curhatsampah · pikiran2saya

Akademi Fantasi Indosiar, Bagian Ternorak dari Hidup Semua Orang

Tadi sore waktu pulang dari daerah Dalem Kaum, di dalam Bis Damri Pak Supir memutar sebuah lagu yang saya yakini adalah lagunya Tia AFI sontrek nya Film layar lebar Akademi Fantasi, Judulnya film nya Fantasi dan Judul lagu nya Tulus, featuring Teguh vokalis nya Vagetoz (mudah-mudahan akurat nih, hasil googling *nyengir*)

Denger lagu di Bis tadi jadi serasa kembali lagi ke masa lalu.. Siapa sih yang nggak tahu Akademi Fantasi Indosiar, pertama tayang tahun 2003 saya masih kelas 2 SMP. Semuaaa orang ngomongin AFI, Untung nya saya bukan groupies nya sih, tapi Diary AFI dan acara eliminasi nya memang gak pernah saya lewatkan. Nama peserta nya saya hafal satu-satu, tapi saya cuma ngikutin sampai AFI 3 aja deh kayaknya. Itu tuh sampai angkatannya Bojes dan kawan-kawin.

Katanya, AFI ini punya rating tertinggi di sejarah pertelevisian Indonesia. Wajar sih, dulu kan sepertinya semua orang menonton AFI di hari Minggu malam, lalu senin pagi nya semua heboh membicarakan tentang siapa yang tereliminasi. Mungkin karena AFI adalah kompetisi menyanyi pertama di Indonesia yang mengunakan sistem eliminasi *eh iya tidak sih? :D*

Bagian yang paling mengharu-biru adalah bagian dorong koper! Ya! Meskipun sekarang kalau diingat-ingat sih kayaknya norak banget yaaa.. Peserta yang sms nya paling rendah akan tereliminasi, namanya dipanggil kemudian diberikan koper, artinya ia harus pulang dan menghentikan pendidikan mereka di Akademi Fantasi. Lalu peserta lain mengerubungi peserta yang tereliminasi sambil berpelukan dan menangis. Kita yang di rumah ikut-ikutan sedih, malah Mamanya teman saya sering ikut-ikutan menangis setiap ada yang tereliminasi, yah walaupun tangisan Mamanya teman saya itu hanya bertahan 1 season, keburu bosan katanya.

Dulu saya hafal loh nama-nama nya, mari kita coba lagi

AFI 1

ini AFI 1, (atas dari kiri ke kanan) Rommy, Riny, Kia, Very, (baris 2  kiri-kanan) Nggak Tahu, Icha *kalau gak salah*, Smile, Ve (baris 3 kiri-kanan) Mawar, Lastmi, Diki, Hera

Omaygaaat, tahun berapa ini.. berasa udah lama banget
AFI 2, style nya 2000-an banget

AFI 2 : Nia, Adit, Tia, Haikal, lupa, Rindu, Miky, Cindy, Ga tau, Adi, Pasha, Lia

oke saya jadi bingung deh ini, liat muke-mukenye AFI 3 serasa nggak kenal banget, terus Tika dan Tiwi dari T2 itu AFi berapa ya?

http://blog.fentyfahmi.net/2011/07/kepikiran-afi.html
ini nih, yang ada Tika dan Tiwi,

Oke mungkin sekarang saya bisa dikategorikan “Bukan Fans Garis Keras” nya AFI, karena cuma hafal sampai AFI 2 saja. tapi saya fans berat nya Adi Nugroho. AFI menjadikan Adi Nugroho sangat terkenal. Saat itu dia adalah host paling ganteng di Indonesia, setidaknya untuk saya. Kalau lihat Adi Nugroho itu jadi langsung melting. Tapi beberapa tahun kemudian saat tidak ada lagi AFi, saya melihat Adi Nugroho di sebuah acara TV, entah kenapa jadi biasa saja. Momentnya sudah lewat kali yaa..

