CAFE · Cullinary · Jalan-jalan · Jogjakarta · My Vacation

The “Gloomy Yummy” House Of Raminten,

Pertama kali tahu tentang The House of Raminten adalah saat Dhea, salah satu teman SMA saya memposting foto-foto makanan saat ia berada di Raminten. Biasanya kalau tentang makanan respon saya selalu cepet, kayak ada sensornya gitu. Di postingannya dia menyebutkan “makan segini banyak” Cuma bayar segini (disebutin dong yah jumlahnya makanya saya agak terwow gitu.)

DSCN5156 copy

Jogja itu surganya makanan murah dan enyak. Emang bener banget sih, tapi kalau masalah rasa, masih bersaing lah sama Bandung yang menurut saya mah Bandung masih juara hahaha. Tapi kalau masalah murah, jogja boleh lah jadi juara pertama *ihik*

Akhirnya sepulang dari Borobudur kemarin kita nyobain Raminten yang lejenderi ini. Kalau lokasinya menurut saya oke banget sih, di daerah yang ga terlalu padat gitu dan banyak pohon-pohon gede di sekitarnya, mengingatkan saya sama daerah-daerah Cibeunying. Cimanuk dan sekitarnya gitu. Sama-sama dikelilingi oleh rumah-rumah gedongan.

20140323_170559 copySetelah masuk, kita langsung disambut oleh aroma dupa (apa kemenyan ya?) yang cukup tajam. Di bagian depannya itu terdapat banyak sekali kursi untuk waiting list, karena konon katanya Raminten ini bisa penuh sampai menggila gitu, yah wajar sih tempat waiting list nya udah kayak tempat nunggu di stasiun. Waktu datang kemarin, saya harus nunggu sekitar 5 menit baru akhirnya dipersilahkan untuk duduk.

Kesan pertama, tempatnya gloomy, agak-agak gelap dan kebanyakan sih lampunya Cuma pakai lampu oren gitu. Interior nya mungkin ga terlalu spesifik tapi kesannya emang jawa banget terus mereka kayak banyak numpukin barang-barang yang… unik kali yah, entah itu di sudut ruangan atau di dindingnya. Jarak dari satu tempat duduk ke tempat duduk lainnya lumayan deketan dan berliku-liku. Tapi saya suka banget kursi lesehannya itu lebar dan ada sandarannya. Asik buat males-malesan.

Pakaian  waiter dan waitressnya lucu gitu, waiternya pakai rompi dan bawahannya pakai celana sontog yang ditutupi kain batik sementara waitressnya pake kain batik untuk bawahnya dan atasannya pake longtorso. Ituloooh sejenis kemben yang kaku gitu buat daleman kebaya. Terus rambutnya disanggul ke atas gitu. Seksi sih kalau saya bilang, untung badannya bagus-bagus *ihik* Dan responnya si Mbil malah… “Tapi kasian ya Nya.. kedinginan”  -.-“ . Oh ya para waiter dan waitress ini biasanya dilengkapi dengan sebuah tas pinggang yang isinya duit banyak banget. Buat kembalian. Karena disini kita harus bayar di muka, jadi selesai makan nanti tinggal melenggang aja pulang, ga usah bayar.

20140323_171923 copy

Kami memesan es krim, seperangkat nasi rawon, risoles dan tahu seafood. yang belakangan baru saya tahu kalau tahu seafood ini adalah…. BATAGOR saudara-saudara! Saya udah ngebayangin dim sum pake tahu aja gitu.. hihihih. , dan supaya ga seret kita juga memesan tiga gelas minuman yang saya udah lupa namanya pokoknya salah satunya itu kratingdaeng pake buah leci.

Untuk rasanya sih menurut saya lumayan enak, es krimnya dan minumannya enak, batagornya agak terlalu kering dan sedikit dingin… hiks L. Yang bikin sedikit kuciwa sih risolesnya itu, sama dengan batagor, pas datang agak sedikit dingin, yah hangat-hangat tai ayam gitu lah. Terus kan itu pesanannya si Mbil, kita berdua udah ngebayangin rasanya bakal kayak risoles melepuh gitu yang ragoutnya melting dan lembut banget terus ada keju sama daging asap di dalamnya atau apa kek gitu protein hewani. Ternyata biasa aja, padahal harganya sama 6000 satu biji. 😀

Banyak yang bilang di sini kalau pesen makanan datangnya lamaaaa bener. Kebetulan sih kemarin kita lumayan lama aja, nggak pake lama banget. Jadi mending kalau ke sini jangan pas lagi laper deh, jaga-jaga siapa tahu penuh, nanti keburu pingsan. Di sana nggak ada ruang UKS soalnya.

