curhatsampah · pikiran2saya · private life

Tahun ke 20 Saya

Udah beberapa hari ini Hujan terus. Memang kayaknya sepanjang tahun ini hujaaaaannn terus. Kecuali waktu di Makassar kemarin saya dapet cuaca bagus sepanjang liburan saya disana. sampe sini? langsung kehujanan. Cuaca nya memang lagi ngga bagus mungkin yah. Hmm.. belum lagi kemarin banyak bencana alam. Yah saya ngga bilang ini azab, jahat banget kesannya. Let me say, Bumi memang sudah mulai tua, Jangan lupa berdoa buat sodara-sodara kita yang terkena bencana ya. Kita bantu sebisa nya. Kalau ga bisa bantu tenaga atau materi, kita berdoa ya … πŸ™‚

Tolong jangan protes yah kalau postingan kali ini kata-katanya berantakan dan sayapun ngga berusaha menulis dengan baik dan benar. Saya cuma lagi pengen sharing aja. Sharing jeritan hati tepatnya. huahahaha


Anyhooo.. belakangan ini banyak sekali kejadian yang menimpa diri saya. hehehe. cukup berat kalau saya bilang. Cuma saya ngga akan membahas secara mendetail apa yang terjadi karena saya juga bukan tipe orang yang suka mengumbar kejelekan diri sendiri.. hihihih..

Kemarin saya baru sadar, atau saya sendiri yang maksa menarik kesimpulan yang agak maksa. Kalau hidup saya dimulai pada saat usia saya 20 tahun. Bukan berarti saya ini Benjamin Button. tapi yah kalian pasti mengerti lah hehehe. Saya merasa jadi lebih dewasa aja sekarang, harus lah… udah mau 21 tahun juga.

Setiap hari sejak dulu, saya selalu berdoa supaya saya diberikan kesabaran, ketabahan juga kekuatan supaya jadi anak yang kuat dan ngga cengeng. Lalu guru fisika saya pernah sedkit ceramah *emang si Ibu agak keluar jalur sih, malah ngajarin agama :D* Kalau cobaan-cobaan itu bikin kita kuat (klise, kata saya dalam hati ) kata-kata itu udah saya hafal di luar kepala, tapi cuma sebatas  hafal tapi ngga ngerti. Dan saya pikir kata-kata itu bohong loh.

Lalu si Ibu melanjutkan “cobaan-cobaan itu memang berat, tapi bisa melatih kekuatan dan kesabaran kita…” (melatih kekuatan.. kenapa ngga main tarik tambang aja bu… cibir saya dalam hati waktu itu) “misalnya kita selalu mohon kesabaran sama Tuhan, Tuhan itu ngga akan tiba-tiba bikin kita sabar, memang nya sulap.. justru dengan kejadian-kejadian buruk yang menimpa kita kalau kita bisa tahan dan sabar maka kita istilahnya akan kuat kalau ada kejadian-kejadian seperti itu lagi. atau masalah yang cetek mah kita bisa lewati dengan baik..” lanjut si Ibu.

Mungkin ini yang dimaksud dengan Naik level. Karena banyak orang juga bilang kalau cobaan-cobaan yang menimpa kita ibaratkan tes supaya kita naik level. Yang kita perlukan hanya kesabaran, masalah nya pasti akan terlewati kok, pilihannya hanya : mau lama selesai nya atau sebentar.

Saya juga bukan orang yang sudah bisa melewati semua masalah dengan baik sih. Cuma saya sekarang sedang berusaha supaya jadi lebih baik lagi. Kembali ke masalah hidup saya dimulai pada saat usia saya 20 tahun, yang saya rasakan sih memang seperti itu. bagi saya umur 20 tahun ini adalah turning point saya, dimana saya bener-bener bisa bangkit dari keterpurukan *bahasa nya mulai dangdut :D* ngga maksudnya di usia saya sekarang ini saya cukup banyak mendapatkan masalah, mulai dari yang kecil-kecil sampai yang tingkat lanjutan.