Adi Nugroho, masih unyu unyu

Daaan, sekarang sepertinya selain T2, tidak ada jebolan AFI yang eksis lagi. Kecuali vokalis nya band Hello (yang sekarang juga sudah entah kemana band nya). Pernah juga lihat salah satu peserta yang jadi sinden OVJ. that’s all..

Wajar saja sih sebetulnya. Jangankan di Indonesia, di Amerika saja, ajang American Idol yang sudah 12 season itu tidak banyak menelurkan Artis yang eksis, kalau di iklan nya sih yang sering disebut ya hanya itu-itu saja. Kelly Clarkson, Carrie Underwood, Fantasia, Jennifer Hudson, Jessica Sanchez. berarti AI yang sudah eksis selama 12 season  dan setiap season nya ada 10-12 finalis, artinya diantara 140-an peserta yang jadi finalis, yang benar-benar bisa eksis hanya 6!

Lagipula acara seperti ini kan hanya memberikan media pada peserta untuk menunjukan bakat mereka, kalau misalkan mereka ternyata nggak berbakat-berbakat amat, ya seleksi alam yang akan berbicara. Apalagi pasti cukup sulit untuk melepaskan imej mereka dari kompetisi yang mereka ikuti. Dan saya sebetulnya tiak terlalu percaya sih kalau stasiun TV akan begitu peduli pada peserta, yahh, namanya pengusaha, pasti yang dicari hanya untung semata, jadi pikiran mereka pasti “Udah untung lo, gue masukin tipi” hihihi.

Dan menurut saya sih peserta AFI biasa saja. Mungkin Tia bagus, dan Indri juga bagus, tapi mereka kurang ngartis. Karena untuk jadi seorang entertainer, bukan hanya skill yang terpenting, konon cara membawa diri itulah yang paling utama. Jadi ya wajar kalau ternyata setelah acara mereka berakhir, karir mereka juga berakhir.

Yang penting “Hidup Adi Nugroho!!” *tapi Adi Nugroho tahun 2003 yah, hihihi

Update!!
Ada tambahan tentang nasib peserta AFI & AFI junior nih dari Mak Nindya dari Grup KEB di facebook (makasih ya Mak! x) )
http://www.kaskus.co.id/post/515a93436112434a39000002

Source, Photo dll

http://hiburan.kompasiana.com/televisi/2012/01/30/mengenang-afi-akademi-fantasi-indosiar-431379.html

http://egosip.com/adi-nugroho/15448

http://blog.fentyfahmi.net/2011/07/kepikiran-afi.html

Advertisements

109 thoughts on “Akademi Fantasi Indosiar, Bagian Ternorak dari Hidup Semua Orang

  1. Malem2 gni…ngekek2 sndiri pas liat poto2ny anak afi. Inget dlu prnah mantengin ampe k diary afi yg tiap sore itu. Kepo bgt pngen tau apa aja yg mereka kerjain..hehehe…

  2. Saya juga paling inget sama AFi 1-2. AFI 3 ngikutin awal-awal doang. Pas yang AFI 2 kayaknya lebih seru dari AFI pertama ya? Saya juga sampe ikutan nangis pas ada yang dieliminasi. Abisnya gimana, suasananya sedih begitu. T______T *alesyaaaaan*

    Pas di AFI 1, saya malah ngikutin rutin pas akhir-akhirnya doang. Jadi gak sepenuh jiwa-raga gitu nangisnya. XD

    AFI itu sampe berapa ya?

    1. Huahahahahaha iya bener dulu perasaan kayak mengharu-biru gitu ya, meskipun sekarang kl dipikir lagi malesin gitu x)))

      Diari AFI kayak seru banget dulu, padahal kegiatannya tiap hari gitu2 aja.. Hahahaha

      Kayaknya ada 6 deh, AFI 1,2,3, AFI 2005 dan 2006

      1. hehehe iya
        salam kenal juga yah
        Fajar? Fajar yang tadinya tinggal di Daya dan sudah menikah trus suka fotografi? Kalau iya, memang dia teman saya waktu SMA… saingan berat juga di akademik

