur… Apalagi bidannya juga kadang bikin parno hahahaha….

Akhirnya saya berhenti dulu dari dunia per-parenting-an. Mungkin bagi sebagian orang yang gampang baper kayak saya, mantengin sosial media terlalu sering walaupun tujuannya untuk belajar dari pengalaman orang lain ya nggak bagus juga. Saya berhenti dulu dari mantengin pameran ASIP di freezer orang, acara makan-makannya anak-anak BLW dan menu makan sehat dan sophisticated buat anak-anak masa kini. Mungkin ada yang bilang saya sirik, mungkin memang iya. Dan saat itu yang harus saya pikirin adalah bersyukur dan betapa beruntungnya saya dengan apa yang saya punya sekarang, instead of mikirin “anak orang kok begini, anak gue nggaaak..”. Akhirnya saya milih time out, daripada akhirnya kesel sendiri, atau yang lebih parah jadi marah-marah sama babyH yang saat itu bahkan belum satu tahun.

Oh ya, bahkan saya sampai berhenti dateng ke Posyandu karena males lihat timbangan yang nggak naik dan males juga ngobrol sama Ibu Bidan yang suka bikin baper. HAHAHAH. bidannya sih baik, tapi ya gitu deh.. “Ibu, ini harusnya begini loh.. usia segini harus begini…”, “Ibu, walau anaknya susah makan tetap harus dikasih makan, sedikit tapi sering.. pelan-pelan..”. Mereka kan nggak tahu ya susahnya kita kayak apa.

Yaudah Terus akhirnya pelan-pelan saya berusaha memperbaiki diri deh. Berusaha berdamai dengan semuanya, nggak overthinking dan pasrahkan semuanya sama Allah. Ikhlasin aja. Sampai sekarang kalau si bayi susah makan saya masih agak kesel dan sedih sih, tapi yaudahlah yaaa… Kalau nggak mau ya harus digimanain. Berdoa aja semoga si bayi sehat-sehat aja. Pelan-pelan juga saya mulai nggak peduliin apa kata orang, termasuk nenek-nenek yang suka ngebangga-banggain cucu-cucunya, padahal cucunya nggak sehebat itu juga sih, cuma bayi biasa hahahaha *ketawa setan*

Dan salah satu hal yang bikin saya tetep optimis meski babyH susah banget makannya adalah, salah seorang temen saya bisa dibilang benci makan. Dia memang makan untuk hidup, dia tahu kalau dia nggak makan maka dia bisa mati, tapi sekarang dia S2. Yaudah, iyain ajalah ya, ini saya lagi menghibur diri sendiri. hahaha.. Intinya adalah babyH is gonna be fine… dia masih ASI dan masih mau makan buah dan beberapa jenis sayur. Dan setelah 18 bulan makannya udah lumayan mendingan daripada sebelum-sebelumnya.

Yang tahu anak kita kayak apa itu kita sendiri, dan yang tahu kita kayak apa adalah kita sendiri.Saya udah nggak mau maksain diri jadi mamah-mamah internet karena nyatanya itu butuh usaha yang luar biasa, atau malah tayangan internet tak seindah kenyataan hahaha… Sekarang mah saya fleksibel aja sih, nggak terlalu strict juga. Yang baik ya diamalkan, ya kalau susah dan sekiranya saya nggak sanggup lewat aja. Yang penting membekali diri dengan ilmu dari mana aja itu harus, tapi nggak usah bikin baper.

Saya berhenti untuk terlalu mengkhawatirkan masalah makan. Tantangan di depan masih banyak dan lebih berat. Nggak perlu terlalu baper sama bayi yang susah makan, karena kelak biaya kuliah si bayi akan bikin kita lebih baper. *mungkin*

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s