curhatsampah · pikiran2saya · private life

Curhat 2.0 : Confession of Ex Tukang Bajakan….

Belakangan ini perasaan nggak enak gitu. Lagi banyak yang dipikirin, lagi banyak yang dikerjain, lagi banyak yang “pengen” dikerjain. Lagi banyak maunya. Ingin ini ingin itu banyak sekali. Terus blog walking ke blog orang malah langsung dilanda krisis pede karena blog yang saya temuin kece-kece, ya isinya, ya pengalaman nya bahkan gaya nulisnya. Aku jadi merasa bagaikan butiran debu knalpot damri. Ga jarang malah cuma jadi silent-reader karena lagi buntu gak tahu mau komen apa…

Menjelang lebaran gini orderan masih relatif sepi-sepi aja, jauh banget deh kalau misalnya dibanding dengan tahun 2010, tahun kedua saya waktu saya masih jualan bareng Kakak-kakak saya. Omset bisa berlipat-lipat dan lebaran jadi momentum buat cuci gudang ngabisin stock barang yang udah se-udug-udug numpuk dan sedikit berbau lembab. Mungkin karena sekarang saya kembali dari 0 lagi ya, belum ada yang kenal, barang yang dijual juga brand original saya sendiri, pluuuussssssss sekarang seller online shop udah kayak jamur di musim hujan aja. Jumlahnya mungkin sama dengan jumlah kedipan mata kita *eaaa..eaa..*

Membangun brand sendiri itu susahnya minta ampun ternyata. Sampai berdarah-darah penuh dengan air mata buaya. Kalau dulu sih memang enak. Jual barang-barang bajakan gitu. Mulai dari jersey bola, jaket bola, terus kaos-kaos band, atau kaos / jaket apapun yang lagi ngehits, kita bikin replika nya. Eh api kita gak pernah bikin bajakan dari brand orang Indonesia looh, masa sodara sendiri masih dibajak juga. Oh ya, Peminatnya mbuanyak minta ampun. Mungkin jaman dulu persaingan nggak sekeras sekarang dan belanja secara online bisa dibilang masih baru, jadi orang-orang masih semangat.

Tapi saya bersyukur sih akhirnya berhenti dari bajak-membajak ini. Selain inget dosa juga, saya jadi ada waktu untuk membangun semuanya lagi dri awal. Bener-bener dari awal. Dari mulai pajang foto nggak ada yang nanyain satupun, sampai sekarang ada yang nanya satu atau dua orang huahaha.

Sebenernya awal mula produk bajakan lokal ini perlahan collapse adalah masuknya bajak-bajakan dari Thailand yang sering kita sebut dengan KW thai dan harganya makin lama makin murah. Dulu awal rame kw thai itu jersey bola dibandrol 185ribu rupiah bahkan sampai 200ribuan. Sekarang sih 120 ribu juga udah dapet. Secara kualitas sih memang jauh.. mereka kan udah mirip-mirip ori sementara kita ya istilahnya alakadarnya karena nggak pernah bisa nemu bahan yang sama seperti yang ori atau KW nya dan sablon mau dibikin sama juga biaya nya muahiiil banget plus belum tentu rapi. Belum lagi untuk orang yang brand minded tapi kere mulai dari tag di leher, sablonan merek di baju sampai hang tag harus lengkap. Pernah dulu bikin jersey MU di bagian dalem bordiran MU kan ada tulisan “RELENTLESS” nya, kalau gak ada tulisan itu mereka ga jadi beli. Padahal itu GAK KELIHATAN sama orang… Hiksss

Dari yang saya lihat sih, memang kalau jualan bajakan lama-lama akan melempem juga. Jualan bajakan gampang-gampang susah sih… Kita juga harus update sama barang apa aja yang lagi rame atau bakal rame, supaya kita jadi yang duluan dan meraup untung sebanyak-banyak nya. Pada akhirnya ya yang passion nya nggak disitu bosen juga. Males untuk ngecekin dagangan nya saingan, males lihat-lihat barang yang terupdate masa kini. Soalnya selain saya, beberapa orang yang saya kenal juga gitu. Ada yang mulai merintis bisnis lain, ganti ke brand sendiri, fokus kerja atau kembali kuliah.

Jualan bajakan sekarang, apalagi kalau produksi sendiri nggak sebanding antara keuntungan sama repotnya. Ya mana bahan baku mahal, ongkos jahit, bordir, sablon mahal, terus pembeli nya makin kritis dan makin gak tahu diri (baca : pengen harga semurah-murahnya, dengan barang semirip-mirip nya..) Jadi ya gitu deh, akhirnya jualan bajakan aja harus saingan sama produk impor juga. Sedih aja, mau jual bajakan aja masih harus saingan sama produk luar.. Apa masih kurang menderita bangsa Indonesia ini?! *lebayyy*.

