curhatsampah · Jalan-jalan · Jogjakarta

Trauma Naik Becak di Jogja

ini fotonya Fajar waktu naik becak kemarin x)
Ini fotonya Fajar, pinjem dulu ya broo..

Sebelum berangkat ke Jogja tanggal 22 Maret 2014 lalu, saya bener-bener browsing tentang semuanya. Mulai dari penginapan (udah jelas lah ya..) tempat wisata, transportasi selama di sana, wisata kuliner (tentunya..), dan banyak hal lainnya. Karena ini pertama kalinya saya ke Jogja, terus saya naik kendaraan umum, dan saya bener-bener blank, maka menyiapkan segala sesuatunya dengan matang tentu bisa menghemat waktu dari cengak cengok buta arah, meskipun yah pada akhirnya setelah sampai di sana tetap cengak-cengok. Apalagi tepat saat menginjakkan kaki di stasiun lempuyangan. Saya agak-agak panik sih sebetulnya, HARUS GIMANA dan kemana ini!?  Dan saat itu rasanya hasil browsing saya useless semua..

Waktu keluar gerbang stasiun Lempuyangan, saya nanya sama security di situ kemanakah Halte Trans Jogja terdekat? Saya sih dikasih tahu sama temen saya yang sering bolak balik Jogja katanya kalau kemana-mana naik Trans jogja aja, enak dan murah, katanya juga ada halte Trans jogja dekat Lempuyangan, dan yang saya ingat juga ada Halte Trans Jogja juga dekat daerah Prawirotaman, tempat saya menginap. Jadi sip kan, gapapa muter-muter dan transit-transit dikit, sing penting nyampe…

Dan si Mas Security itu tidak banyak membantu dengan memberikan penjelasan yang kurang jelas plus wajah masam. Detik itu juga harapan saya langsung pupus mengenai “Orang Jogja itu ramah-ramah loh…” Ternyata namanya orang di mana-mana ya sama saja. Ada yang baik, ada yang jutek, ada yang nggak peduli, Untungnya, pada akhirnya saya ketemu juga dengan para pelayan masyarakat (tsaahh..) yang baik di Jogja.. hihihihi

Baru saja saya melangkahkan kaki kanan saya ke luar gerbang Stasiun Lempuyangan, para tukang becak langsung mengerubungi saya, Fajar, dan Nabila sahabat saya. Awalnya kami jual mahal. Sok-sok cuek, tapi para tukang becak itu terus menawari kami sambil mengatakan kalau Jalanan Trans Jogja ssana ditutup karena ada yang kampanye.

Saya mulai bimbang, sejak tadi memang banyak sepeda motor dengan knalpot yang bikin kuping berdarah-darah bolak-balik di sekitar Lempuyangan situ. Si tukang becak itu menawarkan harga 25ribu untuk satu becak sampai ke Prawirotaman, saya tawar 30 dua becak, dia tidak mau, bahkan sampai saya tawar 45ribu 2 becak pun tidak mau. Ingat dulu ini ya saudara-saudara DIA YANG MENAWARKAN 25 RIBU RUPIAH, DAN TIDAK BISA DITAWAR.

Okelah karena asas kemanusiaan dan membayangkan gimana kalau saya yang ngegenjot becak, jauh terus Cuma dibayar 15ribu gimana, akhirnya setelah bermusyawarah kami mencapai mufakat, kalau kami setuju untuk naik becak saja daripada lama lagi. Lagipula naik becak di Jogja selalu menjadi keinginan saya sejak kecil.. *uhuk*

Di perjalanan, si tukang becak yang mengangkut saya mulai mengajak ngobrol. Awalnya baik sekali. Setelah bertanya kami dari mana dan basa-basi lainnya, dia kemudian bertanya..

Tukang Becak : “Udah booking hotelnya?”

Saya : “Iya, udah Pak…”

Tukang Becak : “ohh.. sudah dibayar?”

Saya : “ Udah..”

