curhatsampah

Punya Bayi Nggak Semahal itu Kok

image

Sabtu lalu saya ke Ciwalk sama Fajar dan Hichan. Sampai di parkiran motor saya rapi-rapi dulu dong, nah sambil rapi-rapi itu mata saya ngeliat ada keluarga ber-bayi kayak saya. Awalnya saya nggak terlalu ngeh dan fokus beberes lagi -yah namanya juga ngemol kan harus cakep- sampai Fajar tiba-tiba bilang,

“Wow, itu orang niat banget. bawa stroller sambil naik motor.”

Dan bener aja pas saya ngeliat, mereka lagi beres-beresin strollernya. Saya sih lumayan amazing, nggak perlu bawa stroller aja, namanya bawa bayi pake motor, ribetnya udah luar biasa. Dan mereka ini super niat banget bawa stroller yang kalau saya perhatiin sih bukan tipe stroller yang mudah dilipat sampe jadi kecil gitu. Untungnya motornya vario, coba kalau ninja, mau ditaro dimana tuh stroller…

Ini tuh jadi ngingetin percakapan saya sama temen saya beberapa waktu lalu. Waktu itu dia baru aja nikah dan curhat tentang betapa hari gini mahal banget kalau mau punya bayi. Ya biaya persalinannya, ya peralatan ASIP nya,ya pampersnya, ya mainannya, ya peralatan makannya, ya bajunya, ya sekolahnya, yang kalau cuma dibayangin dan dipikir-pikir sih emang cuma bakal bikin stress,

Terus saya jelasin sama dia, awalnya juga saya mikir kayak gitu kok. Punya bayi bakal super ribet dan mahal banget. Biaya persalinan jaman sekarangΒ aja udah edan banget, belum ini-itu nya. Tapi kan kalau kita kembalikan semuanya ke “Rejeki udah ada yang ngatur, dan Allah nitipin anak pasti udah sama rejekinya” kayaknya nggak ada yang harus kita khawatirkan secara berlebihan lagi *teorinya ya, prakteknya sih saya juga masih nilai merah hahahaha* Dan saya juga bilang sama dia kalau sebetulnya banyak peralatan dan benda-benda yang bisa diskip aja, apalagi kalau dia adalah seorang IRT kayak sayah.

Peralatan ASIP, ini bisa banget di skip. Emang sih jadinya bayi nggak bisa ditinggal, tapi cuma 6 bulan aja kok paling lama. Sisanya kan bisa dibawa-bawa bayinya :). Dan setelah saya rasain sendiri, kayaknya kalau merah itu penuh tantangan deh, ya bersihin dot, botol, pompa. Saya dikasih hadiah sterilizer avent sampe sekarang masih teronggok di rak. Karena ya kalau nggak perlu banget, ngurusin printilan gitu lumayan penuh perjuangan. Dan mahal. Hahahaha

Disposable diapers. hichan nggak saya pakein kecuali pas pergi-pergi aja. Demi alasan go green (yang orang-orang sering gak percaya) dan alasan hemat tentunya. Kalau perginya cuma dua jam atau cuma ke super indo doang mah biasanya dipakein clodi yang cuma punya 2 biji gitu. Tadinya mau nambah beberapa tapi ternyata sama ribet dan lumayan menguras kantong juga.

Mainan, ini mah benda tersier atuh. Bisa dibeli sesuai dengan kemampuan kita. Yang penting mainannya aman dan gak bikin bodo.

Peralatan makan. Hichan cuma mengandalkan peralatan makan dari kado dan yang saya beli paling cuma high chair aja. peralatan mpasi emang bikin ngiler sengiler-ngilernya. Dan kegunaannya itu looh bisa membuat hidup kita jadi lebih mudah dan indah. Tapi sayang juga sih, akhirnya masak pake kompor dan diblender pake blender barunya mamah. Cuma sampai umur 7 bulan akhirnya gak perlu blender lagi. Senangnyaaaa….

Paling itu aja yang saya inget. Temen saya itu pas dikasih tau ya iya-iya aja.

Kadang saya juga suka ngerasa gimanaaa gitu kalau pas baca forum mamah-mamah masa kini. Peralatannya canggih-canggih kan terus yang diomongin kadang barang-barang mahal semua hahahaha… Pas dulu mau beli high chair yang murah aja aslik bingung banget. Padahal cuma pengen high chair yang kayak di restoran gitu yang plastik. Beli dimanaaaaa? Katanya di IKEA, pan di bandung ga ada IKEA yah. Akhirnya dapet deh dari satu-satunya komen yang bilang belinya di informa. Dan dia bilang enak juga pake high chair plastik gitu. Enak bersihinnya. Sebelumnya saya ngerasa kayak gak sayang anak karena mampunya cuma beliin high chair 290ribuan instead of high chair di mothercare bhahahaha. Tapi setelah mengalami betapa berantakan bayi pas makan, kayaknya aku membuat pilihan tepat.

