curhatsampah

Drama Foto Studio

image

Just because you have a studio and  equipment, doesn’t make you a photographer

Dulu saya sering males kalau foto di Jonas (studio foto sejuta umat di Bandung – buat yang belum tahu) saya selalu bilang, “ah, foto di Jonas mah gitu-gitu aja. Bosen. Propertinya juga dikit banget…” dan sebagainya.. Tapi itu duluuuu… Sebelum saya foto di sebuah studio di daerah BTP, Makassar 😂😂😂

Jadi sebelum mudik ke Makassar kemarin, saya udah siap-siap ngajakin adek ipar saya buat foto keluarga. Saya minta dia untuk ngabarin mertua, ipar dan keponakan. Momennya pas soalnya, pas kami balik ke Makassar, pas juga keponakan saya selesai berlayar dan nunggu wisuda akhir tahun ini. Kalau tahun depan saya balik, mungkin dia udah berlayar lagi. Jadi semua setuju karena mumpung semuanya kumpul.

Adik ipar saya ngasih beberapa referensi studio foto yang agak kekinian versi dia di Makassar. Saya mah hayu aja sih karena nggak tahu apa-apa. Akhirnya disetujuilah di sebuah studio di daerah Adipura di Tello nggak begitu jauh dari rumah. Milih studio ini agak tricky mengingat rumah mertua di Makassar jaraknya 18km dari kota. Jadwal foto ini molor terus karena kesibukan semuanya pleus jadwal silaturahmi lebaran dan babyH sempet sakit pulak. Pas hari H yang disetujui kita semua udah hampir siap dan dikabarin di daerah Tello situ katanya ada mobil yang jatuh ke sungai dan itu bikin macet sampai stuck berjam-jam. Kakak ipar saya bilang udahlah yang deket aja, takutnya nanti pergi ke Tello ternyata masih macet aja. Mobil jatuh itu sekitar jam 12an dan kita mau berangkat jam 4an. Feeling saya sih udah nggak macet ya, tapi karena takut semuanya berantakan dan besoknya saya udah harus balik ke Bandung.. Daripada batal mending yang pasti-pasti aja gitu.

Sampai di studio foto ini, kami langsung nanya-nanya. Dan saat sampai di sana si studionya lumayan penuh, kayaknya sih bukan pada mau foto studio tapi entah habis nyetak atau apa. Dan operatornya cuma satu orang, si mbak ini ya yang input orderan, customer servis sampai selesai kita foto juga dia yang ngasih liat untuk kita pilih fotonya. Dan muka si mbaknya nggak ngenakin. Asli jutek banget. Tapi jangan kagetlah kalau di Makassar kita makan atau dateng ke suatu tempat servisnya kayak begini, wess biasaaa… hahaha…

Studio foto ini tipikal studio tahun 1990an-2000an yang dipenuhi logo fuji film atau kodak gitu, kita nggak tahu brand studionya, pokoknya mah Fuji Film we lah. Dan menurut saya foto di sini relatif mahal sih, terlebih liat hasilnya ya.

Kita foto ber-16, 4 diantaranya adalah anak kecil termasuk si bayi. satu foto 90ribu rupiah dan cuma dapet 1 LEMBAR 4R. cuma 1 lembar dong dan itu 4R. Sedih banget gak sih. 4R banget gitu. Oh ya, tarifnya itu 25ribu perdua orang. Dia nggak punya paket gitu, misalnya waktu babyH, saya dan Fajar foto keluarga di Jonas dikasih 7 lembar 4R dan 1 yang dicetak block gede gitu kl ga salah ukurannya 40×40 cm. Itu cuma 150rb. Mungkin jahat ya kalau ngebandingin sama studio foto yang pro gitu… Tapi ini memang parah sih, udah harganya nggak worth it terus hasilnya begitulah 😂

Nah yang lebih lucu lagi pas bagian fotonya. Muncullah bapak-bapak paruh baya, dia adalah pemilik studio, pas kita masuk kita blank mau foto kayak apa, si bapaknya itu apalagi lebih blank. Saya sih udah kepikir pengen foto kayak yang di atas itu, mertua duduk sisanya ya disesuaikanlah.