Kayaknya saya pernah ngepost tentang gimana saya setelah lulus SMA dan lama banget sampai bisa sembuhnya. πŸ˜€ Dan kayaknya baru tahun ini tuh saya bener-bener merasa free ngga terbebani sama semua ketidak mampuan saya sama beberapa hal dan udah bener-bener ikhlas. πŸ™‚ Agak terlambat malah sebenernya. cuma yah masih untung ngga makan waktu lebih lama lagi.

kalau dulu rasanya cepet banget kesel sama yang namanya pembeli yang ngga sabaran, sekarang sih lebih santai aja nanggepin nya. gtu-gitu juga merka yang bisa menghidupi saya :). Dan saya juga belajar tentang bagaimana memaafkan, hehehe. Orang yang saya pikir paling bersalah sampai bikin saya kayak gini .. hmmmm saya udah ngga mikirin dia. hidup saya jadi lebih enteng aja. Cuma untuk memulai semuanya sama dia saya masih usaha kok πŸ˜€

Dan masalah-masalah yang saya hadapin kemarin, sampai saya nangis-nangis darah tuh hahaha.. yah saya cuma bisa berprasangka baik sama Tuhan kalau saya memang dipersiapkan untuk sesuatu yang besar yang punya resiko lebih besar. Saya rasa saya udah bisa melewati tahapan itu, saya sudah naik level. jadi siap-siap aja akan ada hal yang lebih berat lagi berikutnya. Mudah-mudahan saya bisa kuat dan tidak memutuskan gantung diri di pohon toge. hihihi *amit-amiiittt..

Saya juga mungkin ngga akan bisa melewati nya sendiri, hehehe . Karena yang bisa melewati cobaan berat sendirian itu cuma CINTA FITRI kalau saya hanya manusia biasa, yang tak sempurna dan kadang salah *looh? Serius. Saya bisa melewati ini karena banyak sekali orang-orang yang selalu bisa saya andalkan.. mhehehehe.. Dua di Jajaran paling atas adalah Mamah saya dan pacar saya Fajar πŸ˜€

Karena saya udah gede juga dan mamah saya juga udah lebih dewasa, saya sama dia ngga pernah berantem lagi. She can trust me. Dia sangat percaya kalau anak bungsu nya ini adalah anak yang cukup baik dan insya aloh ngga akan merepotkan dia. Saya ngga percaya dia mendukung saya ketika saya bilang mungkin saya akan membuat langkah besar. Bahkan dia yang memberi support sekaligus mempersiapkan beberapa hal untuk masa depan saya. Kata-kata nya sangat bias ya.. hehehe nevermind untuk kalian yang nyasar silahkan baca dan duduk yang manis saja. Yang jelas Tuhan memberikan Ibu yang terbaik untuk saya. πŸ˜€

Dan Fajar.. ngga tau yah awalnya ngga gampang menjalani semuanya sama dia *halah..* banyak beda nya deh dan lagi saya sama dia kan jauh, ya gitu deh. Saya juga ngga tau apakah masalah jauh ini yang bikin sama dia justru awet. hampir setahun men! hahaha.. Cuma seperti yang pernah saya bilang, saya dan dia juga punya kegiatan, selama ini tiap hari selalu ngobrol yaaa itu dia yang bikin kita berdua survive .. *halah..

Aduh jujur saya ngga suka nih nulis ginian.. hahaha suka salting ngga jelas dan saya takut bikin dia malu kalau baca.. we’re not teenager πŸ˜€ tapi saya harus melanjutkan apa yang harus saya tulis karena semua juga berkat dia niiih πŸ˜€

Saya bisa sampai lama sama dia juga menurut saya banyak banget peran nya dia. Dia udah se-sabar itu sama saya, menghadapi saya yang suka pundung alias ngambek-ngambek ga jelas, kadang bercanda keterlaluan, dan kalau PMS suka ga manusiawi emosi nya. Dengan sabar nya dia selalu bilang “Nia, jangan marah donk.. maaf yaa… ” kalau aku masih ngambek walaupun udah dibilang gitu, kadang dia suka ngajak ngobrol kayak biasa aj. Kayak ngga ada masalah. Bikin gendok juga sekaligus bikin aku mikir “ya udahlah ya.. percuma juga ngambk ngga ditanggepin gini. toh dia udah minta maaf juga..”