  3. itu satu lg, miki AFI suka jd presenter acara yg jual alat2 olahraga gt.. ngakak ini flashback 😀 inget pasangan nia dan adit yg sempet jd gosip. bener ga sih?hahaha

  4. ngakak subuh-subuh baca postingan ini mak 😆 Dulu saya taunya hanya juara-juaranya saja, tidak pernah inget semua pesertanya, palingan beberapa tok pas yang AFI 1 & 2 😀
    Terima kasih nostalgilanya ya mak 😀 salam kenal 😉

      1. Huahahahah iyaaa bener banget. Untung ga sampe kepengen buku nya gitu, kalau ngga buku Matematika udh nampang mukanya Veri AFI, males x))))

  5. iya mak… dulu juga aku sempet ikut mantengin diary AFI, pas eliminasi ikut-ikutan nangis… duh jadi malu nih… xixixixi… pernah ya senorak itu 😀

    1. Waaah, kebayang dulu pasti hectic banget ngurusin acara yang super duper ngehits gitu, saya udh tau mbak Indah dr dulu, mungkin udah minta foto nya Miki AFI, *sok akrab x)))

  6. hehehe, blogku di mention ^_^ gak masalah kalii, fotonya aku juga googling kok 😀 yg penting kan gak copas langsung 🙂

    *jadi berasa norak juga* hahaha

  7. ahahahaha, jd inget masa2 itu, tapi saya ga sempet ngikutin banget, secara udah sibuk dg anak kedua. kalo liat foto2 ini kog ya jd berasa jadul banget yaa, pdhal pdmasa itu udah paling keren yaa
    btw, toss deh soal Adi Nugroho, saya juga suka dg gayanya waktu itu

  8. Ya ampun AFI, hehehe.. kebanyakan jebolan AFI malah main sinetron ya Mbak, Micky malah jadi presenter OL Shop.. ga papa kan yg namanya perjalanan hidup itu berliku dan penuh kejutan. Tapi AFI… hehehehe nostalgila jadinya saya ini..

  9. saya dari dulu ndak begitu suka acara begini..baik AFI, Idol ataupun yang terbaru X-Factor…

    tapi ada benernya juga sih “seleksi alam” karena pemenang dari hasil sms jadina belum tentu yang paling bagus diantara mereka ^^..

  10. hihihi… saya juga dulu suka nonton acara AFI (hampir tdk terlewatkan malah). Tapi skrg, udah pada lupa nama2 finalisnya, abisnya kan udah ga pada eksis lagi 🙂

  11. Banyak yang sudah saya lupa nama2nya. Waktu AFI muncul, saya dah emak2 tapi suka juga nonton AFI, suka liat nonton konflik, pengelolaan konflik, dan mencoba membaca keadaan psikologis mereka *sok jadi psikolog hihihi*

    Iya ya .. kudang ngartis kecuali Tiwi dan Tika, mereka ngartis banget … sekarang, dulu mah nggak ya 🙂

    1. wesss.. ternyata AFI ada manfaat nya juga ya, buat sebgain orang kayak mbak bisa di observasi *tsahhh~ hahhahaha
      iya gak nyangka Tik Tiw bisa eksis teroooss

  12. tapi inilah cikal bakal ajang pencarian bakat yang akhirnya merembet ke TV lain ya mak 🙂
    tapi wajar kok berasa norak karena ssuai perkembangan umur, kalau sekarang pasti masih ada anak2 kaya kita dulu tahun segitu ya kaya penggemarnya Smash, Ceribelek dll
    hahahaha….menarik mak tulisanmu 🙂

    1. iyaya mak, AFI yang awalnya bikin orang jadi kontes-kontesan junkie *halah x)
      Tapi untung sih dulu norak-norakan nya masih AFI doang, kalau sekarang sarana norak nya makin banyak hahaha
      makasih udah mampir maak :’)

  13. wkt AFI zaman tika tiwi ada 1 cowok (lupa namanya), yg keliatannya ngedeketin tiwi terus. Yg rambutnya panjang model dicakar2 gitu. Sy pikir menang atau enggak, dia ke depannya bakal jd artis terkenal. Gak taunya gak juga, ya 😀