Tukang Becak : “wah, padahal kalau belum di bayar, ada itu dekat stasiun murah, sudah pakai AC, ada TV..”

Saya: “hehe.. iya Pak udah di bayar..”

Tukang Becak : “Kalau Prawirotaman itu jauh loh.. berapa semalamnya di sana?”

Saya : “300ribu bertiga..” padahal sebetulnya 250ribu/ malam dan itu hanya untuk dua orang saja.

Tukang Becak: “Mahal itu, kalau di tempat yang ini 150ribu bertiga, udah ada AC dan TV, dekat lagi dari Malioboro..”

Saya : “Hehe.. iya udah dibayar nih pak..”

Setelah saya dan Nabila menolak penawarannya dia dengan cara yang sangat sopan,  dia tiba-tiba menjadi ketus. Kalau mutung alias pundung sih ya gak apa-apa ya, gak usah ngajak kita ngobrol lagi, ini sih dia jadi kayak bete dan marah-marah gitu seolah-olah kita yang salah. Sedih banget deh kita saat itu. Kayak anak ilang terus dibully.

Tukang becak: “Dari stasiun ke Prawirotaman itu 25ribu terlalu murah, seharusnya 40ribu, karena jaraknya jauh …”

LAAAAHHH!! Situ yang ngasih harga, situ yang ga bisa ditawar, kenapa jadi nyalahin kita… Saya aja baru ke Jogja pertama kali, manalah tahu seberapa jauh Lempuyangan ke Prawirotaman.

Saya: “Ke Prawirotaman I ya Pak..” Saya tidak menggubris keluh kesah si Bapak Tukang becak yang nggak penting itu,

Tukang becak: “Itu temannya yang satu sudah di kasih tahu di Prawirotaman I?”

Saya : “Oh ya, sebentar..” baru aja saya ngeluarin hp dan mencari nama Fajar di kontak hp saya, si bapak tukang becak itu udah ngomng lagi dengan nada yang nggak ngenakin..

Tukang becak: “Di telepon mbak, jangan di sms..”

Saya: “Iya, sebentar..” sabar dikit kenapa Pak..pak..

Ah, pokoknya sisa perjalanan menuju Guest House saya di Prawirotaman itu bener-bener ngeselin. Udahlah capek, terus berapa kali ngelewatin yang kampanye dengan serombongan motor berknalpot kayak kesetanan, terus omelan si Tukang becaknya ternyata gak sampai situ aja.

Tukang becak: “Tolong dikasih tahu itu temannya, tukang becaknya itu gak tahu jalan prawirotaman.. Dan dia itu gak sehat.” Oke di sini saya bingung, si tukang becak yang becaknya dinaikin sama Fajar itu gak sehat karena penyakit, atau “gak sehat” dalam artian gila?

Tukang becak: “Saya sih kasihan aja sama dia, dari pagi belum narik. Padahal dia lagi gak sehat. Kalau gak narik, dia gak akan makan. Makanya saya ambil 25ribu, padahal seharusnya 40ribu..”

Aaaawwwkkwaaard.. Si bapaknya ngomel, kita berdua mematung sambil bingung, ini orang maunya apa sih, kita berdua itu rajin nonton infotainment, udah bisa ngebedain mana artis yang suka pura-pura cari sensasi di depan TV, jadi kalau Cuma tukang becak yang sok-sok akting gini mah, keliatan banget ah..

Lagian ya emang salah kita gitu kalau si Bapak becak yang satu itu lagi gak sehat, ya kita mah naik becak, naik aja, turun bayar sesuai perjanjian. Untungnya sih kita berdua masih beradab, dan penakut, apalagi ada di negeri orang, kalau nggak, udah pengen ngajak ribut deh bener..

Setelah sampai di depan gang de pendopo homestay, kita berdua turun, terus Nabila yang baik hati itu nanya baik-baik sama si Tukang becak ngeselin itu.

Nabila: “Ini bayarnya disatuin atau masing-masing Pak?”

