curhatsampah

Sumpah, Saya Nggak Akan LAGI Ikutan Tur yang Pesertanya Banyakan Ibu-Ibu….

Saya sering baca catatan perjalanannya para suhu travelog yang banyak membahas tentang betapa pentingnya memilih teman perjalanan. Saya kira ini klise loh, tapi ternyata setelah mengalami sendiri ternyata ini adalah True Story! Betapa teman perjalanan bisa sangat mempengaruhi mood kita (saya, tepatnya..)

Sebetulnya ini bukan teman perjalanan betulan, seperti pernah saya ceritakan di postingan sebelumnya, saat saya menuju ke Pangandaran bersama rombongan klub badmintonnya si Uput (sepupu saya yang masih 11 tahun). Nah, itulah kesalahan saya, saya salah memilih 44 orang teman perjalanan, setelah dikurangi Mamah dan Fajar. Liburan saya kemarin nggak asik. Yah masih lumayan bisa saya nikmati lah, 40% nya. Sisanya… HASEEEUUUMMM!!

Duh, banyak drama, banyak mulut, ibu-ibu semua, nggak nyantai, riweuh. Ah kalau dijabarkan satu-satu mungkin keluh kesah saya ini akan jadi sepanjang… jalan kenangan.

Gitu deh nasib yang cuma menggenapkan, Kayaknya nggak punya hak untuk buka suara ya. Apalagi memang sih tujuan utama mereka ke sana kan untuk pertandingan persahabatan. Terus saya ikut, dijanjiinnya apa coba? Green Canyon. Dan apakah saya ke sana? Oh tentu tidak sodarah-sodarah. Jadi selama 24 tahun saya hidup di ranah Sunda ini, saya belum pernah berenang di Green Canyon. Ini menyedihkan sekali, mengingat saya kemarin sempat lewat di perjalanan menuju ke Batu Karas.

Yah intinya sih saya ngerasa udah bayar terus nggak dapet apa yang jadi tujuan utama saya ke sana. Sebel.

Saat itu saya dituntut untuk pengertian. Ya kalau nggak, kebayang dong dijutekin sama 44 orang yang ada disana selama sehari semalem. Yaudah akhirnya saya iya-iya aja, tanpa perlawanan. Bahkan memang nggak ada yang menanyakan pendapat saya sih.. HAHAHAHAHA.

Drama nya banyak. Mulai dari terlambat ke pertandingan persahabatan karena si koko ketua klub nya ini seenak udel ganti-ganti jadwal, ini juga yang bikin gak jadi ke Green Canyon, rebutan kamar tidur, terus ada yang nggak kebagian kamar, ada yang satu kamar cuma berdua, padahal seharusnya berempat, Saya sih begitu dateng langsung milih kamar paling pewe, karena ibu-ibu yang lain di Gor nonton anak-anaknya tanding, saya dan beberapa orang lain langsung ke penginapan, dan sempet milih kamar yang ada ruang tamunya pake AC HAHAHAHA! Terus karena mereka ke Gor dulu, barang-barang mereka ditinggal di Bus, ya saya sih ngambil barang saya sendiri lah, sebagian pada bete katanya “kenapa nggak dikeluarin sekalian semuanya…” blablabla.. Padahal udah tahu penginapannya itu di gang dan lumayan jauh masuknya dari tempat berhenti Bus. Ngapain berat-beratan bawain barang orang-orang yang nggak dikenal. Ntar ilang siapa juga yang disalahin..

Terus tante saya yang Mamahnya si Uput, oknum yang ngajak saya ke Pangandaran ini juga super nggak asik karena dia asik sendiri. Tante saya ini masih muda sih, umurnya 42 tahun dan masih semangat banget maen-maen gitu. Hari kedua saya udah bangun dari jam 6, nungguin dia buat main ke pantai, terus ngebangunin dia. Jam 8 dia baru bangun. Pas banget mau pergi, Fajar pengen ke kamar mandi dulu katanya, eh dia yang malah ninggalin. Katanya “nyusul aja ya, cari aja lah di pantai da nggak akan susah..”

Dan itu musim liburan ya Bo, Pangandaran padatnya udah nggak ngerti kayak apa. Akhirnya yaudah, saya sama Mamah sama Fajar akhirnya jalan deh sampai Cagar alam, terus ke Pasir putih. Tadinya pengen naik perahu bareng-bareng eh ditinggal. Jam 11an saya sih udah balik lagi, dan mandi. Tante saya ini pas beres cerita-cerita katanya seru sama geng-gong nya itu naik perahu lah, main di pasir putih lah. Lesson #1, jangan mau nimbrung ke turnya geng gong.