    1. Aaaakk.. Iya banget hahahaha, dulu kayak terbawa suasana gitu deh penonton, itu bojes kl ga salah deh. Ho.oh kirain bakal ngetop taunya ngilang juga x)))

  14. Dulu waktu awal kuliah, saya punya teman yang masuk sebagai finalis AFI. Tapi sekarang, entah di mana dia. Huft.

  15. Mak massih pada inget ga, selain buku juga beredar tas gambar AFI? Morak pangkat sejuta deh pokoknya. Haahaaaaaa….. Saya dulu kalau nonton paling seneng dengan gosip2 pacarannya. Veri sama Mawar, Adit Nia. Dalam hati kepengen mereka beneran jadian. Norak abisa deh pokoknya saya ini! :p

    1. Iya ya ampun tas nya terus ngejeblak muka si veri… Raja norak itu sih x)))
      Ternyata kit ditipu mentah2 oleh gosip2 pacaran mereka yah.. Hahaha
      Etapi adit nia katanya nikah deng x)

  16. Jebolan AFI yang masih eksist selain T2? Aku kadang suka liat si NIA main film, meski bukan pemeran utama. dan cuma sedikit muncul di scene 😀

  17. Siapakah yang akan pulang..ya Haikal dari Medan harus tereliminasi… itu kata-kata yang saya ingat sampai sekarang karena di ruangan ada anak medan yang namanya Haikal… his, jadul.com banget ya

  18. afi, katanya bakal ada lagi ya ?

    jadi inget jaman SD suka nonton afi…
    alay pisan bahkan saya hafal nama-nama kontestan afi.

    afi 1.
    lastmi. hera. yenny. smile. icha. romi. dicky. rini. ve. mawar. kia. veri
    afi 2.
    jovita. lia. nana. rindu. pasha. adit. adi. cindy. nia. micky. haikal. tia
    afi 3.
    shelly. yuke. tari. intan. randy. sutha. alvin. eky. rifky. leo. desy. jelita
    afi 2005.
    ade. indri. bojes. anjar. luri. tiwi. rizwar. tika. fibri. yongki. dewa. arjuna
    afi 2006.
    oly. arin. rita. takeda. vindra. taufan. widy. mega. andi. anca. hendri. dian

    1. iya gossip-gossip nya katanya tahun 2010 mau ada lagi, tapi ternyata nggak jadi kayaknya soalnya nggak pernah denger lagi..
      woooowww hafal semua gitu dong hahahha Kayaknya Rizky ini fans AFI garus keras, tenang, saya juga pernah kok huahahahah x))

  19. kunjungan balik ya dari aku, hehe
    Tapi AFI ini pioneernya ajang bakat seperti ini di Indonesia. Segala drama dan cerita di dalamnya itu masih terlihat murni, karena belum ada pembanding.
    Jadi pas mulai ikut ikutan Indonesian Idol, bahkan sampai sekarang Indonesia Mencari Bakat, X-Factor, lalalala yang cukup banyak drama di dalamnya, ya.. segala acara sejenis ini sudah klise aja, hmm..

    1. iyaa bener banget, kayaknya semua berawal dari AFI. makanya AFI sampai booming banget saat itu, tapi sayang mungkin karena terlalu sering diadakan tanpa jeda, AFI yang notabene nya sebagai pioneer malah ga bisa survive..

  20. awalnya enggak tahu AFI acara apaan,sampai melihat saudara menangis sambil nonton tv, ternyata oh ternyata,,dan sampai saat ini belum pernah mengikuti ajang-ajang seperti itu.

  21. Mau meluruskan dan menambahkan ya mbak purnama..:

    Ost Film Fantasi yang dibawakan oleh Tia itu “Disekitar Kita” mbak, kalau yang judulnya “Tulus” itu OST nya Film MAY,

    AFI 3 itu jamannya sutha mbak, kalo Tika, Tiwi dan Bojes itu AFI 2005. untuk nama-nama yang mbak purnama lupa sepertinya sudah ada yang jawab, hehe.