Si Bapaknya memberikan tatapan campur aduk antara jutek sama dongkol, terus ngejawab “Ya satu-satu lah.. lha becaknya juga satu-satu…”

Langsung aja kita kasih 25ribu, tak lupa mengucapkan terima kasih, meskipun hati ini udah pengen marah-marah, buat apalah marah-marahin orang tua dan merusak sisa liburan saya, mending gosipin aja di belakang, biar si Tukang becaknya gak sakit hati..

Eh ya, kalau Tukang becak yang becaknya dinaikin sama Fajar itu baik katanya. Dia nggak ngomel meskipun Fajar bilang udah bayar hotelnya, pas kita bayarpun dia senyum-senyum aja.

Sejak saat kemarin, saya sih udah trauma naik becak di Jogja, sebelum berangkat saya udah baca tentang masalah naik becak di Jogja ini. Modusnya gini, awalnya ditawarin naik becak keliling jogja 5000 rupiah aja, tapi kita dipaksa masuk ke toko-toko yang nggak laku gitu, dan kalau kita mampir tapi gak beli, kejadiannya kayak saya gitu, diomelin ga jelas. Bahkan  ada yang mutung dan langsung ninggalin si penumpangnya di toko yang disinggahi itu. Lebih parah lagi, ada yang karena gak beli apa-apa pas turun ditagih 50.000… coba aja googling, pasti nemu deh cerita-cerita kayak gitu.

Gak apa-apa deh saya jadi ngalamin dikadalin sama Tukang becak, biar jadi pengalaman supaya nanti langsung aja naik taksi aja (ini yang gak kepikiran pas turun dari kereta). Dan sebetulnya menyenangkan juga sih naik becak di kota gitu plus angin sepoi-sepoi, dan harga segitu sebetulnya affordable kan, apalagi kita niatnya memang mau liburan.

Bahkan driver mobil yang saya rental pas hari ketiga juga ngorbolin masalah ini, “Memang banyak Mbak oknum yang kayak gitu, nawarin harga murah, padahal dia dapet persenan dari toko-toko yang dia datangin. Mereka kan mikirnya pendek ya, padahal kalau dia bener, orang kan pasti nyari lagi dia untuk naik becaknya.. Tukang becak seperti ini yang sebetulnya merusak budaya, orang kan jadi males naik becak lagi…”

Sebetulnya saat melihat tukang becak yang menawarkan jasanya setiap saya melangkah di Kota Jogja itu gak tega juga sih, kasihan. Mungkin seharusnya mereka perlu diedukasi aja kan, kalau misalkan semua orang udah males naik becak lagi, siapa yang rugi. Mereka juga.. Pasti masih banyak tukang becak yang baik hati, tapi kebetulan aja mungkin saya lagi sial. Dan satu kesialan saya itu bikin saya belum mau naik becak lagi. Daripada diomelin tukang becak dan menghabiskan sisa perjalanan dengan super awkward, mending jalan kaki deh…

fotonya Fajar juga
fotonya Fajar juga
Advertisements

43 thoughts on “Trauma Naik Becak di Jogja

  1. Iiihhhh udah ke yogya aja, kamyuuuhh…! Nggak ngajak2… 😆
    Aku terakhir ke yogya pas SMA, Ny. Dan rasanya, jaman duluuuuu tukang becak disana baek2 semua. Eng.. ini pengaruh kemajuan jaman dan tuntutan kebutuhan kali ya, Ny. Sedih aja dengernya, apalagi yogya kan terkenal dgn keramahan orang2nya…

    1. iya doong, abisnya sirik liat mbakFit jalan2 terus hahahaha…
      masuk akal sih ya kalau tentang tuntutan kebutuhan.. dan serba salah juga, apalagi emang sih kalau liat mereka itu kasihan… ngegenjot becak gituloh…
      tapi semuanya langsung pupus sudah begitu mereka ngomel2 hahaha… x)))

  2. Mba, salam kenal yaa 😀
    Akuu juga kapooook, aku kesana tahun lalu, pas nego 25 ribu, jelas banget, pas turun tukang becaknya bilang 25 ribu seorang >.< keseeeeeeel banget dan dia gak mau terima 25, ngomel2 coba, akhirnya aku blg ya udah aku bayar 35 atau gak sama skalii..

