curhatsampah

Catatan The Jarambah : Jalan Gila dan Nggak Penting ke Pare-Pare

DSCN3414
pemandangan yang kami lewati nggak jauh dari sawah dan gunung karst (klik pada foto untuk gambar lebih besar ^_^)

Waktu ke Makassar Juni-Juli kemarin saya dan Fajar melakukan perjalanan nggak penting yang lumayan gila. Naik motor dari Makassar ke Pare-Pare. Tanpa rencana sama sekali. Kami berdua memang berniat jalan-jalan, tapi tidak sejauh itu juga, karena awalnya hanya mau ke Maros saja. Makanya kami berdua keluar dari rumah pukul 12.30 siang. Perjalanan sejauh kurang lebih 170an km ini memang tidak kami rencanakan karena kami baru berubah pikiran setelah sampai ke Maros. Jangankan membawa perbekalan, saat itu saya hanya memakai sandal, ransel imut kesayangan yang isinya hanya mukena, dompet, hp dan kamera poket, boro-boro bawa jas hujan, jaket saja tidak saya pakai. bahkan bleki dan belang di kaki saya sampai sekarang masih belum kembali normal πŸ˜€

gunung karst....
gunung karst….

Sebelumnya saya juga harus mengucap syukur banget, saat itu nggak turun hujan meskipun sempat rintik dan waktu di kabupaten Barru udah mendung dan awan hitam banget. Gak kebayang kalau saat itu hujan bakal gimana. Waktu itu juga kita berdua naik motor punya kakak ipar yang sebetulnya nggak terlalu nyaman untuk dipakai perjalanan sejauh itu, makanya kalau dipikir lagi bisa balik lagi ke rumah juga itu udah anugerah banget

yeaaay! udah sampai Pangkep.. tapi belum setengah perjalanan.... :|
yeaaay! udah sampai Pangkep.. tapi belum setengah perjalanan…. 😐

Nah dari Makassar ke Pare-Pare itu kita harus melewati 3 kabupaten. Diantaranya Maros, Pangkajene dan Kepulauan (atau disingkat Pangkep), Kabupaten Barru, baru kemudian sampai di Pare-Pare. Waktu di Maros kita memutuskan untuk ke Pangkep saja, Tapi sampai di Pangkep ternyata nggak ada apa-apa, Fajar mengajak saya untuk ke Pare-Pare, katanya sekalian mampir ke rumah temannya yang sudah lama tidak ia temui. Saya bilang OKE!

sepanjang jalan di Pangkep banyak penjual Jeruk gula-gula. Tampilan dan rasanya mirip Jeruk Bali, tapi ini warna butiran jeruk nya putih. Untuk rasa sih tidak ada perbedaan yang signifikan. SAma-sama enyak.. Penjual Jeruk gula-gula ini Siang-Malem tetep buka.pokoknya 24 jam. nangkring di sisi jalan..
sepanjang jalan di Pangkep banyak penjual Jeruk gula-gula. Tampilan dan rasanya mirip Jeruk Bali, tapi yang ini warna butiran jeruk nya putih. Untuk rasa sih tidak ada perbedaan yang signifikan. Sama-sama enyak.. Penjual Jeruk gula-gula ini Siang-Malem tetep buka.pokoknya 24 jam. nangkring di sisi jalan..

Saya yang masih sangat polos ini ternyata tidak menyangka kalau perjalanan kami sejauh itu. Sempat berhenti 3 kali untuk meregangkan otot punggung dan pantat yang bukan saja tepos, tapi sudah gepeng. Saya ini sebetulnya gampang sekali mengantuk kalau sudah di atas motor, makanya perjalanan tak berujung sambil nahan ngantuk model begini is so painful.

❀ ❀

Tapi saya menikmati sekali perjalanannya. Gugusan gunung karst ini nggak ada habisnya. Pemandanganya bergantian antara gunung karst, empang, sawah, baru setelah sampai Kab. Barru nemu deh pantai di sisi kiri dan gunung Karst di sisi kanan. Jalan nya lumayan bagus meski sedang diakukan perbaikan disana-sini. Kata Fajar duu jalanannya tidak sebagus ini, jadi lumayan bahaya apalagi mobil yang lewat berkecepatan tinggi semua. Kalau sekarang jalanan sudah dibeton, kayaknya bakal lebih asik lagi kalau sudah di hot mix πŸ˜€

waktu sampai Barru ini hati bahagia banget. Kanan tulisan ini, kiri langsung lauuutt...
waktu sampai Barru ini hati bahagia banget. Kanan tulisan ini, kiri langsung lauuutt…

