CAFE · Cullinary · curhatsampah · Jalan-jalan · Jogjakarta · My Vacation

Si Lidah Sunda yang Sok-sok Nyoba jadi Bule di Via-via, Jogja

Lidah saya ini Indonesia banget, eh Sunda banget deh lebih tepatnya. Terus pas di Jogja kemarin saya mau sok-sokan makan di tempat yang jadi favoritnya orang-orang bule, dan akhirnya malah jadi ngerasa konyol sendiri, bertiga deng lebih tepatnya.

Jadi di Prawirotaman itu ada salah satu kafe yang hits banget, namanya Via-via Cafe. Buat yang akan melancong ke Jogja dan browsing-browsing dulu, pasti pernah deh baca nama Via-via meskipun hanya sekali. Soalnya review positifnya lumayan banyak, dan katanya itu enak, murah dan ya gitu deh kesukaannya para pelancong asal mancanegara.

20140323_203745
foto-fotonya kurang maksimal, karena cuma pakai kamera Hp dan ga enak hati kalau harus pake blitz…

Dan kebetulan banget, saat saya milih Guest House di Prawirotaman, ternyata tempatnya itu cuma tinggal jalan kayang aja ke Via-via. Keluar dari gang GH,  langsung sikap lilin, terus nyebrang sambil jungkir balik 3 gelinding, langsung deh sampai ke Via-via. Akhirnya saya dan kedua rekan jalan saya yaitu suami dan sahabat saya, memutuskan untuk makan di Via-via di suatu malam di hari Minggu. Tanggal 23 Maret kalau tidak salah.

Waktu itu udah lumayan malam, sekitar jam 8 atau jam setengah 9, Via-via nya ga terlalu penuh, waktu kita masuk, kita dipersilahkan milih tempat duduk sendiri aja. Saya pernah baca katanya waitress nya agak-agak gimanaa gitu sama turis lokal, ga sebaik kalau sama turis bule. Tapi alhamdulillah sih saya nggak merasa kayak gitu, mereka baik-baik saja. Soalnya dibeda-bedain itu kan memuakan banget. Apalagi yaaa sama-sama bayar. Kalau dibedai-bedain tapi boleh makan gratis mah ga apa-apa deh. Saya ikhlas *muke gratisan*

Tempatnya sendiri biasa-biasa aja, lumayan luas dan cozy aja gitu, terus lampunya oren tapi lumayan terang. Cocok deh kalau buat nyantei gitu. Saya suka atmosfirnya, kayak lagi dimanaaaa gitu.. Selama di Jogja, kayaknya Cuma pas saya di Via-via aja kerasa banget kalau saya lagi liburan. Prawirotaman dan Via-via itu kayak Jogja rasa Bali.

pesanannya Fajar
pesanannya Fajar
Middle east vegetarian Mezze
Middle east vegetarian Mezze

Terus kita disodorin menu, jenis makanannya lumayan banyak dari makanan Indonesia sampai makanan yang namanya aneh-aneh, tapi tenang.. di bawahnya ada penjelasannya kok isi makanannya itu ada apa aja. Butuh waktu sekitar 10 menit untuk kami menentukan sikap dan memilih salah satu makanan di buku menu itu sampai akhirnya Fajar memutuskan untuk memesan Chicken Provencal, Nabila pesan Middle eastern vegetarian mezze dan saya lupa namanya apa, yang jelas ada lamb-lamb nya gitu. Satu hal yang jadi pegangan saya saat makan di tempat baru yag menu nya aneh, pesen aja daging, karena daging (hampir) tidak pernah salah. Buat saya loh ya, yang karnivora.

Pesanannya saya....
Pesanannya saya….

Waktu makanannya datang, SURPRISE! Dari tampilannya sesuai banget sama ekspektasi saya. Isinya banyaaaaakkkkkkkkk banget. Pokoknya itu piringnya penuh gitu.Chicken Provencale pesenannya fajar looks sooo yummy warnanya oren-oren menggairahkan gitu, si lamb pesenan saya juga kayaknya enak gitu, Jadi itu daging kambing yang dipotong kecil-kecil, dipanggang, terus dimasukin ke dalam semacam roti chanai gitu, terus sisanya salad deh banyak banget pake olive oil. Pesenannya Nabilla itu dari segi penampilan kelihatan enak untuk ukuran menu vegetarian, pokoknya ada salad, hummus, terus apa gitu bentuknya bulet2 kayak perkedel, tapi lebih enak.