    Sebenernya mereka semua masih sangat eksis berkarya didunia musik dan entertaint kok mbak, hanya saja memang banyak Off Air dan menjadi pelaku di belakang layar jadi jarang nampak di stasiun TV swasta tapi sampai sekarang ON Air sering nongol di program-program TVRI. yang kadang ngisi sinden di OVJ itu yang saya tahu ada Indri (AFI 2005) dan Cindy (AFI 2) . Takaeda AFI 2006 Vokalis Drive menggantikan Anji, Oia mbak tau g Project Diatas Rata-Rata (DARR) Erwin dan Gita Gutawa? Director & Editor Video Klip DARR itu adalah Sutha AFI 3, terus konseptor dan pencipta lagu Girl Band Blink adalah Shelly AFI 3 juga, dan masih banyak Akademia yang lain yang juga masih berkarya. Dan tgl 15 Juli kemarin, Leo AFI 3 berkompetisi di Eropa dan mendapat dua penghargaan juara kategori musik tradisional Solo Singing Performance untuk Leo Mokodompit dan Grup tari Gita Gantari Khatulistiwa (GGK) yang dipimpinnya menyabet meraih juara umum kedua Silver Grand Prix Orpheus Trophy dengan medali emas dan 8 penghargaan lainnya. wah kalau saya tulis satu-satu karir jebolan AFI disini kayaknya akan sangat panjang haha

    Menurut pendapat saya Ajang pencarian bakat adalah ajang untuk mempromosikan seseorang menjadi seorang penyanyi dan atau entertaint, terlepas dari bisnis media disini mereka diperkenalkan ke hadapan publik sehingga publik dapat memilih mana yang “paling” di gemari oleh publik. dan disinilah pintu awal mereka untuk berkarir menjadi seorang entertaint. Ibarat orang memancing ikan, mereka sudah mendapat kail dan jaringnya.

    Dan analis saya dari beberapa artikel yang saya baca, sebenarnya keredupan mereka di stasiun TV adalah karena pasca mendapat embel-embel AFI, Indosiar mengontrak mereka untuk beberapa tahun (3 tahun untuk AFI 1) dan “Tidak Diperbolehkan” tampil di stasiun TV selain Indosiar, padahal sampai 2005 banyak stasiun TV lain yang ingin mengundang jebolan-jebolan AFI. sehingga setelah kontrak habis, moment juga sudah redup sehingga sudah banyak terganti oleh talenta-talenta baru baik dari TV lain maupun dari chanel TV itu sendiri.

    Dan ajang pencarian bakat khususnya AFI saya sangat mengikuti karena disini saya dapat belajar dan faham teknik bernyanyi dan industri musik secara gratis oleh pengajar yang profesional. konten para komentator juga sangat mendidik, Dan ini mungkin tidak akan saya dapatkan diajang pencarian bakat diluar Indosiar “AFI dan The Voice”

    Waduh,, saya baru sadar tulisan saya “Cukup” Puanjang… wakakakak.. oke mbak, sukses untuk mbak purnama 🙂 (y)

    1. wah kayaknya fans AFI garis keras nih.. hihihihi..
      atau malah mantan peserta AFI? 😀

      makasih info nya, mudah-mudahan bermanfaat untuk orang-orang yang mau tracking peserta AFI 🙂

      1. saya Mantan akademia ke 13 mbak.. hahaha. nggak lah, terakhir AFI 2006 saya masih kelas 1 SMA, cuman ngikutin aja buat hiburan, pengetahuan dan inspirasi aja 🙂 😀

      2. bhuahahahahha.. bisyaaaa aja..
        makasih yaaakk! informasi tambahannya, pas saya update banyak bgt tuh yg kepengen tahu,,, skrg mereka tinggal scroll down ke komen dehh 😉