Akhirnya setelah semua pengorbanan, keringat dan air mata, kita berdua sampai juga di Parepare sekitar jam 5 sore. Mampir dulu di sebuah pantai yang saya yakini namanya Pantai Lumpue. Bukan pantai yang indah yang warna nya biru turkish dengan pasir putih, tapi ya unik aja, ada pantai di dalam kota jalan masuk nya lewat perumahan dulu. Nggak jauh dari jalan raya pula. Waktu saya datang karena sudah sore dan musim libur jadinya terlihat bersih sekali.

DSCN3434
nah kiri langsung lautan ini.. syedap

Nah karena waktu sempit, kita langsung pergi lagi. Waktu itu sudah menunjukan pukul 17.30. Rencana nya kita akan singgah ke rumah temannya Fajar dulu. Fajar lupa rumahnya dimana, dan kita mengitari jalan sebanyak 3 kali. Fajar tidak punya nomor teleponnya, tidak ada facebook, pokoknya lost contact. Akhirnya dengan sisa ingatan yang dia punya kita berdua memutuskan belok ke sebuah lorong a.k.a Gang yang agak besar. Tuhan sudah mendengar doa kita berdua. Ternyata perkiraan kita berdua tepat, itu lorong menuju rumah temannya Fajar. Duh rasanya ingin nangis sambil joget saking bahagianya

Yeaaay sampai juga di Pare-Pare...
Yeaaay sampai juga di Pare-Pare… “Di kota ini LahirPemimpin Bangsa Presiden RI ke III, B.J Habibie”

Oh ya saat kita berkeliling mencari alamat bak lagu Ayu Tingting, saya memperhatikan keadaan kota Pare-Pare. SEPI! Cuacanya enak. Kalau di Pare-Pare itu dingin, jauh dengan di Makassar dan masih rimbun dengan pepohonan. Disana juga ada tempat yang seperti anjungan Losari versi mini nya. Sayang tidak sempat saya foto karena hati sudah nggak enak tak kunjung menemukan alamat itu. Selain itu juga saya ingin melihat Pasar Cakar yang legendaris. Pasar Cakar singkatan dari Cap Karung ini adalah Pasar pakaian bekas (sepatu, tas) ex-Luar Negeri. Kalau di Bandung itu ya seperti Cimol Gedebage.

sunny day.. alhamdulillah..
sunny day.. alhamdulillah..

Nah setelah sampai di rumah temannya Fajar, kita ngobrol-ngobrol sebentar, kemudian diajak makan di lesehan Ayam-Ikan goreng. Selama di Makassar saya nggak pernah nemu Ayam Goreng kaki lima yang enak. Tapi waktu itu Ayam goreng yang saya makan ini kayak nikmaaaat banget. Maklum lah terakhir makan jam 12 siang dan menempuh perjalanan sejauh itu, gimana nggak nikmat coba, meskipun ayam nya bagian dada, gede banget yang biasanya dari tampilannya aja udah bikin kenyang, terus digoreng kering banget. Tapi beneran nikmat.

Setelah ngobrol-ngobrol sampai jam 9 malam, kita pamit pulang. Saya takut Fajar ngantuk, tapi dia bilang dia kuat. Sementara saya berapa kali ketiduran di motor. Kita berdua sempat berhenti di Pom bensin dan beberapa warung untuk numpang minum atau memejamkan mata barang 10 menit.

ini dia Kue Dange.. Rasanya terlalu manis untuk saya yang gak terlalu suka manis dan agak keras jadi nyelip-nyelip di gigi geraham.. errr...
ini dia Kue Dange.. Rasanya terlalu manis untuk saya yang gak terlalu suka manis dan agak keras jadi nyelip-nyelip di gigi geraham.. errr…

Salah satu warung yang kita singgahi adalah warung di daerah Pangkep yang dijaga oleh dua orang ABG perempuan yang satu centil dan yang satu kumel. Disana kami makan kue bernama kue Dange, Saya nggak tahu ini Dange asli atau nggak, karena ini rasanya nggak enak. Bentuknya mirip kue proncong atau bandros. Tapi ini terbuat dari Tepung ketan. Jadi teksturnya kenyal mendekati alot malah. Rasanya manis banget dan ada cita rasa kelapa nya gitu. Saya belum pernah coba kue ini sebelumnya, jadi nggak tahu juga rasa kue ini seharusnya gimana.

laut..laut..laut..
laut..laut..laut..

