curhatsampah · pikiran2saya · superhotcurhat · TIPS

When Your GF Never Pays For Anything #UdahPutusinAja….

Beberapa waktu lalu saat sedang BW, saya nyasar terlalu jauh, dari link ini, ke link ini, terus mencet link itu, akhirnya terdamparlah di postingan ini. Sebagai seorang perempuan yang mandiri *tsaaahhhh~*  Banyak poin yang saya setujui dari postingan itu. Saya baca itu udah lumayan lama, kalau gak salah dari hari kedua di posting, yang bikin saya inget sama postingan ini adalah karena kejadian naas yang menimpa sahabat saya.. hihihi..

ini saya capture dari sini
ini saya capture dari sini

Jadi ceritanya, si pacar barunya Sahabat saya ini dia masih anak muda banget. Angkatan 2013. Sementara saya dan sahabat saya ini angkatan 2008. Dia sih bedanya hampir 6 tahun, karena dia lahir tahun 1989, – saya harus jelasin secara rinci, karena dia suka banget ngata-ngatain Nia with the girls udah senja- . Nah si pacarnya ini kalau saya terawang dari foto, dari ceritanya lewat sahabat saya, dan dari cerita-cerita sahabat saya tentang keluarganya juga dari penampilannya of course, si pacarnya sahabat saya ini tipe  anak-anak jaman sekarang yang cantik, cute dan trendy, tapi dia tetep smart loh karena sering ikutan lomba debat gitu.

Enggak tahu karena dia (nyadar) cantik dan jadi idola atau karena dia masih sangat muda (biar ga kedengeran sirik, dari kalimat pertama.. hahaha) atau karena dia pacarnya sahabat saya, sehingga penilaian saya nggak objektif lagi. Hihiihi. She’s kinda spoiled little girl who realize that every guy wants to be with her… Terus sahabat saya ini bilang :

“Saya ini bukan tipe orang yang itungan, apalagi kalau saya sayang sama orang itu, punya apapun saya kasih deh, tapi perilakunya dia rada-rada bikin saya ilfil nih. Dia ini nggak pernah ngeluarin uang kalau lagi sama saya… Bahkan nggak berusaha untuk pura-pura mau bayar..”

Pertama-tama Sahabat saya ini sih oke aja, karena mungkin cinta sama pacarnya… hihihi.. Tapi kemudian semakin ilfil saat mereka ngedate ke salah satu taman hutan dan si sahabat saya ini Cuma bawa 50ribu perak, untuk tiket mereka berdua dan motor  itu kayaknya habis sekitar 25ribu lah ya, terus mereka masuk ke Gua, sewa senter dan guide 15 ribu, terus masuk ke Gua satunya lagi sewa senter 5ribu, sisanyauang temen saya itu tinggal 5 ribu.

Dan spalah artinya kencan tanpa makan, setelah dari Taman hutan, mereka rencananya mau makan nih, tapi karena uang temen saya itu tinggal 5ribu otomatis mereka harus cari atm dulu, dan entah kenapa atmnya ini gagal terus pas ngambil uang, dicoba di beberapa atm hasilnya pun sama. Akhirnya mereka gak makan dan memilih untuk pulang. Dan tahu gak sih, pas mampir ke indomaret, ternyata di dompet si pacarnya temen saya ini ada uang 200ribu.. tapi dia lebih memilih untuk gak makan daripada “minjemin” uang sama pacarnya and without asking “kamu masih ada pegangan uang ga?, nih pake uang aku dulu, takutnya ada apa-apa di jalan.”

“Saat itu juga, aing langsung ifil dan bertanya-tanya, dia sayang ga ya sama saya? Apa selama ini saya Cuma dimanfaatin aja sama dia, karena memang dia nggak pernah ngasih apapun sama saya. Bahkan ketika dia ngasih saya sebatang silverqueen pun saya ga percaya, kalau dia ngasih itu bener-bener buat saya. Dan ujung-ujungnya malah negative thinking, Pas dia ngasih makanan oleh-oleh pas dia pulang ke rumahnya gitu, saya jadi mikir ‘ah, ngasih juga palingan karena ini kan gratis dari orangtuanya, dan pasti dia punya banyak di kosannya, kalau disimpen lama-lama, nanti basi…’”

Kalau ada yang bilang “Mungkin ceweknya bukan orang kaya…” Saya sih gak tahu ya kekayaan orangtuanya segimana, tapi setahu saya, kalau seseorang bisa kuliah di Bandung, ngekos tapi masih bisa ngemall kesana kemari dan masuk kelompok bermain yang pergaulannya anak muda sekarang banget, ya berarti dia gak miskin-miskin amat. Lagian ini sih masalah mental kali yah, saya seumur-umur belum pernah jadi orang kaya, tapi kalau ngedate sih  bayar yang kecil-kecil macem tiket parkir, jajanan-jajanan lucu ya bayar aja sih pake uang sendiri. Kalau dibayarin itu sih bonus, takutnya kalau saya memberikan kesan dibayarin terus gitu kan mempengaruhi citra saya, nanti dibilangin “Udah jelek morotin terus lagi..” aku kan cedih kak nantiii :(.