    1. halooo Mbak Astrid 😀
      memang bener2 harus ditegasin dari awal kl gt ya tukang becaknya. terus kita juga jangan mau ngalah kl emang kitanya bener, kalau nggak, bisa2 di bully… hihihih x)

  3. ke jogjanya jalan2 kemana aja, nya? waktu jalan-jalan ke benteng vrederburg dan taman pintar, saya juga pernah ditawarin tukang becak yg mangkal untuk lihat-lihat keraton, toko bakpia dll. tapi aku tolak karena memang nggak ada rencana ke situ.

    1. kalau di dalem kota nya cuma sekitaran Malioboro, tempat oleh2 kayak gudeg dan bakpia.. bahkan ga sempet ke benteng, prambanan dan keraton karena jam buka nya sebenetar sekali 😦
      memang rata2 nawarin nya ke toko bakpia dan oleh2 gitu ya.. makanya di akhir dia dapat persenan…

  4. Rata2 tukang becak dijogja & solo memang kaya gitu mba.. saya tinggal jogja, kemana2 pake motor, herannya tiap keluar toko (terutama di malioboro) tetep aja dikejar tukang becak ditawar2in naik becak, pas bilang kalo bawa motor, mereka ngomel.. ealaaah.. susah lah pokoknya urusan sama mereka, salah melulu hahahaaa…

    1. aaahh serius mbaak? kayaknya mereka belum bisa menerawang mana orang2 Jogja dan mana yg turis.. hahahhaa
      intinya jangan dimasukin hati ya, apalagi buat yg lagi liburan, bisa-bisa hancur lebur deh moodnya x)))

  5. Nyaaa nginep di prawirotaman juga? Dimananya? Kok mahal haha
    aku nginep disana 225rb buat 4 orang 😛

    Masalah becak, terakhir kali naik becak di Jogja kalo gak salah pas SD 😐
    kemarin terakhir kesana naiknya delman. Ditawarin ke toko oleh-oleh juga tapi aku tolak dan untungnya gak ngomel 😀

    1. Aku di De Pendopo Homestay.. kamu di mananyaah ih, mau dong tar kl ke jogja lagi.. x))
      kalau menurut aku sih worth with every penny, soalnya paling bagus diantara semua homestay yang aku gugling.. x))
      nanti aku bikin postingan sendiri ttg de pendopo Homestay ini, mampir lagi yah!! hahahaha

      eia katanya naik delman jauh lebih mending daripada naik becak ya…? ga sempet nyoba x(

      1. di House 37 nyaa, tapi ya gitu deh tempatnya kalo dari luar kayak ga keurus dan terkesan nyeremin haha. pernah aku post di yg Jogja.

        Kalo delman mungkin enaknya kalo banyakan, bisa muat ber 6. kalo cuma berdua enakan becak kayaknya, lebih terbuka jadi lebih bisa menikmati angin sepoi-sepoi haha apasih

      2. oooh iyaa.. aku pernah liat di yogyes, ga jauh deh kayaknya dari GH ku itu..
        aku ga inget ada bahas house 37 , ingetnya kamu makan bebek yang keras kayak karet yang diunyel-unyel.. hahahahah

        dan lebih murah kali ya kalau berduaan naik becak daripada naik delman. mubazir kaaan tempatnya *prinsip ekonomi* hahaha

      3. hahaha inget aja. tapi kapok deh beneran gak lagi lagi makan bebek di Malioboro. Ada rekomendasi tempat bebek yang enak di Bandung? post dong di blog yang satu lagi haha.

      4. iya di malioboro kayaknya ga ada makanan yang asik.. mihil lagi.. x))

        di Bandung mana yah yg enak, kayaknya haji Slamet deh, udah pernah nyoba yaa?