Terus kita coba kan… karena Via-via nggak pakai MSG dan sebisa mungkin katanya pakai bahan-bahan organik, rasanya bener-bener rasa makanan bule. Plain untuk ukuran lidah sunda saya. Cocoklah kalau bukan buat orang Indonesia, soalnya saya sering banget baca orang-orang bule yang melancong ke Indonesia mereka  sering komplain karena makanannya keasinan, atau mereka sakit kepala gara2 MSG… hihihii..  Tapi daging kambingnya itu juara banget, nggak ada aroma aneh-aneh dan lembuuuuttt banget. Untuk saladnya saya kurang suka, karena pake olive oil, jadi ada aroma yang ga bisa saya terima, terus sayurannya juga ada daun-daun yang saya ga kenal terus rasanya jadi pait waktu dicampur pake olive oil gitu. Akhirnya sebagai penyeimbang, saya tambahin aja deh saus cabe sama saus tomat. Orang Indonesia banget khaaan?

Waktu baca review nya di tripadvisor, ada juga beberapa orang yang ngomel, katanya makanan di sini nggak enak, nggak worth! Sambil marah-marah. Dan yang banyak review gitu rata-rata orang Indonesia kayak saya. Ini mah jelas-jelas bukan salah si Via-via nya ya, saya kayaknya yang harus membuka wawasan lebih luas, jangan cuma terpaku sama salad ala sunda, a.k.a lotek dan karedok saja. Soalnya overall saya suka aja sih, karena makanannya fresh dan porsinya jumbo gitu. Meskipun pada akhirnya yang berhasil menghabiskan makanannya Cuma Fajar aja, Saya sama Nabila udah dadah-dadah sama kamera.

Minumannya enak banget. Fajar pesen lime juice gitu kalau ga salah, buat saya sih perfect rasanya. Nabila pesen ginger tea, rasanya wangi dan asik gitu. Saya pesen peppermint tea, dan segeeer banget. Di sini nggak disediakan sedotan, denger-denger sih biar go green gitu. Tapi ga masalah kok, kan bisa minum langsung dari gelas.

Via-via ini ada banyak loh di seluruh dunia, ada di Mali, Senegal, Tanzania, Nepal, Honduras, Nicaragua, Argentina, Chili, Peru, Ekuador, dan di Belgia ada 4 cabangnya. Nah kalau di Indonesia, di Jogja itu ya Cuma satu-satunya.

Untuk harganya menurut saya relatif murah,  apalagi mengingat porsinya jumbo gitu. Standar sama Cafe-cafe yang ada di PVJ, atau malah lebih murah ya :p. Saya lupa harga pastinya berapa. Kalau punya Fajar itu sekitar 40ribu sekian, saya 60 ribu apa 70 sekian gitu dan Nabila 50ribu sekian. Minumannya sekitar 20ribuan gitu.

Terus masih pengen ke sana nggak? Pengen laah.. saya ga sempat coba dessert nya, katanya sih enak. Terus saya juga pengen coba makanan lainnya, Yang less salad. saya suka banget sayuran mentah sebetulnya, asalkan temennya nasi dan sambel terasi *ditoyor*

dadaaahhh~
dadaaahhh~
Advertisements

40 thoughts on “Si Lidah Sunda yang Sok-sok Nyoba jadi Bule di Via-via, Jogja

    1. Sudah kudugaaaa.. ini pasti Mbak Noni bangeeet! x)
      Aku suka karena makanannya kelihatan fresh gitu ya Mbak Non, tapi kalau rasanya masih belum masuk sama lidah daku yang nyunda ini… *blushing* 😀

      1. Aku nyoba spaghetti yg pake bayam bikinnya jadi warna ijo. Gak tau masih ada apa gak ya itu. Udah lama soalnya. Rasanya emang gak bikin nyandu ya tapi sehat hahaha. Soal sedotan aku suka bgt ide kayak gt. Lagian sedotan utk apa sih? Toh kalo dirumah kita kalo minum yah dikokop hahaha

      2. betuuul Mbak Non, sebetulnya kalau makan makanan sehat gini perut nyaman ya, abis makan biasanya nggak gelisah, pokoknya tenang aja gitu. tapi…tapi..tapii… x)))

        Iya ya, kok kalau minum di luar itu suka jadi manja ya, pengennya pake sedotan terus. Kayak kagok gitu hahahaha *sok iyeh, padahal di rumah langsung ditotor dari teko* x))))

  1. Wah, aku beberapa kali lewat Prawirotaman, tapi belum pernah mampir Via-via. Kayaknya boleh dicoba tuh, soalnya porsinya jumbo. Itu yg menarik, hahaha….