  22. aku seneng bgt dg “rini” orgx sederhana dan dulu tuh kl lg makan ayam lalap org yg paling tenang walaupun nunggunya lama bgt… dan makannya dia itu paling rapih, sopan dan kl lg d kampus tuh bawaannya segeeeer terus, trus satu hal yg gak bs sy lupa dari rini, itutuh pas lagi kena tumpahan sambel pas makan di warung ‘jawatimur’ dekat kampus iisip, boleh pesan tapi musti ngamen dulu d dpn pelanggan,,hehehehehee, jd kgn sm tai lalatnya ‘rini’

  23. Yoi, memang yg paling eksis ntu AFI 2. Aku juga punya kaset afi 1, cd afi 2, afi 2005 yg jamannya bojes. Klw kangen, tinggal mention aja ke twitter’y. Kebetulan, aku suka sama pasha,adi (afi2) terus afi 2005nya suka sama yongki

  24. Engkau mengingatkanku pada masa SMPq… saat itu aku lagi kelas 3 SMP, berarti dirimu adik kelasku 1 tahun yak??? he..he.. ketemu sama orang2 semasa yang senasib menikmati dan mengikuti AFI. tp aq ngikuti itu mulai AFI 1 setelah Icha keluar, pas pagi hari senin (malam senennya icha keluar) teman2q anak2 kelas 3H pada heboh, icha keluar, icha yg tereliminasi… kok icha yang keluar… q sedih kok dia yg keluar pdhal suara bagus… and blablabla… q dengan bengong dalam kepolosanku bertanya2 “Nih ada apa2an sih? ngomongin apa? apanya yg dieliminasi? pelajaran matematika hari ini juga bukan tentang eliminasi… (kerutkening.com). nyampe rumah, tanya sobatku yg sdh dari orok qt bareng, “Nue, anak2 dischool pda bikin pusing, ngomongin AFI…AFI… apaan tuch?” dgn sabar (antusias kalee…) dia menjawab, itu lho may, acara lomba nyanyi di indosiar, q juga baru tahu td disekolah, anak2 jg pada heboh di kelasku… sampe ada yg nangis gara2 kecewa jagoannya keluar…

    *begitulah kira2 gambaran awal aq tentang AFI… sejak saat itu, langsung rajin nyecel TV sore2 bwt mantengin tipi “Diari AFI” and tiap senin kena demam “I hate monday bukan karena upacara tapi karena susah bangun akibat malamnya begadang depan Tipi…
    sejak itu, tertarik banget sama AFI 2 (paling bagus menurutku….terutama 3 besarnya… high quality coz punya khas masing2…)

    tapi ju2r, kok bisa sesenang itu ya nonton AFI dulu???? ternyata bukan cuma yg SMP za tp jg yng S1 juga ikut tongkrongin tuh acara… gila…. pokoke cetar membahana menggelagar menggembrak meja lah pokoke waktu itu….

    jadi pengen ketawa ngakak!!! ha…ha…ha… uhk..uhk..uhk.. (jadi batuk dhe…)

    mbak nya, engkau membuatku teringat saat2 aq yang polos dan imut diracuni oleh teman2ku sama acara itu 😀