Nah.. Karena saya bukan seorang feminis, saya setuju banget tuh apalagi kalau udah nikah, laki-laki yang ngeluarin uang terutama untuk kebutuhan-kebutuhan penting yang hakiki. Tapi kalau lagi pacaran sih ya nggak usah lah terlalu menggantungkan hidupmu sama pacarmu itu. Saya sendiri nggak tahu sih etika berpacaran yang sepantasnya itu kayak gimana, apa memang harus pacar kita yang baru lulus , masih jadi freelancer dan bukan orang kaya itu membiayai semuanya, Bahkan ketika kita masih bisa putus kapan aja.

“Saya jadi mikir loh Nya, emang kayaknya dia bukan orang yang saya cari. Saya sih bukannya kepikiran semua uang yang udah saya keluarin pas barengan sama dia, tapi jadi lebih mikirin berarti nanti kalau suatu saat aing jatuh, dia nggak akan bisa ngeback up aing, lah sekarang aja dia udah kayak gitu…”

Mungkin terdengar berlebihan ya, mikirnya kepanjangan, tapi mungkin harus kenal dulu sama sahabat saya ini, karena dia memang punya cara sendiri dalam berpikir tentang semua hal.. =)))

Nia with the girls mungkin nggak laku ya pas jaman ABG sehingga nggak punya pacar, tapi mungkin Nia with the girls adalah cewek-cewek yang sebenarnya diinginkan oleh setiap cowok. Kita semua mandiri men! Kalau ada acara pulang malem-pulang malem gitu, gak perlu minta jemput, kalau gak dijemput ya pulang aja naik taksi, kita punya duit kok. Saat ngedate mungkin kita akan dengan tulus bayar makanan yang kita makan, sekalian ngetes juga kan, ini cowok bakalan ngebayarin nggak, kalau nggak, yaudah bayar sendiri, orang kita udah siap-siap, tapi jangan harap ada kencan kedua dan ketiga.. hahahaha

Dan biasanya cewek yang terlalu lama melajang *halah* akan punya keasikan sendiri, entah itu nonton DVD, hangout sama gengs, atau kerja. Jadi kalian cowok-cowok nggak perlu takut ber Me-time sama geng kalian, karena kita pun punya Me time sendiri saat kalian ber Me time dengan geng kalian itu…

Eh ini sih berlaku kalau pas pacaran aja yah, karena ketika udah nikah nanti masalah bayar-bayaran ini bisa dikomunikasikan dengan cara yang lebih canggih kok, dan kalaupun kamu minta semua dibayarin sama suami kamu ya gak apa-apalaaah… Kalau gak minta sama suami sendiri minta sama siapa lagi? Suami orang??

 

 

Advertisements

27 thoughts on “When Your GF Never Pays For Anything #UdahPutusinAja….

  1. Hahah.. Ini juga salah satu prinsip sahabat-sahabat ku yang cowok, Nia. Orang itu bahkan selalu ngetes, apa ceweknya ini bisa diandalkan en beneran sayang? Apalagi kalo masih sama-sama kuliah ya, masih minta sama orangtua, belom punya penghasilan, rasanya jadi mikir apa manfaatin apa morotin nih? Wkwkwk.. 😀

    Atau mungkin emang ceweknya aja yang kurang peka, yang ngga ngeh kalo cowoknya ngga punya duit saat itu. Tapi bisa jadi pelit juga sih. Hihihi.. :p

    1. Nah itu dia beb! di saat uang masih dijatah, kenapa sih semuanya harus dibayarin sama cowoknya. Kalau gini caranya, bisa2 si cowoknya jadi malas jalan-jalan karena duitnya selalu habis ga jelas.. hahaha.. belum lagi kalau udah putus ntar dibahas-bahas lagi.. ewwww… *serius, yang ginian ada loh aseli..*

      1. Ada donk, dulu pacarnya temen cowok ku juga gitu. Bilangnya malah, “Oh jadi kamu ngungkit? Kamu ngga ikhlas ya bayarin aku? Bla bla bla..” Halah.. Pengen aku plester deh mulutnya. Muihihihihi.. :p

  2. Haduhhh bikin males deh yg kya bgitu… Klo aku slalu siap bayar n males ngrepotin, ga rela soalnya klo dbilang morotin ato manfaatin. Jauh2 deh sm yg bgitu.