Yang jelas dia sering bikin saya ngerasa saya jadi orang paling lebay karena kerjaannya dikit-dikit ngambek. Padahal kalau saya yang bikin salah (kesalahan yang sama) dia ngga pernah marah πŸ˜€ itu sih yang bikin saya jadi malu sendiri kalau mau ngambek sama dia. Masih suka sih. cuma udah dikurangi frekuensi nya. Kalau ga percaya tanya aja sendiri…

Dan dia lah yang selalu jadi tempat saya melepaskan unek-unek saya. hehehe.. Dia ngga pernah mengompori saya tapi juga ngga pernah sok wise. πŸ˜€ karena memang itulah yang saya butuhkan kalau sedang kumat huehehe..

Intinya sih kesabaran dia dan kepercayaan dia terhadap saya yang bikin saya bisa berubah kayak gini. yah mungkin dia ga sadar atau sok-sok ga sadar, cuma memang bener kok keadaanya begitu.

Dia juga yang meyakinkan saya sekaligus membuka mata saya, bahwa Masa depan itu bukan hal untuk ditakutkan (kalau ini sih saya sendiri yang menyimpulkan) Cuma saya ngga pernah takut lagi mikirin Rejeki, jodoh dan hal-hal yang sifatnya ghaib begitu. Dia juga bikin saya yakin kalau Kegagalan orang lain dalam berkeluarga bukan jadi tolak ukur bagi diri saya sendiri kalau saya akan seperti orang lain. πŸ˜€

Mudah-mudahan dia merasakan juga kalau saya sudah berubah sekarang, selain jarang marah-marah dan ngambek-ngambek saya juga ngga doyan curhat sembarangan. Dulu kalau ngecek notes isinya curhat sambil marah-marah walaupun nggak eksplisit tapi plis ya, itu forum terbuka bisa dibaca siapa aja. Sekarang saya kembali ke Diary deh kalau mau marah-marah.. hehehehe I’m not a teenager anymore :p

Kalau ada yang bikin kesel pun sekarang ngga usah terlalu dimasukin ke hati, capek juga. Walaupun awalnya panas. tapi ya udahlah yaaa.. Biarin aja kalau masih dalam batas kewajaran. Yah mudah-mudahan ini sifatnya ngga sementara. saya bisa kayak gini teruss.. dan di Umur 21 nanti saya harus sudah jauh lebih baik.. Amiiiinn.. karena saya punya rencana besar, dan saya si anak manja ini harus siap menghadapi sesuatu yang lebih besar di depan mata. *wuidiiihh πŸ˜€

Selain 2 orang teratas tadi juga ada keluarga saya dan teman-teman saya, especially my bitch yang selalu setia mendengarkan curhatan panjang saya sabtu malam lalu tanpa menyela di tengah-tengah curhat. Makasiiiih yaaa Mbil, Kiki, Rine dan Tegar πŸ™‚

Yah I’m trying to be a better girl lah.

Ah sudahlah daripada saya makin lama makin OOT karena saya ga biasa nulis kata-kata bagus untuk pacar saya, karena memang sih malu kalau di baca orang, kayak alay saja. Tapi kamu memang perlu diberikan satu penghargaan seperti ini kok Jar, hahahaha tidak tahu apakah ini misi memberikan penghargaan atau mempermalukan kamu :p

nanti kalau ada momen spesial saya akan posting khusus untuk kamu :p

β™₯β™‘β™₯β™‘  n y a  β™₯β™‘β™₯β™‘

Advertisements

2 thoughts on “Tahun ke 20 Saya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s