Singkat cerita, setelah perjalanan yang sangat panjang itu, kami berdua sampai di Maros.Kami memutuskan untuk tidak langsung pulang ke rumah karena rasanya kami sudah tidak kuat lagi. Kami singgah tidur di rumah kakak ipar saya. Saat sampai waktu sudah menunjukan pukul 1 dini hari. Untunglah perjalanan pulang terasa lebih cepat meskipun motor yang kami naiki dipacu lebih lambat.

Perjalanan Makassar-Pare Pare- Maros ini memang sedikit gila dan nggak penting. Kami hanya tinggal disana kurang lebih hanya 4 jam saja. Sementara perjalanan pulang pergi lebih dari 8 jam. Tapi saya fun kok walaupun masuk angin, kaki belang, muka makin hitam karena sinar matahari  dan lapisan debu yang nempel di muka, nggak tahu udah berapa lapisan.

Kalau saya kesampingkan kebiasaan ngantuk saya setiap naik motor, saya suka banget jalan-jalan jauh naik motor. Asal nggak macet dan jalanan nggak terlalu nanjak. Karena motor jalannya lebih pelan jadi banyak yang bisa saya perhatikan belum lagi atmosfir tempatnya benar-benar bisa saya rasakan. Eh, bukan berarti saya nggak mau punya mobil, itu sih tetep pengen, tapi ngebayangin asik juga kalau punya moge buat touring.. huahahaha.. *ya eyalah..*

Pokoknya saya bersyukur banget bisa sampai dan pulang dengan selamat tanpa kejadian aneh-aneh, perjalanan lancar, dan nggak hujan. Pulangnya juga nggak pakai acara sakit. Mungkin karena saya fun dan lagi fit.

pas pulang sih nggak sempat foto-foto karena gelap dan capek dong... ini foto terakhir yang diambil pas masih di Kab. Barru :D
pas pulang sih nggak sempat foto-foto karena gelap dan capek dong… ini foto terakhir yang diambil pas masih di Kab. Barru πŸ˜€

Kalau ditanya, mau gak ke Pare-Pare naik motor lagi? Jawabannya MAU!!! Tapi pakai jaket, sepatu dan nggak lupa jas hujan ^_^

Advertisements

28 thoughts on “Catatan The Jarambah : Jalan Gila dan Nggak Penting ke Pare-Pare

  1. Huahaha klo aku digonceng naik motor, selalu pakai kaos kaki, kalau pakai sendal ya sama nasibnya kaki belang belang, lama putihinnya :lol:.
    Kue Dange itu seperti cake ketan hitam, cuma Kue Dange dari beras ketan ya, jadi masih keliatan bentuk berasnya πŸ˜‰ .

  2. hihihi Seruuuu, nekat ya Nya. Kalo dua-duanya sama frekuensinya mah enjoy nih pergi impulsif begini, gak pake pikir sana sini rancang itu ini. Sesekali asik, coy. Dange atau DAngke sih? Tadi baru baca jurnal Jihan Davincka dia ngomongin kue DAngke dari daerah sini sini juga hihihi.Kalo makanan eike langsung tring tralala sinyalnya

    1. ho.oh Kak, mumpung masih free, jadi sebaiknya dimanfaatkan.. hihihihi
      huahahah kl makanan lgsg cepet aja x))
      kl yg aku tahu dangke itu kayak keju gt, warna nya putih dan bahannya dari susu. tp belum pernah coba x)))

  3. Hahaha, itu bokong pastilah pegal-pegal rasanya. Itu kue Dange mirip seperti makanan bernama intip dari Jogja. Pare-pare itu obyek wisatanya apa ya? Ada air terjun? Tahun 2011 saya pernah ke Maros, lebih tepatnya Bantimurung.

    1. iya pegel banget.. hahahaha
      wah ada yang mirip juga ya sama dange, nanti saya googling ah x)
      ke Bantimurung ke air terjun nya dooong? tempat favorit saya bangeets.. x)
      kalau di parepare kayaknya sih nggak ada apa-apa deh mas, palingan pantai doang…

  4. 170 km bermotorrrr? Nyaaaaa, aku ngilu bayangin duduk sejauh itu di boncengan motor. *manja alert* πŸ˜†
    Kalian nekad bener, tp seru sih ya, liat foto2nya. Bulan depan berani dong, momotoran ke pangandaran, yes? :mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s