curhatsampah

Sayonara… For a While

Beberapa bulan ini saya jadi copywriter yang ngerjain konten untuk social media beberapa brand produk yang kecewek-cewekan atau lebih tepatnya ke-ibu-ibuan. Selain itu saya juga bikin artikel untuk salah satu website yang isinya informasi seputar Tanah Suci dan informasi haji. It was fun karena  meski gak jago dan tidak mahir pakai diksi-diksi yang bikin otak keriting, saya suka menulis dan disini saya juga jadi banyak belajar. Belajar menulis dan juga jadi tahu banyak informasi baru seputar masalah dapur, kesehatan, kecantikan, dandan-dandan dan sebagainya, saya juga jadi pengen mengunjungi Tanah Suci nih gara-gara baca artikel tentang ritual haji dan umroh.. hahaha

Daann.. baru aja hari ini kontraknya selesai, karena katanya pihak brand-brand yang kontennya saya kerjakan itu tidak memperpanjang kontraknya dengan agensi (eh bisa kali ya saya sebut agensi.. hihihi) yang mempekerjakan saya.

Well, selama lebih dari 6 bulan ini saya betul-betul banyak belajar, apalagi supervisor saya (ini gaya banget bahasanya supervisor, tapi saya gak tahu harus nyebut Mas K ini apa.. hahaha :D) baik dan ngebantu banget kalau saya mulai kebingungan, and also saya menikmati pekerjaan ini. But there’s no such thing as coincidence. Saat saya mendapatkan pekerjaan ini, berarti memang saya harus mengerjakan ini. Dan ketika saya berhenti, berarti memang saya harus berhenti (semoga hanya untuk sementara saja ya, hihihi).

Kalau orang bilang kan, setiap kejadian selalu ada hikmahnya ya. Begitupun dengan kejadian ini. Hikmahnya ini adalah saya bisa lebih punya banyak waktu untuk Me-Time. Baca novel-novel yang udah dibeli kapan tapi belum abis dibaca, Nonton drama Jepang yang lama terbengkalai, mecahin high score Cookie Run supaya dapet mobil Yaris edisi spesial Line, ngurusin blog yang alhamdulillah udah sebulan ini saya urus lagi secara intens, bisa blogwalking lebih sering, bisa nonton Castle pas premiere lebih serius, dan nonton Mahabarata di AnTV lebih serius (iya, ini ketularan gara-gara Mamah nih ah… .____.). Dan bisa ketemu temen-temen lagi tanpa kesulitan untuk nyocokin jadwal.. ihik

Nah, kebetulan memang kemarin-kemarin saya lagi galau beraaattzz.. Ada orderan kemeja yang jumlahnya lumayan banyak, karena saya jahit semuanya sendiri, tentunya saya harus fokus supaya cepet selesai dan cepet dapet duit. Kalau masih nulis mungkin agak susah buat fokus.

Daaann I have a special project with my friend, Manda. Proyek jangka panjang yang akan dibangun  dari 0, kali ini saya juga perlu fokus untuk si proyek ini. Karena ini salah satu bisnis yang saya pikir harus berkembang dan bikin saya kaya dan saya seriusin banget, gak kayak bisnis-bisnis saya kemarin yang mood-moodan dan akhirnya ya gitu deh =)), apalagi jalannya berdua, pasti saya ada tanggung jawab moril dong sama dia harusnya bikin saya makin semangat ya, karena ada sebuah tuntutan. Saya juga harus ngurusin semuanya sendiri karena Manda kerja di Jakarta dan kemungkinan ke Bandungnya Cuma sebulan sekali.

Sedih sih dan merasa kehilangan pastinya. Tapi ya mungkin Tuhan lagi kasih saya waktu untuk fokus sama produksi baju dan tas lagi, dan rehat sejenak dari  deadline-deadline yang kejar-kerjaran minta diselesaikan.. 😀

Advertisements

28 thoughts on “Sayonara… For a While

  1. Banyak banget kesibukannya ya mbak, mungkin skrg saatnya menikmati liburan sejenak ya buat siap siap menghadapi tantangan kesibukan kesibukan baru lainnya, sambil fokus ke produksi tas dan baju? 🙂

    1. Makasih Mbak Edaaa ❤

      etapi aku gak kemana-mana Mbak, malah *harusnya* jadi lebih rajin ngeblog hihihiihi *jangan bosen ya ntar kalau nongol terus di reader =))))

    1. Amiiinn Makasih ya beb! ❤

      ih seru kali itu beb sinetronnya. dulu waktu aku kecil katanya si Mamah ga pernah lewat nonton Mhahabarata, nah sekarang ada versi barunya, nonton lagi deh, ketularan deh =))

      1. Sip, sama-samaaa 😀

        Aku ngga bisa nonton tv karena dikuasai sama nenek. Hiiiih.. Ngalah deh jadinya.. Tapi aku suka baca ceritanya pas dulu, Nia. Yang ini sama persis kah sama yang di buku?

      2. iya samaa kok beb, baca ceritanya sih lebih seru ya kita jadi bayangin sendiri.. kalau ini sih gambarnya kan jelek pemandangannya kebanyakan pake screen gt ._.

  2. Dari copy writer banting stir jadi penjahit. Luar biasa, mbak.. Nggak semua orang bisa seperti dirimu. Kalo sudah produk baju dan tasnya sudah jadi, jangan lupa diposting ya 🙂

  3. Hebaaat… pinter njahit juga ternyata…
    Aku selalu kagum sama yang bisa njahit dan nerima pesanan. Secara kemampuan njahitku masih terbatas ‘untuk kalangan sendiri’. Itupun khusus cewek.
    Belum bisa bikin krah kemeja #danmalesbelajarnya

  4. Wah, teman-teman saya juga lagi suka nonton Mahabarata :))

    Mungkin malah untung kontrak copywriternya sudah selesai, Mbak. Jadi bisa fokus ngurus bisnis sendiri. Sukses ya, Mbak!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s