curhatsampah · hot issue · pikiran2saya

Bagaimanapun, Selamat Mudik Mentemen… ♥

tips-mudik-lebaran8
tapi saya pengen nyoba sekali aja, ada diantara kerumunan ini, di motor kek, di Bus nya gak apa-apa, atau pake mobil pribadi lebih bagus xD .. (photo : pinjem)

Saya ini orang Bandung aseli. Lahir di Bandung, tumbuh di Bandung, sekolah di Bandung. Suku nya? ya Sunda asli. Meskipun nggak kelihatan ada putih atau sipit-sipit nya barang sedikitpun Kakek saya dari Mamah orang Chinese asli, katanya sih dulu imigran buangan gitu deh orang tua nya. Sepupu-sepupu saya masih mending, kalau gak kebagian putih nya ya kebagian sipit nya xD.  Maklum, kakek saya Nikah sama Nenek saya yang orang Sunda di kampung banget, pun dengan Mamah saya, Bapak saya orang Sunda, aseli. Jadi darah Sunda mengalir dengan deras di dalam tubuh saya. meskipun sebenernya pengen ada darah Eropa atau Arab gitu.. tapi udah nggak bisa diubah lagi. Gimana dong…

Jadi orang Sunda terus tinggal di Bandung itu nggak asik. Jadinya ya biasa aja. Saya nggak tahu nih, apakah memang udah karakter orang sunda yang Homy banget, alias nggak mau banget ninggalin kampung halaman, makan gak makan asal kumpul atau memang Bandung itu enak banget ditinggali? *ngomong sama kaca* Ya karena kayaknya cuma orang Sunda yang susah banget move on.. Ngerantau kek, ngapain kek diluar kota atau di luar negeri gitu *ngaca lagi* Dan hampir semua orang yang saya tahu yang kerja nya di Jakarta atau di luar kota sekitaran Jawa Barat, Kayaknya harus banget pulang di Akhir pekan walaupun itu cuma sehari atau dua hari aja. Tapi masih mending ya daripada saya dari lahir gak move on-move on.. hihihihi

Enihoooo… Karena stuck di Bandung bertahun-tahun saya nggak pernah tahu gimana rasanya mudik. Lah Kakek-Nenek saya dari kedua belah pihak aja tetanggaan, terus tetangga-tetangga juga masih sodara, Paling jauh juga tinggalnya di Cimahi yang tinggal naik angkot 3000eun. Nenek saya orang Majalaya, tapi seumur hidup saya nggak pernah ngerasain lebaran disana, karena adik-adiknya yang biasanya datang ke Bandung. Lagian nggak pengen juga sih karena tempatnya nggak enak *nyengir malu-malu*

Walaupun kelihatannya super ribet, agak mengerikan, macet dan sebagainya, tapi hati ini tetep aja penasaran sama yang namanya mudik. Kebayang aja mulai dari fun prepare nya, terus packing, terus kebayang-bayang kumpul sama sanak saudara, terus suasana di perjalanan, ngerasain perjalanan yang biasa ditempuh 12 jam jadi 24 jam, oke yang terakhir itu sompral. Tapi yaaa pengen nyoba aja ^_^

Terus akhirnya punya suami orang Makassar, tapi nggak bikin kita jadi mudik pas lebaran, soalnya tiket pesawat kan mihil sikili kalau lebaran, naik kapal dan pergi dai Bandung? selain ngeri takut tenggelam, sama aja bohong karena harus naik Bus ke Jakarta atau ke Surabaya, terus kita juga bisa pulang kapan aja kalau punya duit, yaudah sabar-sabar aja nanti ya, biasa juga pulang setahun dua kali kalau ada promo *pukpukin Fajar*. Tapi seru yah kayaknya di Bandara penuh nya pasti berkali-kali lipat, banyak orang, bawa gembolan seudug-udug,

Banyak juga loh yang sinis sama orang-orang mudik, Padahal kan alasan orang mudik pas lebaran karena kebanyakan orang yang kerja ya libur yang agak lama ya pas lebaran, terus namanya lebaran sebisa mungkin kumpul sama keluarga. Itu yang suka ngomong kayak gitu pasti nasibnya nggak jauh beda sama saya, tinggal di kampung halaman sampai berkarat. Ah, orang sinis mah kalau didenger gak akan ada habisnya…