  2. Wuiiihhh..saya malah ngiri ama yang ini, maaakk..penasaran gitu ama rasanyaa..kayaknya enak ya! Pas ke Jogja tahun lalu, saya cobanya Raminten..hihi..trus jd ilfil gitu karna ga sesuai ekspektasi..itu menurutku loh ya, menurutku.. *takut disembur..

    Gantian ngiler nih kayaknya, mak.. 😀

    1. tapi ga sebanding dengan gulai kepala ikan Kakap kayaknya Mbak.. *tetep kebayang-bayang* hahahaha
      Kl ke Jogja lagi cobain deh ke sini Mbak, Enak gitu tempatnya, makanannya juga sih..
      Aku juga ke Raminten, tapi ternyata tidak sewow yang diceritain orang2 yaa.. hikzzz

      1. Wahahaha..ternyata ga aku aja yg ngerasa Raminten biasa2 aja ya..herannya itu kok rame bgt tempatnya. Pada ngantri2..waktu itu sampe nyesel gitu..mending makan di angkringan pinggir jalan.. :))

        Eh ya..ada rekomendasi angkringan yg jual sego kucing yg enak ga, mak? Sapa tau kan jalan ke sana lagi..hehe..aamiin..kalo ke sana pengen jugalah nyobain via via cafe.. 🙂

      2. Iya ya Mbak, tempat waiting list nya itu udah kayak nunggu kereta di stasiun dan di dalamnya crowded banget, pleus tempatnya gloomy gitu.. hihihihi

        aku ga sempet nyobain angkringan pinggir jalan gitu Mbak, soalnya kan angkringan bukanya malem ya? biasanya pas malem udah keburu kenyang duluaaann.. padahal biasanya kuliner malem kan lucu2 yaak.. apalagi di angkringannya gitu x(

  3. Lidah saya banjar banget deh, Mbak. Kalau nyoba2 makanan bule kadang suka tiba-tiba pusing. Ehehehe… Ga cocok di lidah kayakna. Tapi penjelasan daging kambingnya kelihatan menggoda 😉

    1. daging kambingnya enak Mbak Yanti! serieuss!
      Eh ya, aku sering di promosiin makanan Banjar sama suami katanya enak2, pengen deh nyobaa, selama ini cuma tau soto banjar nya aja.. x))

  4. Enak banget tu ya kayaknya dan banyaak. Hihihi… duh pagi2 jd laper ini mah
    lidahku juga sunda banget. Cm kayaknya skrg uda berkurang.uda 12 taun merantau euy kyknya survival ya hahaha

    1. itu daun mint Mbak Eda, di menu nya sih itu teh Mint, tapi dari penampakannya bening gitu ga kelihatan kayak teh ya, tapi lumayan sih rasanya ngeteh meskipun ga terlalu tajem, tapi syegeeerr,, :9

  5. Nia, aku demen deh yang porsi banyak en jumbo kayak gitu. Hihihi.. :p Berasa ngga rugi belinyaaa..

    Eh, tapi serius ya dibeda-bedain sama turis laen? Kalo aku pasti uda gatel pengen protes dooonk.. Wkwkwk.. 😀

    1. Hahahahaha, kirain aku doang yang gitu…
      soalnya pas liat review sama postingan orang-orang gitu, yang bikin mata langsung ijo karena liat “Porsinya banyak” bhahahahaha

      katanya sih ada yang gitu, tapi pas aku ke sana nggak kok, mereka baik-baik saja. Bukan layanan 5 star resto, tapi antara bulek sama pribumi pelayanannya sama aja, cuma beda bahasa. Kalau ke mereka bahasa Inggris, ke kita pake bahasa urdu.. *laaahh*

  6. Nya, Yang punya Via Via orang Belgia makanya ada 4 cabangnya di Belgia. Aku suka konsepnya sustainable & eco friendly. Tiap ke Yogya pasti makan disini. Dessertnya juga mantep.

    Daerah Prawirotaman memang ok, agak jauh dari Jl Malioboro tapi enak, tenang.

    Kalo lain kali ke Yogya aku rekomen House of Raminten (cafe). Walaupun kadang lama pelayannya tapi rasa & harga ok.

    1. hoooooo…begitu Mbak Yo, pantesan cuma di Belgia ya yang cabangnya ada 4, dan emang unik + berani lain dari pada yang lain ya dengan konsep eco friendly nya itu..

      Prawirotaman berasa liburannya ya Mbak Yo, aku ngerasanya jadi kayak di mini Bali gitu *ya sepanjang jalan itu aja sih *hihihihih*

      eh ya, aku juga udah coba Rminten, seruuu.. tapi emang ya agak lama, apalagi kl penuh, lama banget.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s