  6. duh kebayang kl aku jd penumpangnya mbak, pasti jengkeeeellllll bgt, kl tukang becaknya model bgt, pernah ya Saat aku sama suami ke keraton Yogya, dibuntuti tukang becka terus ditawari harga murah deh, tapi kami nolak sampai capek , mending bgt sih krn pasti ada maunya di jalan, tapi soal cerita ttg tukang becka yg membawa penumpangnya masuk toko toko baru tahu dr sini mbak , makasih ya ceritanya, soalnya kl ke tanah air itu suka juga nginep semalam dua malam di Yogya

    1. iya Mbak El emang ngeselin ya kalau ditawarin terus2an, jadinya ganggu banget,
      kayaknya kita jangan sampai lengah ya, istilahnya kalau memang pengen naik becak, dari awal kita harus tegas dan semua sesuai kesepakatan..

    1. waaahh itu kan deket bangeeeet… 😮
      Intinya sih mungkin sebelum memutuskan untuk naik becak kita harus memastikan kalau si tukang becak nya nggak akan macem2 di akhir perjalanan ya… daripada dikadalin coba.. =))

  7. Waaah pertama ke. jogja naik becak langsung pengalamannya tidak menyenangkan ya mbak.Saya sudah lamaaa sekali tidak naik becak di jogja.Baca postingan ini jadi pengin deh.Asal dapat tukang becak yg baik.

    1. Iya Mbak Nunung, padahal sebetulnya kan asik yaa naik becak di Jogja, jalanan bagus, beberapa jalan nggak terlalu rame dan banyak yang bisa diliatin sepanjang perjalanan, mudah-mudahan kalau kita ke sana lagi dan naik becak dapet tukang becak yang tulus ya.. hihihihi x)

  8. wah..sayang..juga..kalau-tukang.becaknya.kyk..gtu…setahu..saya..banyak..yg..baik2..mungkin..pas-dpt-tukang..becak..rantauan..yg..sengaja..datang..ngais..rizki..dijogja..buanyak..sekali-orang-asli-jogja-tersingkir..oleh..orang2-yg..didominasi-dr-jawa-timur{maaf}-saya-punya-recomendasi-abang-becak-asli-jogja..namanya-bpk.suparmin-{mbahmin}-sudah-lumyan-tua-sih-makanya-beliau-pake-becak-motor-jarak-jauh..pun-oke-mangkalnya-diterminal-giwangan-02746660210..kalau-rute-jogja-pantai-parangtritis-29km.70rb/becak-

    1. Iya sih saya yakin yang baik masih banyak. Tapi yang nakal nggak kalah banyak deh kayaknya 😭😭😭
      Makasih rekomendasinya, siapa tahu ada pengunjung di blog saya yang berminat, kalau saya mah masih belum minat naik becak di jogja.. 😁😁😁

  9. Nice informasi, Salam kenaal, ya kudu hati hati sama tukang becak. Kalau mau keliling santai naik Delman seru juga. Kalau becak sepertinya sudah ditagg sama Toko Bakpia atau Toko Batik2 gitu

  10. Oh ya share soal becak juga, Saya kemarin jg ditawarin oknum becak kayak ini, niat mau ke keraton malah diajak beli oleh2 bakpia, dan minta antar ke kaos dagadu asli malah di mampirin ke dagadu yg harganya kalo di malioboro 30 rb, eh malah dikasih harga 95rb, ya setelah tau posyandu dagadu asli dan harga yg asli cuma 80rb ya langsung tak samperin tokonya dan duitnya di kembalikan

  11. Peringatan saja, hindari naik Becak di Yogyakarta. Saya orang Yogya, tetapi kadang mereka menjengkelkan dan satu lagi “ngepruk” alias kasih harja gak wajar. Itulah kenapa moda transportasi lebih nyaman, aman, murah bagi saya.

    1. huhuhuhu bener banget Mas.. padahal niatnya pengen kayak di FTV-FTV gitu kan ya, asik naik becak wkwkwkw taunya malah diomelin karena nggak mau nginep di penginepan rekomendasinya dia 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s