Dan kembali ke keluarga stroller di ciwalk tadi, itu juga saya bilangin ke temen saya itu. Ya kalau masih naik motor juga belum terlalu perlu lah stroller. Ribet kan bawanya. Gendong aja, kan banyak gendongan yang nyaman -dan harganya gak kalah sama harga stroller hahahahah-. Cuma sebentar Kok, nanti dia udah bisa jalan sendiri juga mungkin beban sedikit berkurang -mungkin loh ya, saya kan belum ngalamin…-.

Nah Penjualan peralatan bayi memang menjanjikan banget. Alasannya tentu sayang anak. Saya juga termasuk salah satu orang yang kadang suka kemakan propaganda ini hahahah… Kayak kalau kita gak beli ini rasanya kok kayak gak sayang sama anak. Tapi kalau kitanya banyak uang sih ya lain cerita kali ya, karena peralatan-peralatan itu memang memudahka hidup kita banget. Dan harga nggak akan pernah bohong. Seriusss.. Yang penting jangan maksain. Itu aja sih.

Yah namanya orangtua mah pasti pengen yang terbaik buat anaknya. Tapi kan tetep aja kita harus pinter-pinter. Ya belanjalah sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan. Jangan cuma kemakan tren aja. Kalau emang mampu ya mau belanja apa juga terserah. Tapi kalau masih punya banyak kebutuhan, kayaknya mending belanja yang penting-penting aja dulu. Walaupun nantinya masih bisa diwarisin atau dijual di OLX.

Punya bayi emang gak semahal itu, lebih mahal kalau nanti dia udah harus sekolah. xixixixixi

*ehem, iya sebetulnya ini catatan untuk diri sendiri dan semangat buat mamah-mamah muda baru yang kadang masih jiper dan kaget-kaget kalau main ke forum-forum mamah-mamah muda masa kini. Tetep semangat ya! Kayak aku Hahahaha*

Advertisements

23 thoughts on “Punya Bayi Nggak Semahal itu Kok

  1. Kalau ditempatku sini jarang saya liat bayi/anak digendong, ya seringnya pakai stroller supaya anak dan ortu sama2 nyaman. Klo anaknya sdh 10 kg, gendong 30 mnt aja ke toko dengkul gemetaran dan pungung sakit pas malamnya (pengalaman wkatu ban stroller bocor), belum tentengan belanja yg berat. Mungkin orangtua jaman dulu keci ga bisa besar badannya krn bawa beban yg berat dalam waktu lama *mikirsendiri hahaha..

    1. Haaaa.. iya sih bener kak!
      Apalagi kalau di sana kan kebanyakan semua musti serba sendiri yaak. Kalau di sini sih misalnya mau grocery shopping bisa ngajak neneknya atau sodara. Hihihi…

  2. Lhooo justru katanya mending beli high chair yg plastik dan sama kayak di resto2 itu (kayaknya jg beli di Informa). Spy klo anak dibawa makan di restoran, sdh familiar dgn high chairnya. Klo peralatan ASIP emg mihil ya (klo beli pompa elektrik). Tp klo IRT mungkin cukup pake manual aja. Most of the time kan langsung open bar (alias buka daster hahaha). Btw klo clodi punya 2, disposable diaper jarang pake, trus the rest of the time anakmu pake apa? Share dong? πŸ™‚

    1. Oooh iya juga sih ya mbak tyk, mungkin kalau biasa pake high chair plastik dia udah biasa aja duduk di kursi keras kl di luar hahaha.. baru ngeh dan baru denger x)))
      Iya lebih ringkes kalo open bar itu bhahahahah…
      Hichan seringnya sih pipis di celana :D. Tapi setelah 7 bulan aku mulai ajak pipis di kamar mandi, lumayan sih sekarang paling 2 atau 3 kali (kadang lebih) kebablasan, kalau pup biasanya hampir selalu berhasil karena biasanya ada ancang2 dulu kaan hahahah..
      Nah aku kan pake kloset jongkok. Jadi aku duduk di kursi kecil yg pendek depan wc terus aku pangku bayinya, yah ibaratkan aku jadi kloset duduk X)
      Nggak enaknya sih paling jadi gak bisa pake baju gaya. Soalnya takut kebablasan pipis. Jadinya cuma pake kaos oblong dan celana bahan kaos gitu biar ga ribet. X)))

  3. Setuju mbak: Punya bayi emang gak semahal itu, lebih mahal kalau nanti dia udah harus sekolah. πŸ˜€ dan setuju juga bahwa semua tergantung sama pinter2nya ortu mengatur keuangannya. Nice post! Btw, congrats for the baby πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s