20140323_171953 copy

Menurut temen saya Dhea itu, salah satu menu yang paling enak menurut dia adalah ayam koteka, dan jamunya. Saya jadi pengen nyoba deh jamunya. Kemarin keburu kenyang gitu soalnya.

Oh ya, masalah harga. Harganya bener-bener terjangkau, Minuman itu satunya sekitar 9000 atau 10000, batagor a.k.a tahu seafood harganya 5000 seporsi. Ice cream harganya 15000 dan rawonnya hanya 16000 saja.

Selain harganya yang murmer, tempat ini lumayan asik buat dipake nongkrong. Nah kalau siang kita ga bisa minta password wifi, password wifi baru dikasih kalau udah jam 11 malem gitu kalau ga salah. Ah ga papa, paket internet saya kuotanya masih berlimpah kok Mas…

Kalau saya sih mau banget mampir ke Raminten lagi, kalau si Mbil gak tahu tuh, dia kan tidurnya sendirian,pas balik ke GH dia nggak bisa tidur dan baru bisa tidur sekitar jam 3 pagi Padahal seharian kita udah ngiderin Jogja dan Borobudur, katanya sih masih kecium aroma-aroma dupa yang mistis itu.. Nah loh.. hahaha 😀 😀

20140323_170439 copy
eaaaa.. santai dulu broooo…
Advertisements

47 thoughts on “The “Gloomy Yummy” House Of Raminten,

      1. eh ya. Mas Ryan udah berapa lama ya di Liberia? Terus kapan mudik Mas?
        semoga postingan2 temen2 blogger di reader bisa mengobati ya Mas, bukanya malah bikin tambah kangen..hihihihi 😀

    1. kl pas tempat makannya di meja aku gt ga terlalu kecium Mak (ga terlalu kecium ya, bukan ga ada sama sekali hihihihihi :D) penasaran banget soalnya ini ngehitttzzz… Anggap aja pewangi ruangan khas Indonesia.. 😀 😀 *dijitak*

  1. Terakhir ke jogja mampir ke mirota, tp cm liat gambar ramintennya. Dikasih tau sih di atas ada kafe tp ga ngeh gt kl tempat makannya lumayan kondang. Hahaha.. secara kl ke jogja pokonya cr oleh2 yg cepwt ya ke mirota dr dulu. Jd gamikir mau bli makanan.
    ternyata makanannya murah2 ya. Bolehlah kl gt kapan2 ke jogja mampir di sini tampaknya 😉

    1. iya Mbak Mia, hitzzzz banget deh ini kayaknya soalnya penuuuh banget.. boleh nih dicoba Mbak Mia kalau misalkan ke Jogja lagi..
      kayaknya kalau mirota = raminten gitu yaa, soalnya sebelahnya Raminten ini juga ada Mirota batik nya… 😀 😀

    1. iya ga enak Mbak Fika, menusuk hidung, tapi anggap aja pewangi ruangan.. hahahaha 😀
      Es krimnya enaaak, tapi rasanya biasa aja sih, kayak es krim2 walls gitu… *jangan2 memang es krim walls* x))

  2. Nyam nyam nyam… enak ya tinggal di kota yang penuh makanan gitu, di sini juga banyak sih, cuman kebanyakan rasanya ga enak, atau mungkin seleranya berbeda dengan saya yang sudah terbiasa dengan masakan daerah asal saya ya…?? hehe entahlah.

    mampir balik ya, kapan-kapan. 😉

    1. iya asik kl banyak jajanan gitu.. mungkin belum terbiasa aja kali Mas. memangnya skrg domisili di mana Mas? ^^

      mampirnya ke mana ya? di wordpressnya kayaknya belum diupdate… 🙂

    1. iyaaa Mbak Ria, padahal enak ya tempat kerjanya Mbak Ria di daerah Malioboro jadi bisa curi-curi waktu sedikit di tengah istirahat.. hihihi..
      Akunya baru tahu Mbak Ria di Jogja kemarin pas posting yang ada foto karnaval hari Kartini itu x))))

    1. oh iya ya Mas? :O
      Tapi kayaknya asik juga ya kalau Raminten nya gak terlalu rame.. Jadi mereka fokus sama pelayanan dan kualitas makanan.. eh, dulu porsinya bisa lebih banyak dari ituuu??? WOOOOWWW…

  3. salam kenal dari jogjaa 😉
    wah saya ud lama gak ke raminten. trakhir pas mahasiswa. menurutku koq makanannya biasa aja ya. tempet sama suasananya sih yang seru.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s