Saya sama Fajar yang ngatur posisinya. Dan bahkan untuk ngegeser sofanya juga kita sendiri dong. Terus saya sama adik ipar saya lirik-lirikan antara dongkol sama geli. Pas udah siap, barulah fotografernya dateng. Dia adalah seorang wanita berhijab kayaknya seumuran saya, 20 something gitulah umurnya. Dengan muka asem and she’s lost juga. Nggak ngarahin gaya, nggak ngasih tau proporsi fotonya udah bagus apa belum. Pokoknya she was lost, tapi dengan tampang jutek.

Akhirnya pose pertama yang jaim udah sip, kita lihat hasilnya dari dslrnya dia, yah not bad lah. Pose kedua, kita bilang mau yang rame, kita pindah posisi sendiri, atur sendiri, udah pasrah sama hasilnya nanti kek gimana. Sementara sang tukang foto diem aja berdiri masih dengan muka asem. Kita kan udah bilang mau foto yang rame dan seru, tapi fotografernya nggak ngasih aba-aba kita harus gimana, dan dia nggak menularkan fun, jadi kita awkward gitu. Akhirnya Fajar bilang, minta dikasih itungan “satu..dua.. tiga..” Yah lumayan berhasil deh. Kita asik sendiri.

Pas hasilnya udah dipindahin dari kamera ke komputernya dia, yah hasilnya hmmm.. nggak banyak yang memuaskan sih, Fajar kacamatanya ada yang berbayang gitu, terus mertua daku ngedip. Untung masih ada yang bagus. Dan yang paling parah itu ada salah satu foto yang ada tangannya si Mbak tukang motretnya doooong! What kind of photographer yang tangannya bisa masuk frame!!!! HAHAHAHA

Akhirnya hasil fotonya beres hari Senin kemarin, adik ipar saya bilang katanya yah lumayan tapi nggak memuaskan, kemudian saya dikirim mentahannya dan pas liat hasilnyaaa JENG..JENG…

Yah nggak sehancur yang saya perkirakan, tapi jelek Hahahaha…

Untung saya minta belakangnya putih, jadi kita foto belakangnya ini tembok ijo, kayak green-screen gitu kali ya, jadi pas saya bilang minta belakangnya putih, si bapaknya bilang, iya nanti kan bisa diedit jadi warna apa aja. Dari situ perasaan daku udah nggak enak sih, gimana kalau ngeditnya kasar. Dan bener aja, yang paling kentara di foto keluarganya Kakak ipar saya yang pesertanya cuma 4 orang, kentara banget kepala keponakan daku jadi kotak-kotak gitu pleus mukanya jadi mulus nggak jelas.

Yang bikin sebel, editannya ini emang lebay sih, daku kan pake make up ya, tujuanya biar nggak kucel kalau depan kamera. Hasilnya malah jadi aneh dan putih nggak jelas juga. Hufff…

Sepanjang perjalanan pulang di pesawat saya terus-terusan mengeluhkan ini sama Fajar. Serius loh hahaha..

“Udah punya studio, punya kamera, nggak bikin kita jadi fotografer ya..”

“Iya, itu mah kan anaknya si Bapaknya. Mungkin si Bapaknya nggak punya pegawai terus liat anaknya bisa pake kamera, ‘hey, kenapa nggak kita jadikan anak ini sebagai fotografer saja di studio kita?’ Liat aja si mbak-mbak yang di depan itu, semua dia kerjain sendiri”

“Ngerjain sesuatu nggak sesuai passion ya gitu, bahkan dia untuk ngarahin gaya aja udah nggak napsu..”

“Paling parah yang ada jarinya itu. Masa bisa masuk sih. Gimana kalau foto yang paling bagus itu adalah foto yang jarinya dia masuk?”

“aku nggak akan complain lagi kalau diajak foto di Jonas. Janji…”

yah pokoknya selama dua jam penerbangan kami penuh ghibah lah. Untung selanat sentosa sampai Bandung 😂.

Tapi ya terlepas dari proses foto yang menguras emosi dan hasil foto yang nggak begitu memuaskan. Saya tetep bahagia sih bisa punya foto studio keluarga kayak gini. Apalagi semuanya excited dan mertua saya juga kelihatannya hepi banget karena semua bisa kumpul.

Mudah-mudahan tahun depan bisa foto full team lagi di tempat yang lebih bagus. 😂

Advertisements