curhatsampah

Nggak Semua Hal Perlu Komen Kamu

Beberapa waktu yang lalu, home facebook dan path saya diisi oleh beberapa orang yang share video yang itu loh.. perempuan muda yang membuat video protes untuk suaminya yang poligami di anniversary mereka yang ke 5 kalau tidak salah…

Seperti ratusan bahkan ribuan orang lainnya, hasrat kepo saya tidak terbendung, saya cek lah akun instagramnya. Sebetulnya isi instagramnya sih gak jauh berbeda dari orang lain, tapi yang justru menarik buat saya adalah komen orang-orang.

Saya pernah baca di 9gag apa di mana gitu, katanya dulu kita bikin akun media sosial tujuannya untuk bisa dekat dengan teman-teman kita yang jauh, tapi sekarang malah dipakai untuk bertengkar sama orang-orang yang nggak kita kenal sama sekali. Eh tapi jangan sedih, kelakuan kayak gini bukan punya orang Indonesia aja kok, liat aja di youtube, video clip Taylor Swift yang cuma video clip aja bisa bikin bentrokan massa di bagian komen. Qeqeqeqe…

Nah, apapun yang orang bilang tentang video si cewek itu tadi, sebetulnya nggak penting juga sih. Karena menurut saya terlepas dari apapun tujuannya si yang bikin video entah protes atau renungan buat orang, itu mah pure masalah rumah tangganya doi. Kita nggak punya kapasitas buat komen, apalagi komen jahat. Karena mereka yang jalanin dan kalau tiba-tiba mereka mau rujuk karena satu dan lain hal atau karena masih ada cinta diantara mereka, kita mau apa hayooh? Mau marah-marahin mereka lagi? Udah capek-capek gue belain, eh malah rujuk lagi, gitu?

Saya sering banget baca orang-orang yang posting masalah ini, saya juga kayaknya pernah posting di sini, jangan lupakan attitude saat komen foto atau status orang. Ini orang-orang enteng aja ngejelek-jelekin orang sambil sengaja di tag. Kalau ditanggepin kayaknya bakal makin seneng ada temen berantem. Dan lucunya ada ibuk-ibuk komen begini, “Hahaha, asiik ada temen keponya, maklum IRT kurang piknik…”, Sedih bacanya 😦

Dan gak sedikit juga orang yang merasa berhak ngehina dan komen jahat karena si pengupload sendiri yang salah, karena dia sendiri yang bikin hidupnya dia jadi konsumsi publik. Ya okelah dia udah menjadikan foto, video atau statusnya sebagai konsumsi publik, tapi ya nggak usah komen jahat juga… Komen dalam hati bisa kali…

Era media sosial ini udah berjalan lumayan lama kan padahal, dari jaman pertama saya pake friendster aja ada kayaknya 10 apa 11 tahun, atau taro deh jaman orang-orang mulai berfesbuk dan udah pake hp berinternet, mungkin ada sekitar 5-7 tahun, tapi tetep aja kayaknya orang-orang masih “kaget” dan suka terpancing.

Padahal kan nggak semua status dan foto butuh komentar kita. Apalagi hal-hal yang sensitif. Dan diskusi via status juga nggak ada manfaatnya. Ujung-ujungnya malah bikin beratem deh, karena biasanya satu komen, semua ikutan komen. Satu komen biasa aja, sisanya kompor.

Dan kembali ke video itu, saya gak ngerti juga ya, apa pesan si mbaknya bakal tersampaikan sama cowok-cowok supaya mikir dua kali buat nikah lagi, karena…. ah sudahlah… pakek ngurusin rumah tangga orang, ngurus cucian di rumah aja masih kerepotan…. qeqeqeqe

Advertisements

16 thoughts on “Nggak Semua Hal Perlu Komen Kamu

  1. Aku gak bs ngatur org lain mau komen apa, sayangnya bgitu. Same thing, org lain juga gak bs ngatur isi postinganku (kcuali klo melanggar hukum).

    TAPI …. Kita (maksudnya: aku) slalu punya pilihan apakah yg keluar dr mulut/jempol kita itu, adalah hal yg baik-bermanfaat atau nggak. Krn Alloh menilainya dr situ. Manusia itu selamat/gak, untung/rugi, bukan dr kalimat yg keluar dr mulut orang lain; tp dr apa yg diucapkannya sendiri.

  2. haha.. aku juga yg termasuk kepo pake banget nyaaa… sampe buka2 blognya dia.. trus yaudah sih, udah segitu doang..

    malah kadang ketawa aja, baca komen2 org yg di sana.. dirimu bener bangeeet.. kadang komennya malah lbh jahat dan seringnya menghakimi πŸ˜€

      1. Tapi tetep ya kalau di fesbuk skrg susah emang menyaring artikel bermanfaat, berita provokatif dan gosip artis murahan.. homenya rame beneeerr.. :))))

  3. Oh udah banyak komen2nya ya? waktu itu aku lihat comment nya masih yang sebatas support2 gitu, belum yg menghina dina :))
    iya bener, kadang suka mikir ini org2 yg nulis komen apa gak pegel ketak ketik jempol nya :))

    1. Iya kak padahal kl ketemu lgsg belum tentu berani yaa..
      Dan emang sih paling bener kalau nemu komen nyebeli dibiarin dulu atau dibiarin terus, kalau jawabnya sambil emosi malah akhirnya terjadi perang puputan kan :)))

    1. Hmmmm.. cari aja mbak di gugel, udah rame bgt soalnya sampe masuk portal berita gitu qiqiqiqi.. kalo ditaro di sini nanti makin viral… *eh, emang udah viral sih hahahaha*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s