  3. Hahaha #UDAHPUTUSINAJA emang udah paling bener hahaha.

    Sebulanan yang lalu ada temen aku curhat, dia cewek, dan dia tipe cewek seperti di nomer 3 diatas hahaha. Dan menurut aku dia salah orang buat curhat, kenapa dia curhatnya ke cowok.
    Kurang lebih begini:

    Dia: Gue bete sama cowok gue, dia itu peliiit banget.
    Me: Ha? Pelit gimana?
    Dia: Iya pelit. Masa kalo kita jalan, kadang gue suka bayar makan sendiri, Bla bla bla bla…

    Terus aku yang bingung, salahnya dimana? Dan setelah curhat lagi lebih lanjut jadi tau, jadi menurut dia kalo orang pacaran, terus jalan entah makan, nonton, atau ngapain aja si cowok MESTI bayarin ceweknya, no matter what!

    Dan aku syiok.

    Terus aku nasehatin dia dari sudut pandang laki-laki secara umum. Terus dia yang masih gak terima gitu dan tetep dengan mindset nya.

    Dan endingnya mereka putus 2 minggu yang lalu hahahaha.

    1. HAHAHAHAHAHAH ruarrr biasa.. 😀
      jadi sebenernya dia bukan lagi cari second opinion ya, tapi lagi cari dukungan…
      dan cewek2 macem begini ya putus-able banget lah… x))

  4. Cewek mandiri itu lebih keliatan pluss deh drpd cewek yg menye2 harus di anter2 ato bayar2in sm cowok

    Tp ya jgn terlalu mandiri, ntar malah pacarnya jd dilupakan gara2 bisa semuamuanya sendiri 😀

  5. Pas pacaran dulu aku maah selalu insist untuk selalu share bayar ini itu. Aku punya duit kok 🙂 kalo dibayarin mulu, nanti si pacara bisa ngerasa bebas nindas aku lagi. Ogaaah 😀 Tapi ya itu kayaknya balik ke orangnya masing-masing kali ya

    1. iya Mbak Eka, terus aku sering nemuin orang yang pacaran dan cuma salah satu aja yang suka bayar-bayar, akhirnya pas putus cerita tentang si pihak yang dibayarin itu langsung nyebar dengan istilah “morotin”… 😐

  6. wah, ceweknya seumuran sama saya #eh

    iya tuh setuju banget #udahputusinaja, itu kejadian yang ketahuan di indomaret parah banget… kalau dia emang ga mau bayarin minimal kasih pinjam kek…

  7. Me time lagi ngetrend banget, temen2 gw aja demen banget bilang me time #lebay. Btw inti nya co itu mau nya berkuasa, jadi kalo ce terlalu mandiri bikin co males deketin hahaha

  8. Kak … kok gw salah comment yaa yg diatas ???? waduh ini gw baca artikel dimana trus comment dimana #MAAF

    Btw aku mau comment beneran ttg artikel diatas :
    Ce nya ngak mau rugi banget kayak nya, kalo pacaran dah sudah berhitung kok rasa nya aneh yaaa. Harus nya zaman sekarang yaa kebersamaan, kalo sang co ngak pegang duit yaa gantian 🙂

  9. Iya sik, kebanyakan cewek2 yang kece2 gitu mbak,.. nggak mau keluar sepeser pun dari dompetnya, saya yang dulu waktu pacaran sering gantian traktir dikatain bodoh, kok mau bayarin cowoknya. lah buat saya kan gak masalah gantian, sekarang udah nikah aja uang juga bersama, nggak semua-mua di tanggung suami

    1. Tapi kok cowok suka ya digitu-gituin sama cewek cantik… takdir memang kejam… hihihihik
      Nah beneer… Kalau udah nikah pun kayaknya lebih enak beli barang2 yang kita mau pake uang sendri ya.. lebih bebas lebih puas. Ga perlu nunggu dikasih uang sama suami x))

  10. wah baru baca ini, akhirnya ada yg sependapat :’)
    bukan soal jumlah uang yg udh dikeluarin, tp soal usahanya cewe ini..
    cowo gk enak juga kali klo cewenya yg bayar (tp kalo sesekali sih gpp)..

  11. Setidaknya basa-basi. Itu yang diperluim seorang cowo. Apalgi kalo cowo itu udah kerja. Ga bakal deh cewe yg rugi. Tapi kita cowo2 butuh ke “sensitifan” itu. 😢😢 #edisi curhat #ehh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s