Kalau begitu saya nungguin updatean-updatean dari para mudikers-mudikers aja. Mudah-mudahan orang-orang pada kepikiran update ya pas lebaran kedua.. hihihihihii. Jangan lupa sertakan banyak foto. Biar dimari terasa atmosfir mudiknya. ini kasian amat sih…

Selamat mudik mentemen, semoga perjalanan nya lancar, aman, damai, sentosa sampai ke tujuan. Selalu dalam lindungan Allah S.W.T, tetap berhati-hati, tetap terjaga dan jangan lupa istirahat kalau udah capek. Keselamatan yang paling utama. ♥

btw, kalimat-kalimat saya tentang orang Sunda diatas tidak lebih hanya “ngomong sama kaca aja” kok. Secara saya ini Sunda garis keras yang udah nggak bisa diapa-apain. So please mikir yang positif-positif aja ya, kan mau lebaran.. ^_^

Advertisements

26 thoughts on “Bagaimanapun, Selamat Mudik Mentemen… ♥

  1. Ny, orang dari luar bandung pun, kalo udh sekali nyantol disini, pengennya selamanya nyantol disini, loh! *tunjuk muka sendiri* hihi..
    Hawanya ngebetahin, orang2nya ramah, makanannya enak, dan mallsnya okeh! Ehem! 🙂 *abaikan kemacetan di long weekend*
    Aku udh hampir 12 thn disini, dan moga2 sampe tua jg disini. Ijin resmi ya, sama orang asli Bandung, Ny… 🙂

  2. beda nih denganku.. ku lahir di jateng, gede di sulawesi dari teka sampe esema, kuliah kerja di jkt.. sejak 86 udah tinggal di jkt, tapi ga pernah lebaran di jkt.. selalu pulang kemana orangtua berpindah, babeku kan tentara.. sekarang babe udah pensiun, dan menetap di semarang, jadilah daku mudik ke semarang.. padahal babeku orang aceh, mamaku orang pekalongan.. kebayang ga? adiku ada yang nikah sama orang bogor dan orang baturaden juga orang jogya, sementara misua orang amrik, jadi kalu mudik ke semarang udah bisa dibilang langka banget kumpul lengkap.. wong bedabeda gitu setelah nikah..

    1. waaaaawwww.. udah pada nyebar semua gitu, berarti keluarga Mbak Tin memang harus nyempetin buat mudik dan kumpul yaaa meskipun kayaknya langka dan susah banget..
      Tahun ini bakal kumpul semua ga mbak? *langsung kepo* =))

  3. sekali-kali mudik ke makassar, nya. biar merasakan sensasi jadi mudiker, mulai cari tiket yg harganya selangit, packing barang2 plus oleh-oleh, desak-desakan naik kendaraan, kena macet atau ngalami delay berjam-jam di bandara.
    tapi semua itu terasa terbayar saat kita bisa ketemu ortu dan berkumpul bersama keluarga saat lebaran…….

    1. nah iya Mas, sensasi yang kayak gitu yang pengen banget saya cobain. Kayaknya begitu sampai ke kampung halaman rasa lega dan bahagia nya udah nggak kebayang kayak apa.. x)

  4. Masih bagus gak mudik2an tapi lebaran bareng2 Nya…
    Aku dl ngrantau sekitar 7tahunan mudik gak pernah. Lebaran ama klrg juga jarang 😦
    Btw imigran buangan itu gimana toh? Ada ada aja km nih

    1. waaahh 7 tahuuuun?? itu termasuk sejak di Swedia ini mbak?
      gimana rasanya ya 7 tahun pisah sama keluarga gitu hikss.. :”)

      oia itu waktu jaman Belanda mbak orang-orang dipaksa pindah gitu pokoknya.. hihihihi… x))

  5. sy besar di Bekasi, mudik gak jauh2 cuma ke Bdg. Sp dulu py niatan pengen py jodoh orang luar Jawa Barat biar sesekali bisa ngerasain mudik yang jauuuuuhhh. Dpt suami org Sumatera tapi mudiknya selalu ke Bdg juga ternyata. Ya sudahlah terima nasib aja wkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s