Kakak saya juga sekarang udah berhenti dari jualan kaos, jaket dan sebagainya. Sekarang dia udah punya mini-cart di Festival Citilink Bandung dan beralih jual hand-sanitizer, aksesoris henpon, tablet sampai pewangi mobil. Pokoknya yang lucu-lucu gitu.

Kalau saya udah hampir setahun ini produksi kemeja sendiri. Sistem nya pre-Order tapi satuan dan bisa langsung dibikin. Ada juga beberapa yang ready stock, tapi peminat nya masih banyakan di Pre Order soalnya mereka bisa pilih model sendiri, jenis bahan dan warna nya, baru nanti saya cariin bahannya. Istilahnya ini I will make your dream shirt.. huahahaha…

Mudah-mudahan sih semuanya lancar dan saya bisa konsisten, karena kali ini saya bener-bener mem-passion-i apa yang saya kerjakan, meskipun masih banyak halang rintangan mulai dari kurangnya SDM dan langkanya bahan. Jadi mari kita terus belajar… Haseeekkk…

Advertisements

24 thoughts on “Curhat 2.0 : Confession of Ex Tukang Bajakan….

    1. disini juga nggak boleh sih Kak sebenernya. Malah ada vendor yg suka bikin bajakan gitu sempet ditangkep dan semua barang nya disita. Tapi ya gitu deh ujung-ujungnya duit. Bayar polisi nya, langsung deh beberapa bulan kemudian beroperasi lagi…

      eh iya,, Amiiinn.. Makasih Doa nya kak Nel.. x)

  1. Waah, kereen punya brand sendiri.
    Mana coba mana produknya?
    Anak muda punya karya, itu baru wokeeh!!!
    Semangat ya Nia *boleh manggil gitu kan?
    Salam kenal πŸ˜€

  2. haha… setuju dgn no membajak barang2 sodara sendiri, Nya… πŸ™‚
    Eh, tapi aku sendiri SEKARANG udah mulai nggak mau loh, pake barang2 bajakan. Sadar diri aja, kalo mau yang asli ya sediain budgetnya (which is pasti bikin manyun to the max) Nggak usah lah, beli yg KW2-an tapi pengen semirip mungkin dgn aslinya, tp dgn harga se-KW2-nya… huahaha…
    Oh, dan 1 lagi. Barang bajakan itu nggak bayar PPN! Hihihihi…
    Mana nih, produk bikinan sendirimu, Nya..? Ayo promosiin disiniiiii…! πŸ˜€

    1. iya setuju mbaaak! lama-lama suka nggak worth-it juga harga mahal hanya demi barang KW gitu. mending beli brand lokal aja sekalian, toh banyak juga yg low bajet tapi kualitas nya bagus, kayak produk aku Mbak.. *congkak.. minta digampar* hahahahah x)
      alhamdulillah aku udah setahun lebih nggak beli atau donlot film bajakan . Mudah-mudahan tawakkal =)))

  3. Wah keren Nya. Soal bajakan itu menurutku sama dengan nyuri. Makanya hubby termasuk keras bahkan ke donlod mp3 tak berbayar gitu. semua dr hal kicik dululah. Emang harus gitu cara pandangnya, dan percaya deh kalo jalanmu` ke arah yg lebih baik, meski skrg rasanya seperti jalan di tempat tapi in the bigger picture kau sedang jalan menuju ke atas kok. Itu pengalaman temen yg jualan software komputer dan memtuskan gak mau jual software palsu. Passion pleus commitment kan emang bergandengan ya. Ganbatte, Nya.

    1. iya kak Sondang, aku juga dah insyaf beli dvd bajakan.. yang lain nya mudah-mudahan segera menyusul.. hihihihi *malu*
      aaakkkk.. Makasih suppport nya ya Kak, mudah-mudahan lantjar djaya… x)))

  4. Wah km dagang yaaaa, aku sama ktrnya matt kan kepikiran mau jual merchandise orangutan tp emang sih ya kwalitas kaos thai n viet itu beda deh.Disana udh murah plus kaosnya enak huhu

    1. iya Kak Non aku dagaaang x)
      emang bener sih ya Kak, di satu sisi produk thai sama Viet itu bikin produk lokal “mati kutu” tapi harusnya juga jadi PR buat produsen indonesia supaya bahannya bisa sama kayak thai & Viet.. 😦
      ayooo Kak bikin merchandise orangutannya, kalau ada kaos nya, aku mau jadi resellernya x))

  5. Menjadi diri sendiri itu sulit, tapi masih lebih gampang ketimbang niru orang lain. Begitu juga dengan bisnis. Makanya sejak dulu saya lebih suka jualan brand sendiri, termasuk juga pakai gaya bisnis sendiri – gak niru cara bisnisnya orang lain.

    Semoga sukses.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s