Saya ini sayang sih sama tante saya ini, tapi saya nggak memungkiri kalau tante saya ini adalah salah satu orang paling bitter dan sensian yang pernah saya kenal. Dia baik sih, helpful gitu orangnya, tapi dia itu anggota klub oposisi, apapun yang kita lakukan selalu nggak berkenan sama dia HAHAHAHA..

Sebenernya sih abis ini kayaknya saya udah males jalan untuk liburan sama dia. Ini sih masih mending. Saya cuma ditinggal doang, dan yah mungkin dia udah nggak tahan aja pengen mantai. Waktu ke Bali tahun 2012 lebih paraaahhhh!

Mungkin Tante ngga sadar, tapi dia ini benar-benar pengeluh kelas kakap. Dicariin hotel murah di Poppies Lane..  alamakjang, masih aja dibahas sampai sekarang kalau saya salah pilih hotel, berisik, masuk gang, blablabla.. akhirnya kami pun pindah ke Seminyak yang menurut saya sih daerahnya nggak asik karena disana banyakan cafe-cafe mihil dan pantainya nggak bisa dipake berenang, cuma becek-becekan aja. Dan waktu ke Bali itu saya yang nyiapin semua mulai dari tiket, penginapan, tempat mana aja yang mau di datengin, dan makan di mana. Kita sama-sama baru pertama kali ke Bali, jadi ya maap-maap aja kalau ada yang nggak puas. Coba duitnya berlimpah, tinggal dipesenin kamar di Hard Rock Hotel, langsung di depan Kuta. Mamam tuh! x))

Yang kadang paling ngeselin itu kalau udah pergi-pergi nginep gitu Saya pilih kamar AC, pastii aja dibahas sama dia, dan dia selalu bilang “Ih, aku mah nggak suka pake AC,” . Biarin atuh saya mau pake AC. Namanya Bali, namanya Pangandaran ya panas. wajar lah kalau saya mau pake AC. Buat saya sih kipas angin nggak mempan. Bukan cuma dinginnya nggak merata, kadang kamar ya jadi pengap apalagi kalau kamar di penginapan yang sirkulasi udara alakadarnya gitu. Belum lagi resiko masuk angin gara-gara kipas angin. Yah maap-maap aja kalau saya suka udara segar, soalnya rumah saya di Bandung yang udaranya masih lumayan, terus rumah saya juga adem karena punya halaman belakang yang bisa menyuplai udara segar ke dalam rumah, ya maap kalau saya suka sama udara. HAHAHAHAHA..

Saya tekankan lagi, saya sayang kok sama tante saya ini, karena dia baik.. cuma ya itu.. I’m done with all the keluh kesahnya dia dan complain dia tentang apa yang saya lakuin. Soalnya semakin hari semakin menjadi.. hihihiihi

Yah pokoknya ke Pangandaran kemarin sukses deh… Sukses bikin saya nggak mau balik lagi ke Pangandaran, padahal terakhir kali ke sana waktu tahun 2004 waktu saya kelas 2 SMP. Sukses juga bikin saya nggak percaya untuk ikutan tur, apalagi kalau budgetnya minim gitu. Yang paling kerasa sih pas waktu makan, Makanannya nggak enak! udah gitu porsinya suka jumbo gitu kan, suka sakit hati kalau akhirnya nggak habis gara-gara gak enak doang terus dibuang. Nggak mau lagi ikutan tur apalagi kalau pesertanya ibu-ibu rempong. Suka seenaknya ngubah acara soalnya… HAHAHAHA

Ah syudahlah, selalu ada hikmahnya kan, nah hikmahnya itu ya barusan itu… x

Terus gimana Pangandaran nya? Saya nggak menemukan letak asiknya Pangandaran apalagi kalau denger orang-orang cerita bisa ke Pangandaran setahun bisa sampai 2 – 3 kali. Mungkin antara orang itu nggak tahu kalau Pantai itu bukan cuma Pangandaran, atau wawasannya sempit, dan nggak tahu ada tempat lain selain Pangandaran.. (sama yah? hahahaha..)

Saya pengen nulis tentang Pangandarannya, mungkin next post ya.. Kali ini saya puas-puasin untuk curhat dulu. Sebetulnya ini draft yang saya tulis pas pulang dari Pangandaran. Kelihatan banget yak curhatnya. Berantakan banget nulisnya. HAHAHAHAHA BIARIN!

… mungkin tiba-tiba postingan ini nantinya akan hilang.. ya mungkin aja sih…. x)

 

Salam syebel!

Advertisements