  25. Saya dapat dari milis almamater saya,
    sumbernya juga bilang dari millist tetangga,
    jadi ya ceritanya dari mana dan sumbernya
    juga diragukan, hehe (parah). dan saya juga
    cuma kopi paste (hehe makin parah). tapi saya
    pikir ini penting, jadi saya post saja. siapa tau
    ada yang belum baca, karena saya pikir ini
    penting (lho). buat yg udah baca ya maaf,
    sama buat yang nulis, sapa aja lah. minta
    izin….
    Dua hari yang lalu gw ketemu dengan salah
    seorang AFI (Akademi Fantasi
    Indosiar). Selain lepas kangen (he..he) gw juga
    dapat cerita seru dari
    kehidupan mereka.
    Di balik image mereka yang gemerlap saat
    manggung atau ketika nongol di
    teve, kehidupan artis AFI sangat
    memprihatinkan.
    Banyak di antara mereka yang hidup terlilit
    utang ratusan juta rupiah.
    Pasalnya, orang tua mereka ngutang ke sana-
    sini buat menggenjot sms
    putera-puteri
    mereka. Bisa dipastikan tidak ada satu pun
    kemenangan AFI itu yang
    berasal dari pilihan publik. Kemenangan
    mereka ditentukan seberapa besar
    orang tua mereka anggup menghabiskan uang
    untuk sms. Orang tua Alfin dan
    Bojes abis 1 M. Namun mereka orang kaya,
    biarin aja.
    Yang kasian mah, yang kaga punya duit. Fibri
    (AFI 2005) yang tereliminasi
    di minggu-minggu awal kini punya utang 250
    juta. Dia sekarang hidup di
    sebuah kos sederhana di depan Indosiar.
    Kosnya emang sedikit mahal RP
    500..000. Namun itu dipilih karena
    pertimbangan hemat ongkos transportasi.
    Kos itu sederhana (masih bagusan kos gw gitu
    loh), bahkan kamar mandi pun
    di luar. Makannya sekali sehari.
    Makan dua kali sehari sudah mewah buat
    Fibri. Kaga ada dugem dan
    kehidupan glamor, lha makan aja susah.
    Ada banyak yang seperti Fibri. Sebut saja
    Intan, Nana, Yuke, Eki, dll.
    Mereka teikat kontrak ekslusif dengan
    manajemen Indosiar. Jadi, kaga bisa
    cari job di luar Indosiar. Bayaran di
    Indonesiar sangat kecil. Lagian
    pembagian job manggung sangat tidak adil.
    Beberapa artis AFI seperti Jovita
    dan Pasya kebanjiran job, sementara yang lain
    kaga dapat/jarang dapat job.
    Maklum artisnya sudah kebanyakan. Makanya
    buat makan aja mereka susah.
    Temen gw malah sering dijadiin tempat buat
    minjem duit. Minjemnya bahkan
    cuma Rp 100.000. Buat makan gitu loh. Mereka
    ga berani minjem banyak karena
    takut ga bisa bayar.
    Ini benar-benar proyek yang tidak
    manusiawi. Para orang tua dan anak
    Indonesia dijanjikan ketenaran dan kekayaan
    lewat sebuah ajang adu bakat di
    televisi.
    Mereka dikontrak ekslusif selama dua tahun
    oleh Indosiar. Namun tidak ada
    jaminan hidup sama sekali.
    Mereka hanya dibayar kalo ada manggung.
    Itu pun kecil sekali, dan tidak
    menentu. Buruh pabrik yang gajinya Rp
    900.000 jauh lebih sejahtera daripada
    mereka.
    Nah acara ini dan acara sejenis masih banyak,
    Pildacil juga begitu.
    Kasian orang tua dan anak yang rela antre
    berjam-jam untuk sebuah penipuan
    seperti ini.
    Seorang anak pernah menangis tersedu-sedu
    saat tidak lolos dalam audisi
    AFI. Padahal dia beruntung. Kalau dia sampai
    masuk, bisa dibayangkan betapa
    dia akan
    membuat orang tuanya punya utang yang
    melilit pinggang, yang tidak akan
    terbayar sampai kontraknya habis.
    mungkin ada yang tertarik buat ngangkat
    cerita itu ke media anda? Gw
    punya nomer kontak mereka. Gaya hidup
    mereka yang kontras dengan image
    publik kayanya menarik untuk diangkat. Ini
    juga penting agar anak-anak dan
    orang tua di Indonesia kaga tertipu lebih

  26. Wah… ini acara dulu booming bgt. Gak ada deh teman2 di sekolah yg gak ngerti tentang AFI. Sampai2 ada pengalaman lucu. Pas aku dan beberapa teman tampil di pentas seni sekolah, kami merasa kayak finalis AFI, soalnya pada saling ngledek “lu jadi Veri, dia jadi Mawar, gue jadi Kia aja” ^_^

    https://polldaddy.com/js/rating/rating.js

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s